Stochastics: Indikator Beli dan Jual yang Akurat

Pada akhir 1950-an, George Lane mengembangkan stochastics, sebuah indikator yang mengukur hubungan antaraharga penutupansuatu masalah dan kisaran harganya selama periode waktu yang telah ditentukan.  Hingga saat ini, stokastik merupakan salah satu indikator teknikal yang disukai karena mudah dipahami dan memiliki tingkat akurasi yang tinggi dalam menunjukkan sudah saatnya membeli atau menjual suatu sekuritas.

Apa Stochastics: Indikator Beli dan Jual yang Akurat?

  • Stokastik merupakan salah satu indikator teknikal yang disukai karena mudah dipahami dan memiliki tingkat akurasi yang tinggi.
  • Stokastik digunakan untuk menunjukkan kapan suatu saham telah berpindah ke posisi overbought atau oversold.
  • akan bermanfaat untuk menggunakan stokastik dalam hubungannya dengan dan osilator seperti indeks kekuatan relatif (RSI) bersama-sama.

Price Action

Premis dari stochastics adalah bahwa ketika tren saham naik, harga penutupannya cenderung diperdagangkan pada kisaran tertinggi hari itu atau aksi harga. Tindakan harga mengacu pada kisaran harga di mana saham diperdagangkan sepanjang sesi harian. Misalnya, jika sebuah saham dibuka pada $ 10, diperdagangkan serendah $ 9,75 dan setinggi $ 10,75, kemudian ditutup pada $ 10,50 untuk hari itu, pergerakan harga atau kisaran akan menjadi antara $ 9,75 (harga terendah hari itu) dan $ 10,75 (harga tertinggi) hari ini). Sebaliknya, jika harga bergerak ke bawah, harga penutupan cenderung diperdagangkan pada atau mendekati kisaran rendah sesi perdagangan hari itu .


Stochastics digunakan untuk menunjukkan kapan suatu saham telah berpindah ke posisi overbought atau oversold. Empat belas adalah angka matematika yang paling sering digunakan dalam mode waktu. Bergantung pada tujuan teknisi, ini bisa mewakili hari, minggu, atau bulan. Pembuat grafik mungkin ingin memeriksa seluruh sektor. Untuk pandangan jangka panjang suatu sektor, pembuat grafik akan mulai dengan melihat 14 bulan dari seluruh rentang perdagangan industri .

Indeks Kekuatan Relatif

Jack D. Schwager, anggota dewan Fund Seeder dan penulis beberapa buku tentang analisis teknis, menggunakan istilah “dinormalisasi” untuk menggambarkan osilator stokastik yang memiliki batas yang telah ditentukan, baik di sisi atas maupun bawah.  Contoh osilator semacam itu adalah indeks kekuatan relatif (RSI) —indikator momentum populer yang digunakan dalam analisis teknis — yang memiliki kisaran 0 hingga 100. Biasanya ditetapkan pada kisaran 20 hingga 80 atau 30 hingga 70 kisaran. Baik Anda melihat sektor atau masalah individu, akan sangat bermanfaat untuk menggunakan stokastik dan RSI bersama satu sama lain.


Rumus

Stokastik diukur dengan garis K dan garis D. Tetapi garis D yang kita ikuti dengan cermat, karena itu akan menunjukkan sinyal utama apa pun di grafik. Secara matematis, garis K terlihat seperti ini:

%K=100