Inflasi Dorong-Biaya vs. Inflasi Tarik-Permintaan: Apa Perbedaannya?

Apa Inflasi Dorong-Biaya vs. Inflasi Tarik-Permintaan: Apa Perbedaannya?

Ada empat pendorong utama di balik inflasi. Diantaranya adalah cost-push inflation, atau penurunan penawaran agregat barang dan jasa yang berasal dari kenaikan biaya produksi, dan inflasi demand-pull, atau kenaikan permintaan agregat, yang dikategorikan oleh empat bagian makroekonomi. : rumah tangga, bisnis, pemerintah, dan pembeli asing. Dua faktor lain yang berkontribusi terhadap inflasi mencakup peningkatan jumlah uang beredar suatu perekonomian dan penurunan permintaan uang.

Inflasi adalah tingkat di mana tingkat harga umum barang dan jasa naik. Hal ini pada akhirnya menyebabkan penurunan daya beli. Jangan bingung dengan perubahan harga barang dan jasa individu, yang naik dan turun sepanjang waktu. Inflasi terjadi ketika harga-harga naik di seluruh perekonomian sampai tingkat tertentu.

Poin Penting




  • Inflasi yang mendorong biaya adalah penurunan penawaran agregat barang dan jasa yang berasal dari kenaikan biaya produksi.
  • Inflasi tarik-permintaan adalah peningkatan permintaan agregat, yang dikategorikan oleh empat bagian ekonomi makro: rumah tangga, bisnis, pemerintah, dan pembeli asing.
  • Peningkatan biaya bahan mentah atau tenaga kerja dapat berkontribusi pada inflasi penarik biaya.
  • Inflasi tarikan permintaan dapat disebabkan oleh ekonomi yang berkembang, pengeluaran pemerintah yang meningkat, atau pertumbuhan di luar negeri.

Inflasi Penekan Biaya

Penawaran agregat adalah total volume barang dan jasa yang diproduksi oleh suatu perekonomian pada tingkat harga tertentu. Ketika penawaran barang dan jasa secara agregat menurun karena kenaikan biaya produksi, hal itu mengakibatkan inflasi yang mendorong biaya.

Inflasi yang didorong oleh biaya berarti harga telah “didorong” oleh kenaikan biaya salah satu dari empat faktor produksi — tenaga kerja, modal, tanah, atau kewirausahaan — ketika perusahaan sudah berjalan pada kapasitas produksi penuh. Perusahaan tidak dapat mempertahankan margin keuntungan dengan memproduksi barang dan jasa dalam jumlah yang sama ketika biaya mereka lebih tinggi dan produktivitas mereka dimaksimalkan.


Harga bahan baku juga dapat menyebabkan kenaikan biaya. Hal ini dapat terjadi karena kelangkaan bahan baku, peningkatan biaya tenaga kerja untuk memproduksi bahan baku, atau peningkatan biaya impor bahan baku. Pemerintah juga dapat menaikkan pajak untuk menutupi biaya bahan bakar dan energi yang lebih tinggi, memaksa perusahaan mengalokasikan lebih banyak sumber daya untuk membayar pajak.

Untuk mengkompensasinya, kenaikan biaya dibebankan kepada konsumen, menyebabkan kenaikan tingkat harga umum: inflasi.

Agar inflasi cost-push terjadi, permintaan barang harus statis atau tidak elastis .Artinya, permintaan harus tetap konstan sementara pasokan barang dan jasa menurun.Salah satu contoh inflasi cost-push adalah krisis minyak tahun 1970-an.Harga minyak dinaikkan oleh negara- negara OPEC, sementara permintaan untuk komoditas tersebut tetap sama.Karena harga terus naik, harga barang jadi juga meningkat, yang mengakibatkan inflasi.

Mari kita lihat bagaimana inflasi dorongan biaya bekerja menggunakan grafik kuantitas harga sederhana ini. Grafik di bawah ini menunjukkan tingkat output yang dapat dicapai pada setiap tingkat harga. Dengan meningkatnya biaya produksi, penawaran agregat menurun dari AS1 ke AS2 (mengingat produksi dalam kapasitas penuh), menyebabkan kenaikan tingkat harga dari P1 ke P2. Alasan di balik kenaikan ini adalah, agar perusahaan mempertahankan atau meningkatkan margin keuntungan, mereka perlu menaikkan harga eceran yang dibayarkan konsumen, sehingga menyebabkan inflasi.

Inflasi Tarik-Permintaan

Inflasi tarik-permintaan terjadi ketika ada peningkatan permintaan agregat, yang dikategorikan oleh empat bagian makroekonomi : rumah tangga, bisnis, pemerintah, dan pembeli asing.2

Ketika permintaan untuk output secara bersamaan melebihi apa yang dapat diproduksi oleh perekonomian, keempat sektor tersebut bersaing untuk membeli barang dan jasa dalam jumlah terbatas.Itu berarti pembeli “menawar harga” lagi dan menyebabkan inflasi.Permintaan yang berlebihan ini, juga disebut sebagai “terlalu banyak uang mengejar terlalu sedikit barang,” biasanya terjadi dalam ekonomi yang sedang berkembang.

Referensi cepat

Dalam ekonomi Keynesian, peningkatan permintaan agregat disebabkan oleh peningkatan lapangan kerja, karena perusahaan perlu mempekerjakan lebih banyak orang untuk meningkatkan output mereka.

Peningkatan permintaan agregat yang menyebabkan inflasi tarikan-permintaan dapat disebabkan oleh berbagai dinamika ekonomi.Misalnya, peningkatan pengeluaran pemerintah dapat meningkatkan permintaan agregat, sehingga menaikkan harga.  Faktor lainnya adalah depresiasi nilai tukar lokal, yang menaikkan harga impor dan, bagi orang asing, menurunkan harga ekspor.Akibatnya, pembelian impor menurun sementara pembelian ekspor oleh pihak asing meningkat.Hal ini menaikkan tingkat permintaan agregat secara keseluruhan, dengan asumsi penawaran agregat tidak dapat memenuhi permintaan agregat sebagai akibat dari lapangan kerja penuh dalam perekonomian.

Pertumbuhan luar negeri yang cepat juga dapat memicu peningkatan permintaan karena lebih banyak ekspor dikonsumsi oleh orang asing. Akhirnya, jika pemerintah mengurangi pajak, rumah tangga akan memiliki lebih banyak pendapatan siap pakai di kantong mereka. Hal ini, pada gilirannya, akan meningkatkan kepercayaan konsumen yang mendorong belanja konsumen .

Melihat kembali grafik harga-kuantitas, kita dapat melihat hubungan antara penawaran dan permintaan agregat. Jika permintaan agregat meningkat dari AD1 ke AD2, dalam jangka pendek , ini tidak akan mengubah penawaran agregat. Sebaliknya, hal itu akan menyebabkan perubahan kuantitas yang ditawarkan, yang diwakili oleh pergerakan di sepanjang kurva AS. Alasan di balik kurangnya pergeseran penawaran agregat ini adalah bahwa permintaan agregat cenderung bereaksi lebih cepat terhadap perubahan kondisi ekonomi daripada penawaran agregat.

Ketika perusahaan menanggapi permintaan yang lebih tinggi dengan peningkatan produksi, biaya untuk memproduksi setiap tambahan output meningkat, seperti yang ditunjukkan oleh perubahan dari P1 ke P2. Itu karena perusahaan perlu membayar lebih banyak uang kepada pekerja (misalnya, lembur) dan / atau berinvestasi dalam peralatan tambahan untuk memenuhi permintaan. Sama seperti inflasi yang mendorong biaya, inflasi tarik-permintaan dapat terjadi karena perusahaan memberikan biaya produksi yang lebih tinggi kepada konsumen untuk mempertahankan tingkat keuntungan mereka.

Pertimbangan Khusus

Ada cara untuk melawan inflasi cost-push dan demand-pull inflasi, yaitu melalui penerapan kebijakan yang berbeda.

Untuk melawan inflasi yang mendorong biaya, kebijakan sisi penawaran perlu diberlakukan dengan tujuan meningkatkan penawaran agregat. Untuk meningkatkan penawaran agregat, pajak dapat diturunkan dan bank sentral dapat menerapkan kebijakan moneter kontraktif , yang dicapai dengan menaikkan suku bunga.

Melawan inflasi tarikan permintaan akan dicapai oleh pemerintah dan bank sentral yang menerapkan kebijakan moneter dan fiskal kontraktif. Ini termasuk menaikkan tingkat bunga; sama seperti melawan inflasi yang mendorong biaya karena menghasilkan penurunan permintaan, penurunan pengeluaran pemerintah, dan peningkatan pajak, semua tindakan yang akan mengurangi permintaan.