West Texas Intermediate (WTI)

Apa West Texas Intermediate (WTI)?

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) adalah jenis minyak mentah tertentu dan salah satu dari tiga tolok ukur utama dalam harga minyak, bersama dengan Minyak Mentah Brent dan Dubai.WTI dikenal sebagai minyak manis ringan karena mengandung sekitar 0,34% sulfur, membuatnya ” manis “, dan memiliki kepadatan rendah (berat jenis), sehingga “ringan”.

WTI adalah komoditas yang mendasari kontrak berjangka minyak New York Mercantile Exchange (NYMEX) dan dianggap sebagai minyak berkualitas tinggi yang mudah dimurnikan.

Poin Penting

  • West Texas Intermediate (WTI) adalah minyak mentah light sweet yang berfungsi sebagai salah satu tolok ukur utama minyak global.
  • Ini bersumber terutama dari pedalaman Texas dan merupakan salah satu minyak dengan kualitas tertinggi di dunia, yang mudah untuk disuling.
  • WTI adalah komoditas yang mendasari kontrak berjangka minyak NYMEX.
  • WTI sering dibandingkan dengan minyak mentah Brent, yang merupakan patokan minyak untuk dua pertiga dari kontrak minyak dunia berdasarkan minyak yang diekstraksi di Laut Utara.




Memahami West Texas Intermediate (WTI)

WTI adalah patokan minyak utama untuk Amerika Utara karena bersumber dari Amerika Serikat, terutama dari Cekungan Permian. Minyak terutama berasal dari Texas. Ia kemudian melakukan perjalanan melalui jaringan pipa yang dimurnikan di Midwest dan Teluk Meksiko. Titik pengiriman utama untuk pertukaran fisik dan penyelesaian harga untuk WTI adalah Cushing, Oklahoma.

Sistempengirimanhub Cushing terdiri dari 35 (20 inbound dan 15 outbound) pipeline dan 16 storage terminal. Hub tersebut memiliki kapasitas penyimpanan 90 juta barel dan menyumbang 13% dari penyimpanan minyak AS. Kapasitas inbound dan outbound adalah 6,5 juta barel sehari. Cushing dikenal sebagai “Persimpangan Jalur Pipa Dunia”.

West Texas Intermediate sebagai Tolok Ukur Pasar Minyak

Arti penting minyak mentah Brent dan minyak mentah WTI adalah tolok ukur paling populer, harganya sering kali kontras. Perbedaan harga antara Brent dan WTI disebut dengan sebaran Brent-WTI.

WTI bukan patokan yang paling umum digunakan secara global, penghargaan itu diberikan pada Brent, di mana dua pertiga kontrak minyak secara global menggunakan Brent sebagai patokan. Keduanya, bagaimanapun, dianggap oli berkualitas tinggi dan oleh karena itu merupakan dua tolok ukur oli terpenting di dunia. Seperti disebutkan, WTI memiliki kandungan sulfur 0,24%, sedangkan Brent memiliki kandungan sulfur 0,37%. Semakin rendah kandungan sulfur suatu minyak, semakin mudah dimurnikan, sehingga lebih menarik. Kandungan sulfur di bawah 0,5% dianggap manis. WTI ideal untuk bensin sedangkan Brent ideal untuk solar.


Secara teoritis, minyak mentah WTI harus diperdagangkan dengan harga premium dibandingkan minyak mentah Brent, mengingat kualitasnya, tetapi ini tidak selalu terjadi. Sementara dua jenis minyak mentah dapat diperdagangkan pada titik harga yang sama, masing-masing memiliki pasar penawaran dan permintaan yang unik, dan oleh karena itu harganya mencerminkan fundamental pasar masing-masing.

Sejak ledakan serpih di AS, yang mengakibatkan peningkatan produksi WTI, harga WTI telah turun dan biasanya diperdagangkan dengan harga diskon ke Brent. Lebih jauh lagi, mengangkut WTI ke luar negeri ke pasar minyak mentah Brent dapat menimbulkan biaya yang akan membuat WTI tidak dapat bersaing dengan minyak mentah Brent dalam hal harga.

Harga Turun Setelah COVID-19

Tahun 2020 melihat jatuhnya harga minyak mentah karena permintaan menghilang akibat penutupan ekonomi global yang melumpuhkan ekonomi dunia. Harga minyak turun lebih dari 90% karena industri tersebut diganggu oleh produksi berlebih dan permintaan yang menghilang. Pada 20 April, kontrak Mei untuk WTI berjangka turun di bawah nol untuk pertama kalinya, sehari sebelum kontrak berakhir.