• Tak Berkategori

Kasus terburuk hiperinflasi dalam sejarah

Pada Oktober 2019, Dana Moneter Internasional (IMF) memperkirakan tingkat inflasi tahunan Venezuela untuk 2019 akan menjadi 200.000% yang mencengangkan.  Mengingat bahwa bank sentral seperti Federal Reserve AS dan Bank Sentral Eropa (ECB) menargetkan inflasi tahunan sekitar 2% -3%, mata uang dan ekonomi Venezuela berada dalam krisis.

Penanda konvensional untuk Routledge Handbook of Major Events in Economic History. )

Apa Kasus terburuk hiperinflasi dalam sejarah?

  • Hiperinflasi adalah inflasi yang ekstrim atau berlebihan dimana kenaikan harga terjadi dengan cepat dan tidak terkendali.
  • Sebagian besar bank sentral (seperti Federal Reserve AS) menargetkan tingkat inflasi tahunan untuk negara sekitar 2% hingga 3%.
  • Selama periode hiperinflasi, suatu negara mengalami tingkat inflasi sebesar 50% atau lebih per bulan.
  • Venezuela, Hongaria, Zimbabwe, dan Yugoslavia semuanya pernah mengalami periode hiperinflasi.

Hongaria: Agustus 1945 hingga Juli 1946

  • Laju inflasi bulanan tertinggi: 4,19 x 10 16 %
  • Tingkat inflasi harian setara: 207%
  • Waktu yang dibutuhkan agar harga menjadi dua kali lipat: 15 jam
  • Mata uang: Pengő




Sementara hiperinflasi umumnya dianggap sebagai akibat dari ketidakmampuan pemerintah dan tidak bertanggung jawab secara fiskal, hiperinflasi Hongaria pascaperang tampaknya direkayasa oleh para pembuat kebijakan pemerintah sebagai cara untuk mengembalikan ekonomi yang dilanda perang.Pemerintah menggunakan inflasi sebagai pajak untuk membantu defisit pendapatan yangdibutuhkan untuk pembayaran reparasi pascaperang dan pembayaran barang-barang kepada tentara Soviet yang menduduki.Inflasi juga mendorong permintaan agregat untuk memulihkan kapasitas produktif.

Pemerintah Bergerak Mengembalikan Kapasitas Industri

Perang Dunia II memiliki efek yang menghancurkan ekonomi Hongaria, meninggalkan setengah dari kapasitas industrinya hancur total dan infrastruktur negara itu berantakan.5  Penurunan kapasitas produktif ini bisa dibilang menciptakan guncangan penawaran yang, dikombinasikan dengan persediaan uang yang stabil, memicu permulaan hiperinflasi Hongaria.


Alih-alih mencoba meredam inflasi dengan mengurangi jumlah uang beredar dan menaikkan suku bunga — kebijakan yang akan membebani ekonomi yang sudah tertekan — pemerintah memutuskan untuk menyalurkan uang baru melalui sektor perbankan untuk kegiatan kewirausahaan yang akan membantu memulihkan kapasitas produktif, infrastruktur , dan kegiatan ekonomi.Rencana tersebut tampaknya berhasil, karena sebagian besar kapasitas industri Hongaria sebelum perang dipulihkan pada saat stabilitas harga akhirnya kembali dengan diperkenalkannya forint, mata uang baru Hongaria, pada Agustus 1946.

Zimbabwe: Maret 2007 hingga Pertengahan November 2008

  • Laju inflasi bulanan tertinggi: 7,96 x 10 10 %
  • Tingkat inflasi harian yang setara: 98%
  • Waktu yang dibutuhkan agar harga menjadi dua kali lipat: 24,7 jam
  • Mata uang: Dollar

Jauh sebelum periode hiperinflasi Zimbabwe dimulai pada 2007, sudah terlihat tanda-tanda bahwa sistem ekonomi negara itu sedang bermasalah.Tingkat inflasi tahunan negaramencapai 47% pada tahun 1998,  dan tren ini terus berlanjut hingga hiperinflasi dimulai.Dengan pengecualian penurunan kecil pada tahun 2000, tingkat inflasi Zimbabwe terus meningkat hingga periode hiperinflasinya.Pada akhir periode hiperinflasi, nilai dolar Zimbabwe telah terkikis hingga digantikan oleh berbagai mata uang asing.

Pemerintah Abaikan Kehati-hatian Fiskal

Setelah memperoleh kemerdekaannya pada tahun 1980,  pemerintah Zimbabwe awalnya memutuskan untuk mengikuti serangkaian kebijakan ekonomi yang ditandai dengan kehati-hatian fiskal dan pembelanjaan yang disiplin. Namun, hal ini memberi jalan pada pendekatan pengeluaran yang lebih santai ketika pejabat pemerintah mencari cara untuk meningkatkan dukungan di antara masyarakat.

Pada akhir 1997, pemborosan pemerintah terhadap pengeluaran mulai menimbulkan masalah bagi perekonomian.Politisi dihadapkan pada tantangan yang semakin banyak, seperti ketidakmampuan untukmenaikkan pajak karena protes yang marah dari rakyat dan pembayaran besar kepada para veteran perang.  Selain itu, pemerintah menghadapi reaksi balik dari rencananya untuk mengakuisisi lahan pertanian milik kulit putih untuk didistribusikan kembali ke mayoritas kulit hitam.  Seiring waktu, posisi fiskal pemerintah menjadi tidak dapat dipertahankan.

Sebuah cost-push inflation , yaitu jenis inflasi yang disebabkan oleh kenaikan biaya produksi akibat kenaikan harga tenaga kerja atau bahan baku.

Keadaan memburuk pada tahun 2000 setelah dampak inisiatif land reform pemerintah menggema di seluruh perekonomian.Pelaksanaan prakarsa itu buruk dan produksi pertanian sangat menderita selama beberapa tahun.Persediaan makanan rendah dan ini membuat harga melonjak bahkan lebih tinggi.

Zimbabwe Menerapkan Kebijakan Moneter Lebih Ketat

Langkah pemerintah selanjutnya adalah menerapkan kebijakan moneter yang ketat. Awalnya dianggap sukses karena memperlambat inflasi, kebijakan tersebut memiliki konsekuensi yang tidak diinginkan. Ini menyebabkan ketidakseimbangan dalam penawaran dan permintaan barang negara, menghasilkan jenis inflasi yang berbeda yang disebut inflasi tarik-permintaan .

Bank sentral Zimbabwe terus mencoba berbagai metode untuk menghilangkan efek destabilisasi dari kebijakan moneter ketatnya.Kebijakan-kebijakan ini sebagian besar tidak berhasil dan pada Maret 2007 negara tersebut mengalami hiperinflasi besar-besaran.  Hanya setelah Zimbabwe meninggalkan mata uangnya dan mulai menggunakan mata uang asing sebagai alat tukar, hiperinflasi negara itu berkurang.11

Yugoslavia: April 1992 hingga Januari 1994

  • Tingkat inflasi bulanan tertinggi: 313.000.000%
  • Tingkat inflasi harian setara: 64,6%
  • Waktu yang dibutuhkan agar harga menjadi dua kali lipat: 1,41 hari
  • Mata uang: Dinar

Menyusul disintegrasi Yugoslavia pada awal 1992, dan pecahnya pertempuran di Kroasia dan Bosnia-Herzegovina, inflasi bulanan akan mencapai 50% — penanda konvensional untuk hiperinflasi — di Serbia dan Montenegro (yaitu, Republik Federal Yugoslavia yang baru).

76%

Tingkat inflasi tahunan di Yugoslavia dari tahun 1971 hingga 1991.

Pecahnya Yugoslavia yang pertama kali memicu hiperinflasi karena perdagangan antar-regional dibongkar, yang menyebabkan penurunan produksi di banyak industri. Selanjutnya, ukuran birokrasi Yugoslavia lama, termasuk kekuatan militer dan polisi yang besar, tetap utuh di Republik Federal yang baru meskipun sekarang terdiri dari wilayah yang jauh lebih kecil. Dengan perang yang meningkat di Kroasia dan Bosnia-Herzegovina, pemerintah memilih untuk tidak mengurangi birokrasi yang membengkak ini dan pengeluaran besar yang diperlukannya.

Pemerintah Meningkatkan Uang Beredar

Antara Mei 1992 dan April 1993, Perserikatan Bangsa-Bangsa memberlakukan embargo perdagangan internasional terhadap Republik Federal.  Hal ini hanya memperburuk masalah penurunan produksi, yang mirip dengan penurunan kapasitas industri yang memicu hiperinflasi di Hongaria setelah Perang Dunia II.Dengan menurunnya output dan menurunkan penerimaan pajak, defisit fiskal pemerintah memburuk, meningkat dari 3% dari PDB pada tahun 1990 menjadi 28% pada tahun 1993.  Untuk menutupi defisit ini, pemerintah beralih ke percetakan, yang secara besar-besaran menggembungkan jumlah uang beredar.  

Pada Desember 1993, percetakan Topčider bekerja dengan kapasitas penuh, mengeluarkan sekitar 900.000 uang kertas setiap bulan yang semuanya tidak berharga pada saat mereka mencapai kantong orang.Tidak dapat mencetak cukup uang untuk menjaga nilai dinar yang jatuh dengan cepat, mata uang tersebut secara resmi runtuh pada 6 Januari 1994. Mark Jerman dinyatakan sebagai alat pembayaran resmi baruuntuk semua transaksi keuangan, termasuk pembayaran pajak.

Garis bawah

Meskipun hiperinflasi memiliki konsekuensi yang parah, tidak hanya bagi stabilitas ekonomi suatu negara tetapi juga bagi stabilitas pemerintahan dan masyarakat sipil yang lebih besar, seringkali ini merupakan gejala krisis yang sudah ada. Situasi ini menawarkan pandangan tentang sifat uang yang sebenarnya. Alih-alih hanya menjadi objek ekonomi yang digunakan sebagai alat tukar, penyimpan nilai, dan unit hitung, uang jauh lebih melambangkan realitas sosial yang mendasarinya. Stabilitas dan nilainya bergantung pada stabilitas lembaga sosial dan politik suatu negara.