• Tak Berkategori

Worden Stochastics

Apa Worden Stochastics?

Indikator Worden Stochastics mewakili peringkat persentil dari harga penutupan terbaru dibandingkan dengan semua nilai penutupan lainnya selama periode lookback tertentu. Pedagang menggunakan indikator untuk menentukan apakah sekuritas tertentu overbought atau oversold, untuk memberikan sinyal perdagangan, dan divergensi spot yang dapat menandakan pembalikan harga.

Poin Penting

  • Worden Stochastic berbeda dari stochastic lainnya dalam hal peringkat harga penutupan, menetapkan nilai berdasarkan di mana peringkat penutupan baru-baru ini dibandingkan dengan penutupan sebelumnya.
  • Seperti stokastik lainnya, versi Worden memberikan level overbought dan oversold, serta potensi sinyal perdagangan menggunakan persilangan garis sinyal.
  • Angka di atas 80 dianggap overbought, sementara angka di bawah 20 dianggap oversold. Ini belum tentu menjadi alasan untuk membeli atau menjual. Ini hanya menunjukkan bahwa harga berada di bagian atas atau bawah dari kisaran harga penutupan baru-baru ini.




Memahami Worden Stochastics

Indikator Worden Stochastics dirancang oleh Peter Worden untuk mengenali rentang perdagangan baru lebih cepat daripada stokastik tradisional. Tidak seperti stokastik tradisional yang menggabungkan harga tinggi, rendah, dan penutupan, indikator Worden Stochastics menggunakan peringkat untuk menghindari pembobotan berlebih pada periode pencilan, memberikan indikasi kisaran perdagangan yang berpotensi lebih akurat.

Worden Stochastic dihitung menggunakan persamaan: (100 / n – 1) x Rank. “N” mewakili jumlah nilai penutupan dalam rentang, sedangkan “Peringkat” mewakili posisi harga penutupan pada daftar yang diurutkan dalam urutan menaik berdasarkan nilai.

Semua indikator stochastic, termasuk Worden Stochastics, mengukur level kerabat dekat terhadap kisaran selama periode waktu tertentu. Pedagang menggunakan bacaan ini untuk menentukan apakah sekuritas tertentu berpotensi diperdagangkan pada level overbought atau oversold.

Berdagang dengan Worden Stochastics

Secara umum, pembacaan stochastic di atas 80 dianggap overbought, sedangkan di bawah 20 dianggap oversold. Namun, pedagang harus mencoba untuk mengkonfirmasi sentimen ini dengan indikator teknis atau pola grafik lainnya. Overbought tidak berarti sudah waktunya untuk menjual, dan oversold juga tidak berarti sudah waktunya untuk membeli. Dalam tren naik harga yang kuat, pembacaan stokastik akan sering mencapai di atas 80. Dalam tren turun yang kuat, pembacaan sering kali di bawah 20.


Stochastic biasanya menyertakan garis sinyal. Saat stochastic memotong ke atas garis sinyal, beberapa trader menggunakannya sebagai sinyal beli. Saat stochastic berpotongan ke bawah garis sinyal, itu merupakan sinyal jual yang potensial. Menggabungkan konsep itu dengan yang dibahas di atas, strategi potensial adalah mencari saham (atau aset lain) dalam tren naik. Kemudian, tunggu hingga Stochastic Worden turun di bawah 30 atau 20. Saat stochastic memotong kembali ke atas garis sinyal, atau bergerak naik dan keluar dari wilayah oversold, pertimbangkan untuk membeli. Ini bukanlah rekomendasi strategi, hanya sebuah contoh.

Selain itu, trader mungkin mencari divergensi bullish atau bearish antara harga sekuritas dan tren stokastik. Jika harga membuat puncak yang lebih tinggi sementara stochastic membuat puncak yang lebih rendah, itu bisa menandakan potensi pembalikan sisi bawah pada harga. Jika stochastic membuat posisi terendah lebih tinggi sementara saham membuat posisi terendah lebih rendah, itu adalah divergensi bullish dan menunjukkan potensi perputaran harga. Divergensi bukanlah sinyal waktu yang dapat diandalkan. Ini hanya boleh digunakan bersama dengan analisis dan sinyal perdagangan lainnya.

Stokastik Worden vs. Osilator Stokastik

Varian Worden berbeda dari stokastik lainnya, baik versi cepat atau lambat , melalui cara penghitungannya. Kebanyakan indikator stochastic lainnya membandingkan harga penutupan baru-baru ini dengan nilai tertinggi dan terendah selama periode tertentu. Worden memberi peringkat kerabat dekat ke nilai penutupan lainnya dan kemudian menggunakan peringkat itu dalam perhitungan.

Batasan Worden Stochastics

Indikator cenderung memberikan banyak sinyal yang salah. Misalnya, indikator akan tetap berada di wilayah oversold atau overbought untuk waktu yang lama masing-masing selama tren turun atau tren naik.

Ada juga beberapa persilangan dengan garis sinyal yang tidak menghasilkan pergerakan harga yang signifikan. Selain itu, perbedaan harga dengan indikator bukanlah sinyal waktu yang dapat diandalkan.

Contoh Dunia Nyata tentang Cara Menggunakan Worden Stochastics

Contoh Worden Stochastics ini menggunakan 1 hingga 5 sebagai pengaturan default (garis sinyal berwarna biru), mengukir tiga siklus pembelian dan penjualan Disney lengkap selama periode empat bulan.

Indikator berbalik lebih tinggi pada level oversold di bulan April, tetapi harga terus memotong ke samping untuk menurunkan harga yang tenang. Indikator turun lebih rendah pada awal Mei, memposting pembalikan dasar ganda yang diterjemahkan menjadi gelombang reli yang berlangsung hampir tiga minggu.

Perpotongan pertengahan Mei memulai siklus jual baru karena harga mundur untuk menguji dukungan harga baru di dekat 100. Indikator berubah lebih tinggi di awal Juni karena harga bergerak menuju ketinggian baru. Saat harga bertransisi kembali ke bawah, terjadi perpotongan bearish dan stochastic kembali ke wilayah oversold pada akhir Juni. Tren keseluruhan naik pada titik ini, jadi persilangan naik berikutnya di atas garis sinyal dapat digunakan untuk memulai perdagangan panjang di dekat awal Juli.

Harga dan indikator naik. Indikator tetap berada di wilayah overbought untuk sebagian besar bulan Juli dan awal Agustus. Salah satu persilangan bearish dapat digunakan sebagai sinyal jual. Penurunan di bawah 80 oleh stochastics juga bisa digunakan sebagai sinyal jual.