• Tak Berkategori

Mengapa Jaminan Sosial kehabisan uang?

Pada 14 Agustus 1935, Presiden AS Franklin D. Roosevelt menandatangani Undang-  Undang Jaminan Sosial .Awalnya diterapkan untuk membantu lansia Amerika dengan perlindungan kesehatan .

Apa Jaminan Sosial kehabisan uang?

  • Manfaat Jaminan Sosial didanai oleh pajak gaji khusus, yang dibayarkan oleh pekerja saat mereka memperoleh penghasilan.
  • Jaminan Sosial adalah sistem bayar sesuai pemakaian, dengan kontribusi yang dibayarkan hari ini mendanai manfaat yang dibayarkan.
  • Ketika para baby boomer pensiun, jumlah mereka yang menerima tunjangan akan membengkak, sementara mereka yang membayar pajak akan menjadi persentase populasi yang lebih kecil.
  • Karena perubahan demografis ada risiko bahwa sistem akan kekurangan uang karena lebih sedikit yang akan dibayarkan daripada yang dibayarkan.

Memahami Jaminan Sosial

Program Jaminan Sosial didanai melaluipajak Federal Insurance Contributions Act (FICA), pajak gaji khusus.Anda dan majikan Anda masing-masing membayar 6,2% dari gaji Anda, hingga maksimum kena pajak $ 137.700 untuk tahun 2020 dan $ 142.800 untuk tahun 2021.


Jika Anda wiraswasta, Dana Perwalian Jaminan Sosial .4

Uang yang Anda bayarkan melalui pajak bukanlah uang yang akan Anda terima di kemudian hari.Alih-alih, Jaminan Sosial pada dasarnya adalah sistem bayar sesuai pemakaian, di mana uang yang Anda dan pemberi kerja kontribusikan sekarang digunakan untuk mendanai pembayaran kepada orang-orang yang saat ini menerima tunjangan, termasuk mereka yang telah pensiun atau cacat, penyintas pekerja yang telah meninggal dunia, tanggungan, dan penerima Jamsostek lainnya.

2035

Tahun di mana Administrasi Jaminan Sosial memperkirakan akan bangkrut kecuali ada perubahan pada cara sistem didanai.

Masalah Dengan Jaminan Sosial

Jadi apa masalahnya? Pada dasarnya, demografi.

Orang Amerika memiliki lebih sedikit anak dan hidup lebih lama, yang keduanya berkontribusi pada populasi yang menua.Baby boomer (yang lahir antara tahun 1946 dan 1964) pensiun dengan kecepatan tinggi.Pada tahun 2018, 16% penduduk berusia 65 tahun ke atas, dan pada tahun 2060 diperkirakan akan meningkat menjadi 23%.7  Pada saat yang sama, penduduk usia kerja akan semakin kecil, dari sekitar 62% saat ini menjadi 57% pada tahun 2060.


Tren ini mengakibatkan penurunan rasio pekerja-penerima.Saat kita bergerak maju, akan ada lebih sedikit orang yang memasukkan uang ke sistem Jaminan Sosial dan lebih banyak orang yang mengambil uang.Karena faktor-faktor ini, Administrasi Jaminan Sosial memperkirakan dalam Laporan Tahunan 2020-nya bahwa semua uang di “rekening bank” Jaminan Sosial akan habis pada tahun 2035, ketika hanya ada sekitar 79% dari apa yang seharusnya dibayarkan tahun itu.(Laporan tersebut menekankan bahwa “proyeksi dan analisis dalam laporan ini tidak mencerminkan potensi efek pandemi COVID-19 pada program Jaminan Sosial dan Kesehatan. Mengingat ketidakpastian yang terkait dengan dampak ini, Pengawas percaya bahwa hal itu tidak mungkin untuk menyesuaikan perkiraan mereka secara akurat saat ini. ”)

Itu berarti bahwa tanpa perubahan apa pun pada sistem, jika Anda berusia 40-an atau 50-an hari ini, Anda mungkin tidak menerima tunjangan Jaminan Sosial penuh selama masa pensiun, meskipun Anda membayar ke sistem sekarang.

Referensi cepat

Usia pensiun penuh adalah 67 tahun bagi mereka yang lahir pada tahun 1960 atau lebih.

Solusi yang memungkinkan

Untungnya, itu adalah skenario terburuk. Jaminan Sosial sama sekali tidak bangkrut, dan memiliki hampir dua dekade untuk bertindak sebelum dana benar-benar habis. Peningkatan pajak (termasuk menaikkan tingkat pendapatan setelah tidak ada lagi pajak yang harus dibayar), pemotongan tunjangan, dan menaikkan usia di mana orang dapat mulai mengumpulkan tunjangan (66 pada tahun 2020 tetapi naik menjadi 67 pada tahun 2026) semua perubahan itu, sendiri atau dalam konser, dapat diterapkan untuk menutupi kekurangan di masa depan.