• Tak Berkategori

Penduduk Usia Kerja

Apa Penduduk Usia Kerja?

Penduduk usia kerja adalah jumlah penduduk di suatu wilayah yang dianggap mampu dan berpeluang bekerja berdasarkan jumlah penduduk dalam rentang usia yang telah ditentukan. Ukuran populasi usia kerja digunakan untuk memberikan perkiraan jumlah total pekerja potensial dalam suatu perekonomian .

Memahami Konsep Penduduk Usia Kerja

Jumlah penduduk dalam rentang usia tertentu akan menentukan penduduk usia kerja. Jumlah ini adalah jumlah karyawan berkemampuan yang tersedia di suatu ekonomi, negara, atau wilayah tertentu lainnya. 

Pengukuran ini tidak membedakan antara mereka yang memiliki pekerjaan layak dan mereka yang mencari pekerjaan dalam kisaran tersebut. Pengukuran penduduk usia kerja dirancang untuk menganalisis berapa banyak orang yang kemungkinan besar siap dan mampu untuk bekerja.

Ada pencilan dalam kelompok penduduk usia kerja yang juga tidak dipertimbangkan oleh angka tersebut. Pencilan termasuk mereka yang bekerja secara aktif tetapi berada di luar rentang usia yang ditentukan. Sebagai contoh, sebagian orang akan tetap bekerja melewati standar usia pensiun. Pencilan lainnya adalah individu dalam rentang usia yang tidak dapat bekerja karena cacat atau sakit.


Poin Penting

  • Undang-undang ketenagakerjaan lokal dan pertimbangan lainnya dapat memengaruhi parameter tertentu dari populasi usia kerja di suatu wilayah.
  • Penduduk usia kerja berbeda dengan penduduk yang bekerja, yaitu jumlah orang yang bekerja tanpa memandang usia.
  • Beberapa pekerja akan berada di luar rentang usia kerja yang diukur tetapi mungkin masih dipekerjakan.
  • Mereka yang cacat atau sakit mungkin termasuk dalam kelompok jangkauan tetapi tidak dipekerjakan.

Dampak Demografi Wilayah

Seiring dengan perubahan demografi suatu wilayah, populasi usia kerja suatu perekonomian akan bergeser. Perubahan signifikan berpotensi berdampak signifikan terhadap perekonomian. Area dengan lebih banyak orang pada rentang usia kerja yang sangat tua dan sedikit remaja yang akan memasuki dunia kerja pada akhirnya dapat mengalami kesulitan dalam mengisi pekerjaan. Di sisi lain, wilayah dengan banyak orang dewasa muda dan remaja yang memasuki populasi usia kerja dan lebih sedikit orang berusia 50-an dan 60-an dapat segera melihat persaingan yang ketat untuk pekerjaan. Selain itu, wilayah dengan jumlah penduduk yang tidak proporsional di luar populasi usia kerja akan bergantung pada populasi yang lebih kecil untuk menghasilkan pendapatan  bagi seluruh wilayah.


Idealnya, ekonomi lokal harus memiliki arus orang yang stabil baik yang masuk maupun keluar dari populasi usia kerja setiap tahun, serta keseimbangan yang sehat antara mereka yang berada dalam rentang usia yang ditentukan dan mereka yang di luarnya.

Contoh Dunia Nyata dari Populasi Usia Kerja

Jika suatu daerah memiliki penduduk usia kerja yang menurun atau tidak cukup untuk memenuhi permintaan lapangan kerja di daerah tersebut, daerah tersebut akan kesulitan menarik industri baru atau meyakinkan industri yang ada untuk berkembang. Perusahaan cenderung tidak membuka cabang baru atau pabrik baru di daerah di mana perusahaan mungkin mengalami kesulitan mengisi pekerjaan. Di sisi lain, area dengan populasi usia kerja yang lebih besar atau berkembang mungkin lebih menarik bagi perusahaan yang ingin memperluas atau merelokasi.

MenurutMilwaukee Journal Sentinel, ketika Foxconn mencapai kesepakatan dengan negara bagian Wisconsin pada 2017 untuk membuka pabrik di Racine County, Foxconn berjanji akan menambah 13.000 pekerjaan pada awal 2022. Pada Januari 2019, Foxconn telah mundur dari jumlah tersebut. , yang telah menjadi salah satu dari banyak sumber kritik untuk kesepakatan itu.Kritikus berpendapat bahwa daerah tersebut tidak memiliki populasi usia kerja yang cukup besar untuk mengisi 13.000 pekerjaan dalam waktu yang singkat.