• Tak Berkategori

Mengapa tanggung jawab sosial penting dalam pemasaran?

Konsep tanggung jawab sosial menyatakan bahwa bisnis harus menjadi warga negara yang baik, menyeimbangkan operasi penghasil uang mereka dengan aktivitas yang menguntungkan masyarakat, baik dalam skala lokal, nasional, atau global. Tanggung jawab sosial dalam pemasaran melibatkan upaya pemfokusan untuk menarik konsumen yang ingin membuat perbedaan positif dengan pembelian mereka. Banyak perusahaan telah mengadopsi elemen tanggung jawab sosial dalam strategi pemasaran mereka sebagai cara untuk membantu komunitas melalui layanan dan produk yang bermanfaat.

Menariknya, praktik filantropi juga bisa menjadi sarana bisnis yang baik.Penelitiannya berlimpah.Menurut presentasi berjudul “Kekuatan Strategi Berbasis Nilai” oleh Forrester Research, sebuah perusahaan riset pasar yang menasihati klien korporat, “sekitar 52% konsumen AS memasukkan nilai ke dalam pilihan pembelian mereka,” mencari merek yang secara proaktif mempromosikan keyakinan dan nilai-nilai yang selaras dengan nilai mereka sendiri.

Selain itu, laporan Nielsen yang mensurvei 30.000 konsumen di 60 negara juga menemukan bahwa 66% konsumen bersedia membayar lebih untuk barang dari merek yang menunjukkan komitmen sosial.  Akhirnya, sebuah studi oleh perusahaan humas dan pemasaran Cone Communications menemukan bahwa 87% orang Amerika akan membeli produk karena perusahaannya mengadvokasi masalah yang mereka pedulikan.


Apa tanggung jawab sosial penting dalam pemasaran?

Pengemasan yang dapat didaur ulang, promosi yang menyebarkan kesadaran tentang masalah dan masalah sosial, dan mengarahkan sebagian keuntungan ke  kelompok  atau upaya amal adalah contoh strategi pemasaran tanggung jawab sosial. Misalnya, tim pemasaran perusahaan pakaian dapat meluncurkan kampanye yang mendorong konsumen untuk membeli seikat kaus kaki versus hanya satu pasang. Dengan menggunakan model ini, perusahaan dapat menyumbangkan satu bundel kaus kaki kepada personel militer di luar negeri atau ke penampungan tunawisma setempat untuk setiap bundel yang dijual. Sebagai hasil dari donasi ini, perusahaan mencap dirinya sebagai orang yang bertanggung jawab secara sosial dan dermawan, yang pada akhirnya menarik pelanggan yang termotivasi oleh komitmen yang bertanggung jawab secara sosial dan yang ingin mendukung kesejahteraan masyarakat.

Tanggung jawab perusahaan sejalan dengan praktik tanggung jawab sosial.Misalnya, administrator, eksekutif, pemegang saham, dan pemangku kepentingan harus mempraktikkan perilaku etis dan bergabung dengan komunitas dalam mempromosikan upaya pemasaran yang bertanggung jawab.Hanya menampilkan penampilan atau greenwashing , praktik mempromosikan proses atau produk ramah lingkungan yang menipu, menunjukkan kepada pelanggan bahwa perusahaan tidak berkomitmen pada tanggung jawab sosial.Sebaliknya, perilaku seperti itu pada akhirnya dapat merusak merek dan kesuksesan perusahaan.Konsumen sering kali dapat melihat melalui tipu muslihat, slogan, atau upaya yang tidak asli atau efektif.Faktanya, 65% responden penelitian Cone mengatakan mereka akan meneliti pendirian perusahaan tentang suatu masalah, untuk melihat apakah masalah tersebut asli.


Contoh Tanggung Jawab Sosial dalam Pemasaran

Beberapa kritikus mempertanyakan konsep tanggung jawab sosial dalam pemasaran, mencatat bahwa kampanye yang sangat dipublikasikan dan mahal ini berwarna-warni tetapi sangat terbatas (baik dalam lingkup dan durasi), tidak berbuat banyak untuk memberantas akar sumber masalah. Mereka bertanya-tanya apakah tidak akan lebih efisien jika perusahaan — atau konsumen, dalam hal ini — hanya menyumbangkan dana secara langsung untuk kegiatan amal atau filantropi.

Tentunya, strategi yang tampaknya paling efektif adalah strategi di mana perusahaan menemukan cara untuk menghubungkan produk intinya secara langsung dengan upaya tanggung jawab sosialnya, dan juga untuk memperluas usahanya.Label TOMS yang populer adalah contohnya.Pembuat sepatu mulai pada tahun 2006 dengan kampanye “satu untuk satu”: untuk setiap sepasang sepatu bot atau sepatu bot yang dibeli, TOMS menyumbangkan sepasang sepatu kepada seorang anak yang membutuhkan.Demikian pula, untuk setiap kacamata, ia membayar untuk pemeriksaan mata dan pengobatan bagi orang yang miskin.

Meskipun TOMS telah melengkapi jutaan orang dengan sepatu dan perawatan mata, dan model buy-one-donate-one telah diadopsi oleh merek-merek trendi lainnya, pendiri TOMS Blake Mycoskie menerima banyak kritik mengenai pendekatan materialistis untuk menanggulangi kemiskinan, dan bahkan ” membuang sepatu “kepada anak-anak yang mungkin tidak membutuhkannya.Sebagai poros untuk mengatasi masalah kemiskinan yang lebih mendasar, Mycoskie berkomitmen untuk memproduksi sepatu di berbagai daerah di seluruh dunia tempat dia menyumbangkannya.  Pada 2019, TOMS melaporkan bahwa mereka telah menyumbangkan lebih dari 95 juta pasang sepatu, membantu dalam perbaikan 780.000 penglihatan, dan menyediakan air bersih selama 722.000 minggu.  Perusahaan jugabertujuanuntuk meningkatkan infrastruktur : setelah berekspansi ke kopi, TOMS menyumbangkan hasil penjualannya untuk membangun sistem air bersih di komunitas tempat biji ditanam.

Garis bawah

Meskipun investasi awal mungkin terlibat untuk berbagi keuntungan atau menyumbang kepada mereka yang membutuhkan, tanggung jawab sosial dalam pemasaran meningkatkan citra perusahaan yang ditingkatkan, yang dapat berdampak signifikan terhadap profitabilitas dan bahkan produktivitas secara menguntungkan.