• Tak Berkategori

Mengapa Short Selling Legal? Sejarah Singkat

Apa Short Selling Legal? Sejarah Singkat?

Short selling adalah strategi investasi yang berspekulasi pada penurunan harga saham atau sekuritas lainnya. Praktik short selling adalah salah satu isu sentral yang dipelajari oleh Kongres sebelum memberlakukan Securities and Exchange Act  pada tahun 1934, tetapi Kongres tidak membuat penilaian tentang izin tersebut.

Sebagai gantinya, Kongres memberi Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC)  otoritas yang luas untuk mengatur penjualan singkat untuk mencegah praktik yang melanggar.

Poin Penting

  • Short selling adalah strategi investasi yang berspekulasi pada penurunan harga saham atau sekuritas lainnya.
  • SEC mengadopsi Aturan 10a-1 pada tahun 1937, yang menyatakan bahwa pelaku pasar secara legal dapat menjual saham pendek hanya jika terjadi kenaikan harga dari penjualan sebelumnya.
  • Aturan kenaikan tersebut dihapuskan pada tahun 2007, menyusul penelitian selama bertahun-tahun yang menyimpulkan bahwa peraturan tersebut tidak banyak membantu dalam mengekang perilaku penyalahgunaan dan berpotensi membatasi likuiditas pasar.
  • Selama masa krisis pasar, ketika harga saham turun dengan cepat, regulator telah turun tangan untuk membatasi atau melarang penggunaan short selling untuk sementara sampai pesanan pulih.




Memahami Mengapa Short Selling Itu Legal

Selama masa krisis pasar, ketika harga saham turun dengan cepat, regulator telah turun tangan untuk membatasi atau melarang penggunaan short selling untuk sementara sampai pesanan pulih. 

Sekuritas yang dibatasi adalah sekuritas yang diidentifikasi oleh regulator yang yakin bahwa mereka mungkin rentan terhadap serangan beruang modern ; Namun, efektivitas langkah-langkah ini merupakan pertanyaan terbuka di antara para pelaku pasar dan regulator.

Short Selling Menjadi Sah

aturan kenaikan, yang menyatakan bahwa pelaku pasar secara legal dapat menjual saham pendek hanya jika terjadi kenaikan harga dari penjualan sebelumnya.2

Penjualan pendek pada downtick (dengan beberapa pengecualian sempit) dilarang. Aturan ini mencegah penjualan pendek pada harga yang lebih rendah berturut-turut, sebuah strategi yang dimaksudkan untuk mendorong harga saham turun secara artifisial. The aturan uptick memungkinkan short selling terbatas ketika pasar bergerak naik, meningkatkan likuiditas, dan bertindak sebagai cek pada perubahan harga terbalik.


Terlepas dari status hukumnya yang baru dan keuntungan yang terlihat dari short selling, banyak pembuat kebijakan, regulator — dan publik — tetap curiga terhadap praktik tersebut. Mampu mengambil untung dari kerugian orang lain di pasar beruang sepertinya tidak adil dan tidak etis bagi banyak orang.

Akibatnya, pada tahun 1963, Kongres memerintahkan SEC untuk memeriksa pengaruh short selling terhadap tren harga selanjutnya. Studi tersebut menunjukkan bahwa rasio penjualan singkat terhadap total volume pasar saham meningkat di pasar yang sedang menurun.

Kemudian, pada tahun 1976, penyelidikan publik atas short selling dimulai, menguji apa yang akan terjadi jika aturan 10a-1 direvisi atau dihilangkan. Bursa saham dan pendukung pasar keberatan dengan perubahan yang diusulkan ini, dan SEC menarik proposalnya pada tahun 1980, meninggalkan aturan kenaikan di tempat.

SEC akhirnya menghapus aturan kenaikan pada tahun 2007, setelah penelitian selama bertahun-tahun yang menyimpulkan bahwa peraturan tersebut tidak banyak membantu dalam mengekang perilaku yang kasar dan berpotensi membatasi likuiditas pasar.

Banyak studi akademis lain tentang keefektifan larangan short-selling juga menentukan bahwa pelarangan praktik tersebut tidak memoderasi dinamika pasar.Menyusul penurunan pasar saham dan resesi tahun 2008, banyak yang menyerukan pembatasan yang lebih besar pada short selling, termasuk menerapkan kembali aturan uptick .

1:52

Obral Pendek “Telanjang”

Meskipun SEC memberikan status hukum short selling pada abad ke-20 dan memperpanjang waralaba pada awal abad 21, beberapa praktik short-selling tetap dipertanyakan secara hukum.

Misalnya, dalam  penjualan singkat telanjang , penjual harus “mencari” saham yang akan dijual untuk menghindari “menjual saham yang belum secara pasti ditentukan keberadaannya.” Di Amerika Serikat, pialang pialang diharuskan memiliki alasan yang masuk akal untuk meyakini bahwa saham dapat dipinjam sehingga dapat dikirim tepat waktu sebelum mengizinkan penjualan yang singkat.

Menjalankanshort telanjang berisiko bahwa mereka tidak akan dapat mengirimkan saham tersebut kepada siapa pun pihak penerima dalam short sale.  Aktivitas terlarang lainnya adalah menjual pendek dan kemudian gagal menyerahkan saham pada saat penyelesaian dengan tujuan menurunkan harga aset.