Mengapa Rasio Kecukupan Modal Penting bagi Pemegang Saham?

The rasio kecukupan modal (CAR) mengukur jumlah modal bank mempertahankan dibandingkan dengan risiko. Regulator nasional harus melacak CAR bank untuk menentukan seberapa efektif CAR dapat mempertahankan jumlah kerugian yang wajar. Regulator nasional juga harus menentukan apakah CAR bank saat ini sesuai dengan peraturan permodalan. CAR penting bagi pemegang saham karena merupakan ukuran penting kesehatan keuangan suatu bank.

Dua jenis modal diukur dengan CAR. Yang pertama, modal inti, dapat menyerap kerugian yang wajar tanpa memaksa bank untuk menghentikan perdagangannya. Jenis kedua, modal inti, dapat mengalami kerugian jika terjadi likuidasi. Modal Tier 2 memberikan perlindungan yang lebih sedikit kepada para deposannya.

Apa Rasio Kecukupan Modal Penting bagi Pemegang Saham?

Sehubungan dengan jumlah dana yang dipinjam dan simpanan yang dibuat, jumlah ekuitas pemegang saham dalam sebuah bank relatif kecil. Karena itu, bank biasanya memiliki leverage yang tinggi, yang mengharuskan bank beroperasi pada tingkat pinjaman yang lebih tinggi daripada yang terlihat di sebagian besar bisnis lain.


Secara umum, bisnis meminjam dana yang kira-kira sama dengan kekayaan bersihnya. Bank, sebaliknya, memiliki kewajiban yang biasanya melebihi 10 kali modal ekuitasnya. Bagian terbesar dari kewajiban tersebut merupakan representasi dari jumlah yang lebih kecil dari penabung uang yang telah dipercayakan kepada bank.

Karena sifat dari risiko di mana bank beroperasi, peraturan permodalan mewajibkan bank untuk mempertahankan tingkat ekuitas minimum per pinjaman dan aset lainnya. Persyaratan minimum ini dirancang untuk perlindungan, memungkinkan bank untuk menanggung kerugian yang tidak terduga. Minimum juga dirancang untuk menawarkan kepercayaan deposan atas keamanan simpanan mereka mengingat informasi asimetris.

Seorang deposan individu tidak dapat mengetahui apakah bank telah mengambil risiko melebihi apa yang dapat diserapnya. Dengan demikian, deposan menerima tingkat jaminan dari ekuitas pemegang saham, bersama dengan peraturan, audit, dan peringkat kredit.

Jumlah ekuitas yang diterima bank dari pemegang saham menetapkan batas nilai simpanan yang dapat ditarik. Ini juga membatasi sejauh mana bank dapat meminjamkan uang. Jika bank mengalami kerugian besar melalui kredit atau perdagangan, mengikis kekayaan bersih bank, hal ini menyebabkan penurunan basis dana sehingga bank dapat menawarkan pinjaman.


CAR memberikan pemahaman yang lebih baik kepada pemegang saham tentang risiko yang diambil bank dengan ekuitas yang mereka sediakan. Sebuah bank yang terus-menerus mengambil lebih banyak risiko daripada yang dapat dipertahankan secara wajar membuat pemegang saham potensial merasa bahwa investasi ekuitas mereka lebih berisiko. Bank harus mempertahankan manajemen risiko tingkat profesional dan praktik pemberian pinjaman yang baik untuk menarik modal yang bertindak sebagai garis pertahanan pertama terhadap kerugian, baik yang diharapkan maupun yang tidak terduga.