Rasio Kecukupan Modal – Mobil

24 Maret 2021 23:34

Spread the love

Apa Rasio Kecukupan Modal – Mobil?

Rasio kecukupan modal (CAR) adalah ukuran modal bank yang tersedia yang dinyatakan sebagai persentase dari eksposur kredit tertimbang menurut risiko bank. Rasio kecukupan modal, juga dikenal sebagai capital-to-risk weighted assets ratio (CRAR), digunakan untuk melindungi deposan dan mendorong stabilitas dan efisiensi sistem keuangan di seluruh dunia. Ada dua jenis modal yang diukur: modal inti, yang dapat menyerap kerugian tanpa bank diharuskan menghentikan perdagangan, dan modal tingkat-2 , yang dapat menyerap kerugian jika terjadi penutupan sehingga memberikan tingkat keuntungan yang lebih rendah. perlindungan kepada deposan.

Poin Penting

  • CAR sangat penting untuk memastikan bahwa bank memiliki bantalan yang cukup untuk menyerap sejumlah kerugian yang wajar sebelum mereka menjadi bangkrut.
  • CAR digunakan oleh regulator untuk menentukan kecukupan modal bagi bank dan menjalankan stress test.
  • Dua jenis modal diukur dengan CAR. Modal Tier-1 dapat menyerap kerugian dalam jumlah yang wajar tanpa memaksa bank untuk menghentikan perdagangannya, sedangkan Modal Tier-2 dapat mengalami kerugian jika terjadi likuidasi.
  • Sisi negatif dari penggunaan CAR adalah bahwa ia tidak memperhitungkan risiko kemungkinan terjadinya kerugian di bank, atau apa yang akan terjadi dalam krisis keuangan.

Menghitung CAR

Rasio kecukupan modal dihitung dengan membagi modal bank dengan aset tertimbang menurut risikonya. Modal yang digunakan untuk menghitung rasio kecukupan modal dibagi menjadi dua tingkatan.

CSEBUAHR=Tsayaer 1 CSebuahpsayatSebuahl+Tsayaer 2 CSebuahpsayatSebuahlRsayask Wesayaghted SEBUAHssetsCAR = \ dfrac {Tier ~ 1 ~ Capital + Tier ~ 2 ~ Capital} {Risk ~ Weighted ~ Assets}CAR=Risk Weighted Sebuahssets

Modal Tier-1

Modal inti, atau modal inti, terdiri dari modal ekuitas, modal saham biasa, aset tidak berwujud, dan cadangan pendapatan yang diaudit. Modal Tier-1 digunakan untuk menyerap kerugian dan tidak mengharuskan bank untuk menghentikan operasinya. Modal inti adalah modal yang tersedia secara permanen dan mudah untuk menutupi kerugian yang diderita bank tanpa harus menghentikan operasinya. Contoh bagus dari modal inti bank adalah modal saham biasa.

Modal Tier-2

Modal Tier-2  terdiri dari saldo laba yang belum diaudit, cadangan yang belum diaudit, dan cadangan kerugian umum. Modal ini menyerap kerugian jika perusahaan  ditutup  atau dilikuidasi. Modal Tier-2 adalah modal yang menutupi kerugian jika bank tutup, sehingga memberikan tingkat perlindungan yang lebih rendah kepada deposan dan kreditor. Ini digunakan untuk menyerap kerugian jika bank kehilangan semua modal Tier-1-nya.

Kedua tingkat modal tersebut dijumlahkan dan dibagi dengan aset tertimbang menurut risiko untuk menghitung rasio kecukupan modal bank.  Aset tertimbang menurut risiko  dihitung dengan melihat pinjaman bank, mengevaluasi risiko dan kemudian menetapkan bobot. Saat mengukur eksposur kredit , penyesuaian dilakukan terhadap nilai aset yang terdaftar di neraca pemberi pinjaman.

Semua pinjaman yang diberikan bank ditimbang berdasarkan tingkat risiko kreditnya. Misalnya, pinjaman yang diberikan kepada pemerintah diberi bobot 0,0%, sedangkan yang diberikan kepada individu diberi bobot skor 100,0%.

Aset Tertimbang Menurut Risiko

Aset tertimbang menurut risiko digunakan untuk menentukan jumlah modal minimum yang harus dimiliki oleh bank dan lembaga lain untuk mengurangi risiko  kebangkrutan. The  kebutuhan modal  didasarkan pada  penilaian risiko  untuk setiap jenis aset Bank. Misalnya, pinjaman yang dijamin dengan  letter of credit  dianggap lebih berisiko dan membutuhkan lebih banyak modal daripada pinjaman hipotek yang dijamin dengan agunan.

2:13

Mengapa Rasio Kecukupan Modal Penting

Alasan rasio kecukupan modal minimum (CAR) sangat penting adalah untuk memastikan bahwa bank memiliki bantalan yang cukup untuk menyerap sejumlah kerugian yang wajar sebelum mereka bangkrut dan akibatnya kehilangan dana deposan. Rasio kecukupan modal memastikan efisiensi dan stabilitas sistem keuangan suatu negara dengan menurunkan risiko bank menjadi bangkrut. Secara umum, bank dengan rasio kecukupan modal yang tinggi dianggap aman dan cenderung memenuhi kewajiban finansialnya.

Dalam proses penutupan, dana milik deposan lebih diprioritaskan daripada modal bank, sehingga deposan hanya bisa kehilangan simpanannya jika bank mencatat kerugian melebihi modal yang dimilikinya. Dengan demikian, semakin tinggi rasio kecukupan modal bank, maka semakin tinggi pula tingkat perlindungan aset deposan.

Perjanjian off-balance sheet, seperti kontrak dan jaminan valuta asing , juga memiliki risiko kredit. Eksposur tersebut dikonversi ke angka ekuivalen kreditnya dan kemudian dibobot dengan cara yang mirip dengan eksposur kredit di neraca. The off-balance sheet eksposur kredit dan lembar di-balance kemudian disatukan untuk mendapatkan total eksposur risiko kredit-tertimbang.

Referensi cepat

Secara keseluruhan, bank dengan rasio kecukupan modal (CAR) yang tinggi dianggap sehat dan dalam kondisi yang baik untuk memenuhi kewajiban finansialnya.

Contoh Penggunaan CAR

Saat ini, rasio minimum modal terhadap aset tertimbang menurut risiko adalah 8% berdasarkan  Basel II  dan 10,5% berdasarkan Basel III. Rasio kecukupan modal yang tinggi berada di atas persyaratan minimum berdasarkan Basel II dan Basel III.

Rasio kecukupan modal minimum sangat penting untuk memastikan bahwa bank memiliki bantalan yang cukup untuk menyerap kerugian dalam jumlah yang wajar sebelum mereka bangkrut dan akibatnya kehilangan dana para deposan.

Misalnya, bank ABC memiliki $ 10 juta dalam modal inti dan $ 5 juta dalam modal tingkat dua. Ini memiliki pinjaman yang telah ditimbang dan dihitung sebagai $ 50 juta. Rasio kecukupan modal bank ABC adalah 30% ($ 10 juta + $ 5 juta) / $ 50 juta). Dengan demikian, bank ini memiliki rasio kecukupan modal yang tinggi dan dinilai lebih aman. Akibatnya, Bank ABC kecil kemungkinannya menjadi bangkrut jika terjadi kerugian yang tidak terduga.

CAR vs. Rasio Solvabilitas

Baik rasio kecukupan modal dan rasio solvabilitas memberikan cara untuk mengevaluasi hutang perusahaan versus situasi pendapatannya. Namun, rasio kecukupan modal biasanya diterapkan secara khusus untuk mengevaluasi bank, sedangkan metrik rasio solvabilitas dapat digunakan untuk mengevaluasi semua jenis perusahaan.

The  rasio solvabilitas  adalah evaluasi metrik utang yang dapat diterapkan untuk semua jenis perusahaan untuk menilai seberapa baik dapat menutupi baik jangka pendek dan jangka panjang kewajiban keuangan yang luar biasa. Rasio solvabilitas di bawah 20% menunjukkan peningkatan kemungkinan gagal bayar.

Analis sering menyukai rasio solvabilitas untuk memberikan evaluasi yang komprehensif dari situasi keuangan perusahaan, karena mengukur arus kas aktual daripada laba bersih, tidak semuanya mungkin tersedia bagi perusahaan untuk memenuhi kewajiban. Rasio solvabilitas paling baik digunakan dibandingkan dengan perusahaan serupa dalam industri yang sama, karena industri tertentu cenderung lebih banyak utang daripada yang lain.

Rasio Leverage CAR vs. Tier-1

Rasio kecukupan modal terkait yang terkadang dipertimbangkan adalah  rasio leverage tier-1. Rasio leverage tier-1 adalah hubungan antara modal inti bank   dan total asetnya. Ini dihitung dengan membagi modal Tier-1 dengan rata-rata total aset konsolidasi bank dan eksposur off-balance sheet tertentu. Semakin tinggi rasio leverage tier-1, semakin besar kemungkinan bank dapat menahan guncangan negatif pada  neracanya .

Batasan Penggunaan CAR

Salah satu batasan CAR adalah bahwa ia gagal memperhitungkan kerugian yang diharapkan selama bank run atau krisis keuangan yang dapat mengganggu modal dan biaya modal bank.

Banyak analis dan eksekutif bank menganggap   ukuran modal ekonomi sebagai penilaian kesehatan dan eksposur risiko keuangan bank yang lebih akurat dan andal daripada rasio kecukupan modal.

Perhitungan modal ekonomi, yang memperkirakan jumlah modal yang perlu dimiliki bank untuk memastikan kemampuannya dalam menangani risiko saat ini , didasarkan pada kesehatan keuangan bank, peringkat kredit, kerugian yang diharapkan, dan tingkat kepercayaan solvabilitas. Dengan memasukkan realitas ekonomi seperti kerugian yang diharapkan, pengukuran ini dianggap mewakili penilaian yang lebih realistis dari tingkat kesehatan dan risiko keuangan aktual bank.