Mengapa Bank Bail-in akan menjadi bailout baru

Krisis keuangan tahun 2008 mengantarkan istilah ” terlalu besar untuk gagal “, yang digunakan oleh regulator dan politisi untuk menggambarkan alasan penyelamatan beberapa lembaga keuangan terbesar di negara itu dengan dana talangan yang didanai pembayar pajak. Memperhatikan ketidaksenangan publik atas penggunaan dolar pajak mereka sedemikian rupa, Kongres meloloskan Undang-Undang Reformasi dan Konsumen Dodd-Frank Wall Street pada Januari 2010, yang menghilangkan opsi dana talangan bank tetapi membuka pintu bagi bail-in bank.

Apa Bank Bail-in akan menjadi bailout baru?

Sebuah bail-in dan bailout keduanya dirancang untuk mencegah runtuhnya lengkap bank gagal. Perbedaannya terutama terletak pada siapa yang menanggung beban keuangan untuk menyelamatkan bank. Dengan dana talangan, pemerintah menyuntikkan modal ke bank agar bisa terus beroperasi. Dalam kasus bailout yang terjadi selama krisis keuangan, pemerintah menyuntikkan $ 700 miliar ke beberapa lembaga keuangan terbesar di negara tersebut, termasuk Bank of America Corp. (NYSE: BAC), Citigroup Inc. (NYSE: C) dan American International Group (NYSE: AIG). Pemerintah tidak punya uang sendiri, sehingga harus menggunakan dana pembayar pajak dalam kasus seperti itu. Menurut Departemen Keuangan AS, bank telah melunasi semua uang itu.


Dengan bank bail-in, bank menggunakan uang para kreditor tanpa jaminan, termasuk deposan dan pemegang obligasi, untuk merestrukturisasi modalnya agar tetap bertahan. Akibatnya, bank diizinkan untuk mengubah hutangnya menjadi ekuitas untuk tujuan meningkatkan kebutuhan modalnya. Bank dapat menjalani bail-in dengan cepat melalui proses resolusi, yang memberikan keringanan langsung kepada bank. Risiko yang jelas bagi deposan bank adalah kemungkinan kehilangan sebagian dari simpanan mereka. Namun, deposan memiliki perlindungan dari Federal Deposit Insurance Corporation (FDIC), mengasuransikan setiap rekening bank hingga $ 250.000. Bank hanya diwajibkan untuk menggunakan simpanan yang melebihi perlindungan $ 250.000.

Sebagai kreditur tanpa jaminan, deposan dan pemegang obligasi tunduk pada klaim derivatif. Derivatif adalah investasi yang dilakukan bank antara satu sama lain, yang seharusnya digunakan untuk melindungi portofolionya. Namun, 25 bank terbesar memiliki lebih dari $ 247 triliun dalam bentuk derivatif, yang menimbulkan risiko yang sangat besar bagi sistem keuangan. Untuk menghindari potensi bencana, Dodd-Frank Act memberikan preferensi pada klaim turunan.


Bail-Ins Menjadi Statutory

Ketentuan untuk bank bail-in dalam Dodd-Frank Act sebagian besar dicerminkan setelah kerangka kerja lintas batas dan persyaratan yang ditetapkan dalam Basel III International Reforms 2 untuk sistem perbankan Uni Eropa. Ini menciptakan bail-in menurut undang-undang, memberi Federal Reserve, FDIC dan Securities and Exchange Commission (SEC) wewenang untuk menempatkan perusahaan induk bank dan perusahaan induk non-bank besar dalam penerima di bawah kendali federal. Karena tujuan utama dari ketentuan tersebut adalah untuk melindungi pembayar pajak Amerika, bank yang terlalu besar untuk gagal tidak akan lagi ditalangi oleh dolar pembayar pajak. Sebaliknya, mereka akan ‘ditebus’.

Eksperimen Eropa Dengan Bail-Ins

Bank bail-in telah digunakan di Siprus, yang telah mengalami hutang yang tinggi dan kemungkinan bank gagal. Kebijakan bail-in diberlakukan, memaksa deposan dengan lebih dari 100.000 euro untuk menghapus sebagian dari kepemilikan mereka. Meskipun tindakan tersebut mencegah kegagalan bank, hal itu telah menimbulkan kegelisahan di antara pasar keuangan di Eropa atas kemungkinan bail-in ini menjadi lebih luas. Investor khawatir bahwa peningkatan risiko bagi pemegang obligasi akan mendorong imbal hasil yang lebih tinggi dan mengurangi simpanan bank. Dengan sistem perbankan di banyak negara Eropa yang tertekan oleh suku bunga rendah atau negatif, lebih banyak bail-in bank merupakan kemungkinan yang kuat.