Elastisitas vs Inelastisitas Permintaan: Apa Perbedaannya?

Apa Elastisitas vs Inelastisitas Permintaan: Apa Perbedaannya?

Inelastisitas dan elastisitas permintaan mengacu pada sejauh mana permintaan menanggapi perubahan faktor ekonomi lain, seperti harga, tingkat pendapatan, atau ketersediaan substitusi. Elastisitas mengukur bagaimana permintaan bergeser ketika faktor ekonomi lain berubah. Ketika permintaan yang berfluktuasi tidak terkait dengan faktor ekonomi, itu disebut inelastisitas.

pengganti .

Permintaan elastis berarti ada perubahan substansial dalam kuantitas yang diminta ketika faktor ekonomi lain berubah (biasanya harga barang atau jasa), sedangkan permintaan tidak elastis berarti hanya ada sedikit (atau tidak ada perubahan) dalam kuantitas yang diminta untuk barang atau jasa. ketika faktor ekonomi lain diubah.

Elastisitas permintaan merupakan konsep ekonomi yang penting. Artikel ini akan membahas lebih dalam tentang konsep elastisitas dan permintaan, serta perbedaan antara permintaan yang bersifat elastis dan permintaan yang dianggap tidak elastis.


Poin Penting

  • Elastisitas permintaan mengacu pada derajat perubahan permintaan ketika ada perubahan pada faktor ekonomi lain, seperti harga atau pendapatan.
  • Jika permintaan barang atau jasa tetap tidak berubah bahkan ketika harga berubah, permintaan dikatakan inelastis.
  • Contoh barang elastis termasuk barang mewah dan makanan dan minuman tertentu.
  • Sedangkan barang yang tidak elastis terdiri dari barang seperti tembakau dan obat resep.
  • Elastisitas permintaan dihitung dengan membagi persentase perubahan kuantitas yang diminta dengan persentase perubahan variabel ekonomi lainnya.

Elastisitas Permintaan

The elastisitas harga permintaan karena harga barang atau jasa adalah faktor ekonomi yang paling umum digunakan untuk mengukurnya.

Referensi cepat

Elastisitas permintaan membantu perusahaan memprediksi perubahan permintaan berdasarkan sejumlah faktor yang berbeda, termasuk perubahan harga dan masuknya barang persaingan ke pasar.


Barang elastis didefinisikan sebagai barang di mana perubahan harga menyebabkan perubahan permintaan yang signifikan. Secara umum, semakin banyak substitusi untuk suatu barang, permintaan akan semakin elastis.

Elastisitas permintaan untuk barang atau jasa tertentu dihitung dengan membagi persentase perubahan kuantitas yang diminta dengan persentase perubahan harga. Jika hasil bagi elastisitas lebih besar dari atau sama dengan satu, permintaan dianggap elastis. Sementara harga barang atau jasa adalah faktor ekonomi yang paling umum digunakan untuk mengukur elastisitas permintaan, ada ukuran lain dari elastisitas permintaan, termasuk elastisitas pendapatan dari permintaan dan elastisitas substitusi permintaan.

Permintaan terkadang diplot pada grafik: Kurva permintaan menunjukkan bagaimana kuantitas yang diminta menanggapi perubahan harga. Semakin datar kurva, permintaan semakin elastis.

Elastisitas Harga Permintaan

Elastisitas permintaan biasanya disebut sebagai elastisitas harga permintaan karena harga barang atau jasa adalah faktor ekonomi yang paling umum digunakan untuk mengukurnya.

Misalnya, perubahan harga mobil mewah dapat menyebabkan perubahan kuantitas yang diminta. Jika produsen mobil mewah mengalami surplus mobil, mereka dapat menurunkan harga sebagai upaya untuk meningkatkan permintaan. Tingkat perubahan harga akan menentukan apakah permintaan barang berubah atau tidak dan jika demikian, seberapa banyak.

Elastisitas harga dari permintaan dihitung dengan mengambil perubahan proporsional dari jumlah yang dibeli (sebagai respons terhadap perubahan kecil harga), dibagi dengan perubahan harga proporsional.

Elastisitas Pendapatan dari Permintaan

Elastisitas pendapatan dari permintaan juga dikenal sebagai efek pendapatan. Tingkat pendapatan suatu populasi dapat mempengaruhi elastisitas permintaan barang dan jasa.

Misalnya, suatu peristiwa ekonomi menyebabkan banyak pekerja di-PHK. Selama periode ini, orang mungkin memutuskan untuk menabung daripada mengupgrade ponsel cerdas mereka atau membeli dompet desainer. Hal ini akan membuat barang mewah menjadi lebih elastis. Dengan kata lain, sedikit perubahan pada tingkat pendapatan akan menyebabkan perubahan yang signifikan pada konsumsi barang mewah.

Pengganti Elastisitas Permintaan

Jika ada penggantian yang mudah untuk barang atau jasa, penggantinya membuat permintaan barang lebih elastis. Kehadiran barang atau jasa alternatif membuat barang atau jasa asli lebih sensitif secara keseluruhan terhadap perubahan harga.

Misalnya, jika harga ponsel Android naik 10%, hal ini dapat menyebabkan permintaan ponsel Android lebih sedikit. Akibatnya, peningkatan permintaan iPhone menyebabkan lebih banyak permintaan iPhone. Karena smartphone iPhone adalah pengganti yang dekat dalam kualitas dan harga, permintaan konsumen akan meningkat.

Contoh Produk Elastis

Contoh umum produk elastis adalah kebijakan konsumen, seperti merek sereal. Produk makanan tertentu bukanlah kebutuhan. Misalnya, masuk akal untuk menyatakan bahwa orang akan berhenti membeli merek sereal tertentu jika harganya melonjak drastis, terutama jika produk lain yang sebanding tidak mengikuti dan mempertahankan harga mereka tetap sama.

Sebaliknya, jika merek sereal yang sama ini mengalami penurunan harga yang tinggi, kami berharap lebih banyak orang akan membelinya, dengan asumsi tingkat kualitasnya serupa dengan perusahaan sejenis dan kami tidak berada dalam resesi yang dalam .

Contoh lain dari produk elastis adalah mobil sport Porsche. Karena Porsche biasanya merupakan bagian besar dari pendapatan seseorang, jika harga Porsche naik, permintaan kemungkinan akan elastis. Ada juga alternatif lain, seperti Jaguar atau Aston Martin.

Demikian pula, jika harga sebatang cokelat Kit-Kat meningkat, orang akan membeli jenis cokelat batangan yang berbeda.

20%

Kecap Heinz biasanya dijual dengan harga grosir yang sekitar 10% lebih tinggi dari Hunt’s atau Del Monte’s dan sebanyak 20% di atas label pribadi.Richard B. Patton, presiden Heinz USA, pembuat Heinz Ketchup, mengklaim bahwa kesuksesan perusahaannya yang berkelanjutan dalam kategori saus tomat adalah hasil dari iklan ekstensif, yang memungkinkan mereknya menjual produk mereka lebih dari pesaingnya.

Inelastisitas Permintaan

Di sisi lain, produk yang tidak elastis didefinisikan sebagai produk yang perubahan harganya tidak secara signifikan memengaruhi permintaan untuk produk tersebut.

Jika permintaan untuk barang atau jasa menjadi statis ketika harga atau faktor lain berubah , hal itu dikatakan tidak elastis. Dengan kata lain, ketika harga berubah atau pendapatan konsumen berubah, mereka tidak akan mengubah kebiasaan membeli.

Produk yang tidak elastis adalah kebutuhan dan, biasanya, tidak memiliki pengganti sehingga dapat dengan mudah diganti.

Karena kuantitas yang diminta sama berapa pun harganya, kurva permintaan untuk barang yang tidak elastis sempurna digambarkan sebagai garis vertikal.

Untuk bisnis, ada banyak keuntungan dari inelastisitas harga. Misalnya, mereka memiliki fleksibilitas yang lebih besar dengan harga karena permintaan pada dasarnya tetap sama, bahkan jika harga naik atau turun. Jika bisnis menaikkan atau menurunkan harga, kebiasaan membeli konsumen sebagian besar tidak akan berubah. Ini dapat memengaruhi permintaan dan pendapatan total untuk bisnis dalam beberapa cara berbeda.

Pertama, bisnis mungkin memiliki pendapatan keseluruhan yang lebih sedikit. Jika harga suatu barang yang tidak elastis diturunkan dan permintaan barang tersebut tidak meningkat, hal ini akan mengakibatkan penurunan pendapatan. Bagi perusahaan ini, tidak ada hasil yang menguntungkan dalam menurunkan harga barangnya.

Kedua, bisnis mungkin mengalami lebih banyak pendapatan secara keseluruhan. Jika harga barang yang tidak elastis dinaikkan dan permintaan barang itu tetap sama, total pendapatan akan meningkat karena jumlah yang diminta tidak berubah. Biasanya, kenaikan harga memang mengarah pada penurunan kuantitas yang diminta (meskipun jumlahnya kecil). Jadi, bisnis yang berurusan dengan barang-barang tidak elastis umumnya dapat menaikkan harga mereka, menjual sedikit lebih sedikit, dan masih memperoleh pendapatan yang lebih tinggi.

Mereka cenderung terlindungi dari kemerosotan ekonomi dan lebih mampu memaksimalkan keuntungan. 

Contoh Produk Inelastis

Barang yang paling umum dengan permintaan tidak elastis adalah utilitas, obat resep, dan produk tembakau. Secara umum kebutuhan dan perawatan medis cenderung tidak elastis, sedangkan barang mewah cenderung paling elastis.

Contoh khas lainnya adalah garam. Tubuh manusia membutuhkan garam dalam jumlah tertentu per pon berat badan. Terlalu banyak atau terlalu sedikit garam dapat menyebabkan penyakit atau bahkan kematian, sehingga permintaan akan garam sangat sedikit ketika harga berubah — garam memiliki hasil bagi elastisitas yang mendekati nol dan kemiringan yang curam pada grafik.

Meskipun tidak ada barang yang benar-benar tidak elastis , ada beberapa barang yang cukup mendekati. Misalnya, orang membutuhkan bensin untuk mengemudikan mobilnya. Bahkan jika harga bahan bakar naik, orang mungkin tidak dapat berhenti pulang pergi bekerja, mengantar anak-anak mereka ke sekolah, dan mengemudi ke toko. Dengan demikian, masyarakat tetap akan membeli gas meski dengan harga yang lebih mahal.

Pertimbangan Khusus

Elastisitas Silang Permintaan

The elastisitas silang dari permintaan mengukur respon dalam kuantitas yang diminta dari satu baik ketika harga untuk perubahan yang baik lain. Elastisitas silang permintaan dapat mengacu pada barang substitusi atau barang pelengkap. Ketika harga satu barang naik, permintaan barang pengganti akan meningkat karena konsumen mencari barang pengganti yang lebih mahal. Sebaliknya, ketika harga suatu barang naik, barang apa pun yang terkait erat dengannya dan perlu untuk dikonsumsi (disebut sebagai barang pelengkap) juga akan turun.

Elastisitas Periklanan dari Permintaan

The elastisitas iklan permintaan (AED) adalah ukuran kepekaan pasar terhadap kenaikan atau penurunan saturasi iklan. Elastisitas kampanye periklanan diukur dari kemampuannya untuk menghasilkan penjualan baru.

Elastisitas iklan positif berarti bahwa peningkatan dalam periklanan menyebabkan peningkatan permintaan barang atau jasa yang diiklankan. Kampanye periklanan yang baik akan mengarah pada pergeseran positif dalam permintaan barang.

FAQ elastisitas

Apa Definisi Terbaik dari Elastisitas?

Secara umum, elastisitas adalah ukuran kepekaan suatu variabel terhadap perubahan variabel yang berbeda. Paling sering, elastisitas mengacu pada perubahan permintaan ketika harga barang atau jasa berubah.

Apa 4 Jenis Elastisitas? 

Empat jenis utama dari elastisitas permintaan adalah elastisitas harga permintaan, elastisitas silang permintaan, elastisitas pendapatan permintaan, dan elastisitas iklan permintaan.

  • Elastisitas harga permintaan adalah perhitungan yang mengukur rasio persentase perubahan jumlah permintaan barang atau jasa terhadap persentase perubahan harga.
  • Elastisitas silang permintaan mengukur persentase perubahan kuantitas yang diminta suatu barang terhadap persentase perubahan harga barang terkait.
  • Elastisitas pendapatan dari permintaan menunjukkan perubahan permintaan konsumen untuk barang apapun menjadi perubahan pendapatan mereka. Ini dapat dinyatakan sebagai rasio persentase perubahan kuantitas yang diminta barang atau jasa terhadap persentase perubahan pendapatan.
  • Elastisitas periklanan dari permintaan mengukur perubahan permintaan yang diharapkan sebagai akibat dari perubahan biaya promosi lainnya. Kampanye periklanan yang baik akan menghasilkan peningkatan pengeluaran iklan untuk perusahaan dan peningkatan permintaan barang atau jasa yang diiklankan.

Bagaimana Elastisitas Diukur?

Elastisitas diukur dengan rasio dua persen. Misalnya, perhatikan elastisitas harga dari permintaan. Elastisitas harga permintaan diukur dengan menghitung rasio perubahan kuantitas yang diminta dengan perubahan harga. Dengan kata lain, elastisitas harga adalah rasio dari perubahan relatif dalam jumlah yang diminta dengan perubahan harga yang relatif. 

Apa Arti Elastisitas Harga 1,5?

Jika elastisitas harga sama dengan 1,5, berarti kuantitas yang diminta untuk suatu produk meningkat 15% sebagai respons atas penurunan harga sebesar 10% (15% / 10% = 1,5). 

Apa Contoh Elastisitas?

Dalam pengertian yang paling dasar, elastisitas adalah ukuran kepekaan variabel terhadap perubahan variabel lain. Paling umum, elastisitas mengacu pada ukuran ekonomi yang mengukur perubahan kuantitas yang diminta untuk barang atau jasa dalam kaitannya dengan pergerakan harga barang atau jasa tersebut. Misalnya, ketika permintaan elastis, harganya berdampak besar pada permintaannya.

Perumahan adalah contoh barang dengan permintaan elastis. Karena banyak sekali pilihan untuk hunian — rumah, apartemen, kondominium, teman sekamar, tinggal bersama keluarga, dll — konsumen tidak perlu membayar satu harga untuk rumah. Jika satu jenis perumahan menjadi sangat mahal, atau perumahan di daerah tertentu menjadi sangat mahal, banyak orang akan memilih jenis perumahan yang berbeda daripada membayar harga yang lebih tinggi. Dengan cara ini, variabel perumahan sangat sensitif terhadap perubahan harga.

Garis bawah

Dengan permintaan elastis, permintaan berubah lebih banyak daripada variabel lain (paling sering harga), sedangkan dengan permintaan yang tidak elastis, permintaan tidak berubah bahkan ketika variabel ekonomi lain berubah. Produk dan jasa yang konsumen memiliki banyak pilihan seringkali memiliki permintaan elastis, sedangkan produk dan jasa yang konsumen memiliki sedikit alternatif seringkali tidak elastis.

Ekonom menggunakan elastisitas harga permintaan untuk mengukur sensitivitas permintaan sebagai akibat dari perubahan harga untuk produk tertentu. Pengukuran ini dapat berguna dalam meramalkan perilaku konsumen dan peristiwa ekonomi, seperti resesi.