Triple Exponential Moving Average – TEMA dan Perhitungan


Apa Triple Exponential Moving Average – TEMA dan Perhitungan?

Rata-rata pergerakan eksponensial tiga kali lipat dirancang untuk memperlancar fluktuasi harga, sehingga memudahkan untuk mengidentifikasi tren tanpa jeda yang terkait dengan rata-rata bergerak tradisional (MA). Ini dilakukan dengan mengambil beberapa rata-rata bergerak eksponensial (EMA) dari EMA asli dan mengurangi beberapa lag.


TEMA digunakan seperti MA lainnya. Ini dapat membantu mengidentifikasi arah tren, memberi sinyal potensi perubahan atau kemunduran tren jangka pendek , dan memberikan dukungan atau perlawanan .

Poin Penting

  • Sudut TEMA dapat digunakan untuk menunjukkan arah harga jangka pendek.
  • Rumus TEMA rumit dan sebenarnya mengurangi beberapa lag.
  • Ketika harga berada di atas TEMA, ini membantu mengkonfirmasi tren naik harga.
  • Ketika harga di bawah TEMA, ini membantu mengkonfirmasi tren turun harga.
  • Saat harga melintasi ke bawah melalui TEMA itu bisa menunjukkan harga mundur atau berbalik ke sisi bawah.
  • Saat harga bergerak di atas TEMA, reli harga bisa saja dimulai.

Formula dan Perhitungan TEMA

Triple Exponential Moving Average (TEMA)=(3∗EMSEBUAH1)-(3∗EMSEBUAH2)+EMSEBUAH3where:EMSEBUAH1=Exponential Moving Average (EMA)EMSEBUAH2=EMSEBUAHofEMSEBUAH1EMSEBUAH3=EMSEBUAHofEMSEBUAH2\ begin {aligned} & \ text {Triple Exponential Moving Average (TEMA)} \\ & \; \; \; = \ left (3 * EMA_1 \ kanan) – \ kiri (3 * EMA_2 \ kanan) + EMA_3 \\ & \ textbf {di mana:} \\ & EMA_1 = \ text {Exponential Moving Average (EMA)} \\ & EMA_2 = EMA \; \ text {of} \; EMA_1 \\ & EMA_3 = EMA \; \ text {of} \; EMA_2 \\ \ end {rata} orang Triple Exponential Moving Average (TEMA)=(3∗EMA1 orang )-(3∗EMA2 orang )+EMA3 orang dimana:EMA1 orang =Exponential Moving Average (EMA)EMA2 orang =EMAdariEMA1 orang EMA3 orang =EMAdariEMA2 orang orang 

  1. Pilih periode lihat-balik. Ini adalah jumlah periode yang akan diperhitungkan dalam EMA pertama. Dengan jumlah periode yang lebih sedikit, seperti 10, EMA akan melacak harga dengan cermat dan menyoroti tren jangka pendek. Dengan periode lihat balik yang lebih besar, seperti 100, EMA tidak akan melacak harga lebih dekat dan akan menyoroti tren jangka panjang.
  2. Hitung EMA untuk periode lihat balik. Ini adalah EMA1.
  3. Hitung EMA EMA1, menggunakan periode lihat balik yang sama. Misalnya, jika menggunakan 15 titik untuk EMA1, gunakan juga 15 titik di langkah ini. Ini adalah EMA2.
  4. Hitung EMA EMA2, menggunakan periode lihat balik yang sama seperti sebelumnya.
  5. Masukkan EMA1, EMA2, dan EMA3 ke dalam rumus TEMA untuk menghitung rata-rata pergerakan eksponensial rangkap tiga.

Apa Kata TEMA kepada Anda?

TEMA bereaksi terhadap perubahan harga lebih cepat daripada MA atau EMA tradisional. Ini karena beberapa lag telah dikurangkan dalam penghitungan.

TEMA dapat digunakan dengan cara yang sama seperti jenis rata-rata bergerak lainnya. Terutama, arah TEMA bersudut menunjukkan arah harga jangka pendek (rata-rata). Saat garis miring ke atas, artinya harga sedang bergerak naik. Saat miring ke bawah, harga bergerak turun. Masih ada sedikit keterlambatan dalam indikator, jadi ketika harga berubah dengan cepat, indikator mungkin tidak langsung mengubah sudutnya. Juga, semakin besar periode lookback, semakin lambat TEMA dalam mengubah sudutnya saat harga berubah arah.

TEMA dan Arah Tren

Lokasi TEMA relatif terhadap harga juga memberikan petunjuk arah tren. Umumnya, saat harga berada di atas TEMA, ini membantu memastikan harga naik untuk periode lookback tersebut. Saat harga di bawah TEMA, ini membantu memastikan harga jatuh untuk periode lookback tersebut. Karena itu, periode lihat-balik harus dipilih sehingga ini benar-benar berlaku sebagian besar waktu. Oleh karena itu, terserah trader untuk memilih periode lookback yang sesuai untuk aset yang mereka perdagangkan jika mereka berniat menggunakan TEMA untuk membantu mengidentifikasi tren.

Jika TEMA dapat membantu mengidentifikasi arah tren, maka itu juga dapat membantu mengidentifikasi perubahan tren ketika harga bergerak melalui rata-rata pergerakan eksponensial tiga kali lipat. Jika harga berada di atas rata-rata, lalu turun di bawah, itu bisa menandakan tren naik sedang berbalik arah , atau setidaknya harga sedang memasuki fase mundur. Jika harga berada di bawah rata-rata, dan kemudian bergerak di atasnya, itu menandakan harga sedang naik. Seperti Crossover sinyal dapat digunakan untuk membantu dalam memutuskan apakah akan masuk atau keluar posisi.

TEMA untuk Dukungan dan Perlawanan

TEMA juga dapat memberikan dukungan atau perlawanan untuk harga. Misalnya, saat harga naik secara keseluruhan, saat mundur, harga akan turun ke TEMA, dan kemudian harga akan terlihat memantul dan terus naik. Pergerakan ini bergantung pada periode melihat ke belakang yang tepat untuk aset tersebut. Jika menggunakan TEMA untuk tujuan ini, seharusnya sudah memberikan support dan resistance di masa lalu. Jika indikator tidak memberikan support atau resistance di masa lalu, kemungkinan besar tidak akan terjadi di masa mendatang.

Akhirnya, beberapa pedagang menggunakan TEMA, biasanya dengan periode melihat ke belakang kecil, sebagai alternatif harga itu sendiri. Garis tunggal menyaring banyak gangguan pada grafik batang atau kandil tradisional. Sebuah grafik garis juga akan bekerja dalam hal ini.

TEMA vs. Double Exponential Moving Average (DEMA)

Kedua indikator ini dirancang untuk mengurangi kelambatan yang melekat pada indikator berbasis rata-rata. TEMA mengurangi lag lebih dari rata-rata pergerakan eksponensial ganda. Rumus DEMA berbeda yang berarti DEMA akan memberikan informasi dan sinyal yang sedikit berbeda kepada pedagang. Ini dihitung dengan mengalikan EMA harga dengan dua dan kemudian mengurangkan EMA dari EMA asli.

Batasan Menggunakan TEMA

Sementara TEMA mengurangi kelambatan, itu masih mewarisi beberapa masalah tradisional rata-rata bergerak lainnya. Terutama, MA sangat berguna di pasar tren, ketika harga membuat pergerakan berkelanjutan ke satu arah atau yang lain. Selama waktu berombak , ketika harga naik turun, MA atau TEMA mungkin memberikan sedikit wawasan dan akan menghasilkan  sinyal palsu karena persilangan mungkin tidak menghasilkan pergerakan yang berkelanjutan selama harga tetap berkisar .

Mengurangi jeda mungkin menguntungkan beberapa pedagang, tetapi tidak bagi yang lain. Beberapa trader lebih memilih indikator mereka untuk tertinggal karena mereka tidak ingin indikator mereka bereaksi terhadap setiap perubahan harga. Karena TEMA bereaksi lebih cepat terhadap perubahan harga, TEMA akan melacak harga lebih dekat daripada simple moving average (SMA) misalnya. Tetapi itu juga berarti bahwa harga dapat melewati TEMA dengan pergerakan harga yang lebih kecil daripada yang diperlukan untuk melewati SMA. Investor biasanya tidak ingin aktif berdagang, jadi mereka tidak ingin terguncang dari posisi kecuali ada perubahan tren yang signifikan.

Satu jenis MA tidak lebih baik dari yang lain. Yang akan digunakan tergantung pada preferensi pribadi dan apa yang terbaik untuk strategi yang digunakan seseorang.

TEMA paling baik digunakan bersama dengan bentuk analisis lain, seperti   analisis aksi harga , indikator teknis lainnya, dan analisis fundamental .

Contoh TEMA di Dunia Nyata

Berikut adalah contoh rata-rata bergerak eksponensial tiga kali lipat yang diterapkan pada grafik SPDR S&P 500 ETF ( SPY ).

Rata-rata pergerakan eksponensial tiga kali lipat memperhalus pergerakan harga. Sudut TEMA membantu mengidentifikasi arah tren keseluruhan bahkan selama kebisingan sehari-hari dari fluktuasi harga kecil.