Stok Trader Joe tidak ada. Inilah sebabnya

Trader Joe’s adalah jaringan toko grosir premium milik pribadi dengan kantor pusat di Monrovia, California. Dengan rangkaian produk eklektik, suasana yang bersahabat, dan harga yang rendah relatif terhadap kualitas barangnya, Trader Joe’s telah menjadi salah satu rantai toko bahan makanan paling populer di Amerika dan mempertahankan basis pelanggan yang sangat setia. Perusahaan ini memiliki lebih dari 500 toko di 42 negara bagian dan District of Columbia.

Apa Stok Trader Joe tidak ada. Inilah sebabnya?

  • Trader Joe’s adalah jaringan toko grosir premium milik pribadi dengan kantor pusat di Monrovia, California.
  • Sementara perusahaan publik sering mengumpulkan lebih banyak uang dari investor daripada jika mereka tetap dimiliki secara pribadi, perusahaan swasta seperti Trader Joe’s tidak harus mengorbankan nilai mereka untuk memenuhi harapan pemegang saham.
  • Trader Joe’s mengoperasikan toko kecil dengan ukuran luas yang lebih sedikit dan tidak membebankan biaya slotting kepada pemasoknya.

Kebanyakan orang akan senang berinvestasi di perusahaan sekaliber ini. Namun, investor tidak perlu repot mencari simbol ticker untuk Trader Joe’s karena perusahaan ini telah dimiliki secara pribadi sejak didirikan pada tahun 1967 oleh Joe Coulombe. Perusahaan ini dimulai sebagai jaringan toko serba ada di daerah Greater Los Angeles pada tahun 1958. Toko bermerek Trader Joe pertama dibuka pada tahun 1967 di Pasadena, California. Joe Coulombe digantikan oleh John Shields sebagai CEO perusahaan pada tahun 1987. Di bawah kepemimpinan Shields, perusahaan berkembang pesat, membuka toko di Arizona dan Pacific Northwest. Pada tahun 1996, perusahaan melakukan ekspansi ke East Coast. Dan Bane menjadi CEO Trader Joe’s pada tahun 2001. Pengusaha Jerman Theo Albrecht membeli Trader Joe’s pada tahun 1979. Kepemilikan diteruskan ke ahli warisnya ketika dia meninggal pada tahun 2010.


Antara tahun 1990 dan 2001, jumlah toko Trader Joe bertambah lima kali lipat dan perusahaan melipatgandakan labanya dengan sepuluh. Pada tahun 2019, Trader Joe’s menduduki peringkat ke-23 di tempat terbaik untuk bekerja di Amerika Serikat oleh Glassdoor dan pada tahun 2020, perusahaan tersebut menempati peringkat ke-14. Namun, tidak ada rencana jangka pendek untuk Trader Joe’s untuk go public. Faktanya, sebagian dari alasan perusahaan dapat mencapai begitu banyak kesuksesan adalah karena ia tetap menjadi perusahaan milik pribadi.

Lebih Banyak Kebebasan untuk Mempertahankan Nilai Mereknya

Ketika sebuah perusahaan memutuskan untuk go public, ia harus menjawab kepada pemegang sahamnya yang menjadi pemilik sebagian perusahaan saat mereka membeli saham. Para pemegang saham berharap bahwa perusahaan akan mengalami pertumbuhan dari tahun ke tahun. Jika ini tidak terjadi, pemegang saham mungkin menjadi tidak puas. Ketika mereka go public, banyak perusahaan ditekan untuk membuat perubahan yang mempercepat pertumbuhan mereka tetapi mungkin dilakukan dengan mengorbankan nilai-nilai inti mereka.


Karena Trader Joe’s tidak harus menjawab kepada pemegang saham, Trader Joe’s dapat tetap setia pada nilai mereknya dan memberi konsumen, karyawan, dan pemangku kepentingan internal lainnya jenis pengalaman yang mereka inginkan.

Misalnya, Trader Joe’s telah membuat komitmen untuk mengoperasikan toko yang lebih kecil. Meskipun hal ini membuat ukuran luas perusahaan untuk menjual produk berkurang, hal ini menciptakan lingkungan yang lebih akrab di toko mereka. Trader Joe’s juga memiliki pilihan produk yang lebih sedikit. Jika suatu produk tampaknya tidak laku di tokonya, maka perusahaan dapat dengan mudah menyingkirkannya dan menggantinya dengan yang lain. Hasilnya, pelanggan bisa mempercayai kualitas semua produk mereka.

Trader Joe’s juga tidak membebankan biaya slotting kepada pemasoknya. Biaya ini khas pedagang grosir dan berarti pemasok mereka harus membayar biaya sebagai imbalan atas ruang pajang. Hal ini mengakibatkan pemasok mencoba untuk mengalahkan satu sama lain dan memastikan bahwa pemasok yang bersedia membayar harga penawaran tertinggi mendapatkan ruang rak. Mereka mungkin bukan pemasok yang paling berhak atau memiliki produk terbaik untuk ditawarkan. Dalam kasus biaya slotting, harga yang lebih tinggi juga diteruskan ke pelanggan, jadi Trader Joe’s memilih untuk tidak menagih pemasok mereka untuk biaya slotting.

Trader Joe’s dan Future of Grocery Chains

Pengecer makanan dan rantai grosir menghadapi lanskap yang berubah, dengan semakin banyak penjual diskon di industri. The akuisisi dari Whole Foods Market (WFM) oleh Amazon di Agustus 2017 juga menciptakan lebih banyak tekanan di industri. Ada spekulasi bahwa Whole Foods akan memperoleh keuntungan signifikan dalam hal pangsa pasar dan dapat mengancam pertumbuhan Trader Joe di masa depan.