Subkontrak

Apa Subkontrak?

Subkontrak adalah praktik penugasan, atau pengalihdayaan, bagian dari kewajiban dan tugas berdasarkan kontrak kepada pihak lain yang dikenal sebagai subkontraktor.

Subkontrak sangat lazim di bidang-bidang di mana proyek-proyek kompleks menjadi norma, seperti konstruksi dan teknologi informasi. Subkontraktor dipekerjakan oleh kontraktor umum proyek, yang terus memiliki tanggung jawab keseluruhan untuk penyelesaian dan pelaksanaan proyek dalam parameter dan tenggat waktu yang ditentukan. Hal ini dapat menimbulkan risiko kepatuhan subkontraktor .

Poin Penting

  • Subkontrak mengacu pada praktik membawa perusahaan atau individu luar untuk melakukan bagian tertentu dari kontrak atau proyek.
  • Dalam banyak kasus, sebuah perusahaan mensubkontrakkan bisnis lain untuk melakukan tugas yang tidak dapat ditangani secara internal.
  • Dalam bisnis konstruksi, kontraktor umum biasanya mengatur beberapa subkontraktor yang berspesialisasi dalam perdagangan tertentu.

Bagaimana Subkontrak Bekerja

Menggunakan industri konstruksi sebagai contoh, ketika badan pemerintah atau perusahaan ingin membangun atau memperbaiki infrastruktur, biasanya akan memberikan kontrak pekerjaan kepada kontraktor. Kontraktor adalah pemilik bisnis yang menegosiasikan kesepakatan dan bekerja berdasarkan kontrak dengan biaya yang disepakati. Terkadang pekerjaan yang harus diselesaikan berada di bidang khusus, yang mengharuskan kontraktor untuk mengontrak pihak lain. Dalam hal ini, kontraktor akan mensubkontrakkan pekerjaan tersebut ke subkontraktor.


Subkontraktor adalah jenis kontraktor yang bekerja di area khusus dan bisa menjadi pekerja lepas, kontraktor independen , atau vendor. Sementara kontraktor memelihara hubungan dengan klien (misalnya, perusahaan atau pemerintah), subkontraktor bekerja dengan kontraktor, memberikan keahlian khusus mereka dengan imbalan biaya kontrak. Individu atau perusahaan subkontrak melapor kepada kontraktor utama, yang bertanggung jawab untuk mengelola pekerjaan yang dikontrak dari awal hingga selesai.

Mengapa Subkontrak?

Ada beberapa alasan mengapa subkontrak dilakukan. Subkontrak sangat berguna dalam situasi di mana kisaran kemampuan yang diperlukan untuk suatu proyek terlalu beragam untuk dilakukan oleh satu kontraktor umum. Dalam kasus seperti itu, mensubkontrakkan bagian proyek yang tidak membentuk kompetensi inti kontraktor umum dapat membantu menjaga biaya tetap terkendali dan mengurangi risiko proyek secara keseluruhan. Bahkan mungkin memberikan beberapa pertahanan dalam menghadapi situasi utama .




Selain itu, beberapa kontrak atau kontrak besar pemerintah yang berdampak pada pengembangan masyarakat lokal mungkin mengharuskan kontraktor utama untuk menyewa sejumlah entitas subkontrak dari masyarakat sebagai bagian dari kontrak. Selain itu, sebuah bisnis dapat memutuskan untuk mensubkontrakkan beberapa pekerjaan biasa tetapi diperlukan untuk meluangkan waktu dan sumber daya guna menangani usaha lain yang menguntungkan.

Terakhir, lebih murah bagi kontraktor untuk menyewa jasa perusahaan subkontrak atau pekerja lepas daripada menyewa seorang karyawan karena kontraktor utama tidak bertanggung jawab untuk membayar tunjangan kompensasi pekerja, asuransi kendaraan dan asuransi umum komersial , asuransi kesehatan, gaji penuh waktu, dan pajak Jaminan Sosial untuk kontraktor atau subkontraktor independen.

Referensi cepat

Seorang individu atau perusahaan wiraswasta yang ingin menjalankan bisnis subkontrak harus memiliki lisensi yang sesuai di negara bagian asalnya sebagai perseroan terbatas (LLC) atau korporasi.

Untuk mendapatkan subkontrak, bisnis harus memiliki reputasi yang baik dengan ketentuan negara asalnya, seperti memiliki file terbaru untuk pengembalian pajaknya. Untuk tujuan perpajakan, perusahaan subkontrak harus mendaftar ke Internal Revenue Service (IRS) untuk menerima Nomor Identifikasi Pemberi Kerja (EIN). EIN akan digunakan oleh kontraktor utama untuk melaporkan ke IRS semua pendapatan bisnis yang dibayarkan ke perusahaan subkontrak.

Subkontrak dan Pajak

Menurut IRS, subkontraktor adalah pemilik usaha kecil yang bertanggung jawab atas pajak wirausaha yang mencakup pajak Medicare dan Jaminan Sosial. Subkontraktor mungkin memenuhi syarat untuk pengurangan pajak tertentu yang dapat diklaim atas biaya bisnis mereka. Pengeluaran ini harus biasa dan diperlukan untuk operasi bisnis wiraswasta. Ini berarti bahwa subkontraktor tidak dapat mengklaim pengurangan biaya yang biasanya mereka hasilkan tanpa bisnis.

Referensi cepat

Pajak wirausaha yang mencakup Medicare dan Jaminan Sosial berjumlah 15,3%.

Beberapa contoh pemotongan yang dapat diklaim termasuk pemotongan kantor rumah , seperti sewa dan utilitas, biaya perjalanan ke pekerjaan, dan biaya kursus atau sertifikasi yang berhubungan langsung dengan profesi bisnis.

IRS meneliti pendapatan yang dilaporkan oleh kontraktor dan menggunakan kriteria hubungan untuk memverifikasi apakah subkontraktor tersebut benar-benar kontraktor independen atau karyawan. Beberapa langkah yang digunakan oleh IRS untuk menyimpulkan hubungan antara kedua belah pihak termasuk menentukan siapa yang menetapkan aturan, siapa yang menyediakan alat dan bahan yang digunakan untuk pekerjaan itu, dan siapa yang membayar biaya bisnis.

Jika kontraktor utama menetapkan aturan tentang bagaimana proyek akan dilakukan, menyediakan alat yang diperlukan untuk menyelesaikan proyek, dan membayar biaya bisnis yang dikeluarkan oleh subkontraktor, IRS akan memperlakukan subkontraktor sebagai karyawan. Jika ini terjadi, kontraktor utama akan diharuskan membayar pajak dan tunjangan Jaminan Sosial.