Reserve Bank of Australia (RBA)

Apa Reserve Bank of Australia (RBA)?

The (RBA) Reserve Bank of Australia adalah bank sentral Australia. Bank menetapkan kebijakan dan masalah moneter negara dan mengelola dolar Australia. RBA terlibat dalam layanan perbankan dan pendaftaran untuk agen federal dan beberapa bank sentral internasional. Bank yang sepenuhnya dimiliki oleh pemerintah Australia ini didirikan pada tahun 1960. Philip Lowe saat ini mengelola bank tersebut. Dia menggantikan Glenn Stevens pada tahun 2016.


Poin Penting

  • Reserve Bank of Australia (RBA) adalah bank sentral Australia, pertama kali didirikan berdasarkan keputusan pemerintah pada tahun 1960.
  • Bank mempertahankan kebijakan moneter Australia dan mengelola mata uangnya, dolar Australia.
  • RBA memiliki 3 mandat: mata uang yang stabil; pekerjaan penuh; dan pertumbuhan ekonomi.

Memahami Reserve Bank of Australia

Reserve Bank of Australia mengelola dolar Australia dengan menetapkan suku bunga  di pasar uang semalam. Suku bunga ini menyaring seluruh sistem keuangan, mempengaruhi tingkat di mana bank akan memberikan pinjaman kepada bisnis dan konsumen. Tujuan dari Reserve Bank of Australia adalah untuk menetapkan tingkat suku bunga yang cukup rendah untuk mempromosikan lapangan kerja dan pertumbuhan ekonomi Australia secara maksimal, tetapi tidak terlalu rendah sehingga memicu inflasi di  atas 2% hingga 3% per tahun.

Reserve Bank of Australia memiliki tiga mandat:

  1. Stabilitas mata uang Australia 
  2. Pemeliharaan pekerjaan penuh di Australia
  3. Kemakmuran ekonomi rakyat Australia

Dua dewan mengelola RBA, Dewan Bank Cadangan, dan Dewan Sistem Pembayaran. Dewan Bank Sentral bertemu 11 kali per tahun, pada hari Selasa pertama setiap bulan kecuali Januari. Dalam pertemuan tersebut, mereka menilai dan membahas kondisi ekonomi dan memutuskan kebijakan suku bunga. Setelah rapat, bank mengumumkan keputusan kebijakan moneter dan melaksanakan keputusan tersebut melalui pembelian dan penjualan utang pemerintah jangka pendek di pasar terbuka.

Di antaranya, Dewan Sistem Pembayaran mengawasi risiko di sistem keuangan, persaingan di pasar jasa pembayaran, dan mengedepankan sistem pembayaran yang efisien. 

Sejarah Reserve Bank of Australia

Sejarah Reserve Bank of Australia dimulai pada tahun 1911 ketika undang-undang mendirikan Commonwealth Bank of Australia, satu dekade setelah negara tersebut memperoleh kemerdekaan dari Inggris Raya. Awalnya tidak dianggap sebagai bank sentral, dan tidak ditugaskan untuk mengelola mata uang Australia sampai tahun 1924 ketika Undang-Undang Commonwealth Bank mengaturnya untuk menerbitkan pound Australia. Australia menghentikan pound Australia pada tahun 1966 dan menggantinya dengan dolar Australia (AUD), yang dibagi menjadi 100 sen.

Mulai tahun 1967, Reserve Bank of Australia mulai mematok  dolar Australia ke dolar AS (USD). Hubungan antara dolar AS dan dolar Australia berlanjut hingga tahun 1983 ketika Aussie dibiarkan mengambang bebas, berdasarkan penawaran dan permintaan di pasar uang internasional. Dolar Australia telah menjadi mata uang yang populer di kalangan pedagang valuta asing, yang menghargai kemampuannya untuk melindungi risiko yang terkait dengan mata uang yang diperdagangkan secara lebih luas.