Audit Manajemen

Apa Audit Manajemen?

Audit manajemen adalah analisis dan penilaian terhadap kompetensi dan kapabilitas manajemen perusahaan dalam menjalankan tujuan perusahaan. Tujuan audit manajemen bukan untuk menilai kinerja eksekutif individu tetapi untuk mengevaluasi efektivitas tim manajemen dalam bekerja untuk kepentingan pemegang saham, memelihara hubungan baik dengan karyawan, dan menjunjung standar reputasi. Penting untuk ditekankan bahwa audit manajemen menilai keseluruhan manajemen perusahaan, bukan kinerja masing-masing manajer.

Poin Penting

  • Audit manajemen adalah penilaian tentang seberapa baik tim manajemen organisasi menerapkan strategi dan sumber dayanya.
  • Audit manajemen mengevaluasi apakah tim manajemen bekerja untuk kepentingan pemegang saham, karyawan, dan reputasi perusahaan.
  • Audit manajemen tidak mengevaluasi manajer individu tetapi lebih kepada manajemen perusahaan secara keseluruhan dalam kemampuannya untuk mencapai tujuannya.
  • Dewan direksi akan menyewa konsultan independen untuk melakukan audit manajemen daripada menggunakan tim audit internal perusahaan.
  • Setelah audit manajemen selesai, perusahaan audit eksternal akan memberikan seluruh rencana untuk diterapkan oleh dewan direksi untuk menghasilkan perubahan.




Bagaimana Audit Manajemen Bekerja

Sebuah perusahaan direksi tidak memiliki komite audit manajemen formal. Sebaliknya, anggota dewan duduk di komite kompensasi dan menilai kinerja eksekutif individu menggunakan informasi kuantitatif (penjualan organik, margin EBIT, margin segmen, arus kas operasi , dan EPS) dan elemen yang tidak dapat diukur atau tidak berwujud (misalnya, upaya menuju integrasi akuisisi).

Dewan direksi akan menyewa konsultan independen untuk melakukan audit manajemen. Cakupan audit mungkin sempit, tetapi dalam banyak kasus, audit bersifat komprehensif termasuk banyak aspek kunci dari tanggung jawab tim manajemen. Suatu audit manajemen mungkin menjawab pertanyaan-pertanyaan seperti berikut ini:

  • Struktur organisasi apa yang telah ditetapkan oleh manajemen? Apakah ada garis pelaporan yang jelas atau ada kebingungan?
  • Apa kebijakan dan prosedur grup keuangan, dan apakah selalu sesuai ?
  • Seberapa efektif tindakan manajemen risiko saat ini?
  • Bagaimana keadaan hubungan di antara karyawan organisasi?
  • Bagaimana manajemen mengumpulkan anggaran tahunannya?
  • Apakah sistem TI perusahaan selalu diperbarui?
  • Apakah grup manajemen responsif terhadap pemegang saham?
  • Seberapa efektif perekrutan dan retensi tenaga kerja? Apakah ada program pelatihan untuk menjaga keterampilan tetap terkini di antara karyawan?
  • Apakah manajemen melakukan tugasnya untuk memastikan perusahaan adalah “warga korporat yang baik”?
  • Apakah manajemen secara strategis membimbing perusahaan menuju target finansialnya?




Fakta Cepat

Audit manajemen sering dilakukan sebelum merger, restrukturisasi, kebangkrutan, dan perencanaan suksesi; mereka dapat mengidentifikasi kelemahan dalam manajemen perusahaan.

Bergantung pada ruang lingkup latihan, audit manajemen bisa memakan waktu berminggu-minggu atau berbulan-bulan. Hasil audit akan menyerupai rapor dengan nilai tinggi di area di mana tim manajemen unggul dan nilai lebih rendah di mana perbaikan dapat dilakukan. Dewan akan mempertimbangkan rekomendasi ini sebagai pertimbangan dan memaksakan perubahan, jika diperlukan, dengan cara yang sama seperti tim manajemen menjalankan perusahaan.

Menerapkan Audit Manajemen

Tujuan audit manajemen adalah untuk mengidentifikasi kelemahan tim manajemen. Audit paling sering dilakukan di seluruh perusahaan tetapi juga dapat diisolasi ke segmen bisnis tertentu. Tujuannya adalah untuk selalu mencari tahu seberapa efektif manajemen itu dan di mana hal itu dapat ditingkatkan.

Area yang akan dicakup oleh audit manajemen tetapi tidak terbatas pada mencakup sumber daya manusia, pemasaran, penelitian dan pengembangan (R&D), penganggaran, operasi, keuangan, sistem informasi , dan struktur perusahaan.

Audit manajemen akan terdiri dari wawancara dengan manajemen dan karyawan, analisis laporan keuangan dan kinerja, studi tentang kebijakan dan prosedur perusahaan, evaluasi program pelatihan, proses perekrutan, dan banyak area lain dalam suatu organisasi.

Ketika audit selesai, perusahaan audit eksternal tidak hanya akan memberikan temuannya tetapi paling sering memberikan keseluruhan rencana untuk dilaksanakan oleh dewan direksi sehingga perusahaan dapat beroperasi pada tingkat yang optimal.

Berbeda dengan audit internal yang dilakukan oleh departemen audit internal suatu perusahaan, audit manajemen dilakukan oleh perusahaan luar yang memiliki keahlian tertentu. Perusahaan terkenal yang melakukan audit manajemen termasuk McKinsey & Company, Bain & Company, dan Boston Consulting Group.