Tingkat rintangan

Apa Tingkat rintangan?

Tingkat rintangan adalah minimum tingkat pengembalian pada sebuah proyek atau investasi yang dibutuhkan oleh manajer atau investor. Ini memungkinkan perusahaan untuk membuat keputusan penting tentang apakah akan mengejar proyek tertentu atau tidak. Tingkat rintangan menggambarkan kompensasi yang sesuai untuk tingkat risiko yang ada — proyek yang lebih berisiko umumnya memiliki tingkat rintangan yang lebih tinggi daripada proyek dengan risiko yang lebih kecil. Untuk menentukan tarif, berikut adalah beberapa area yang harus dipertimbangkan: risiko terkait, biaya modal, dan pengembalian investasi atau proyek lain yang memungkinkan.

Poin Penting

  • Tingkat rintangan adalah tingkat pengembalian minimum yang diperlukan untuk sebuah proyek atau investasi.
  • Tingkat rintangan memberi wawasan kepada perusahaan apakah mereka harus mengejar proyek tertentu.
  • Proyek yang lebih berisiko umumnya memiliki tingkat rintangan yang lebih tinggi, sedangkan proyek dengan tingkat yang lebih rendah memiliki risiko yang lebih rendah.
  • Investor menggunakan tingkat rintangan dalam analisis arus kas yang didiskontokan untuk sampai pada nilai bersih sekarang dari suatu investasi untuk dianggap nilainya.
  • Perusahaan sering menggunakan biaya modal rata-rata tertimbang (WACC) sebagai tingkat rintangan.




Memahami Tingkat Rintangan

Tingkat rintangan sangat penting dalam dunia bisnis, terutama dalam hal upaya dan proyek di masa depan. Perusahaan menentukan apakah mereka akan mengambil proyek modal berdasarkan tingkat risiko yang terkait dengannya. Jika tingkat pengembalian yang diharapkan di atas tingkat rintangan, investasi dianggap baik. Jika tingkat pengembalian turun di bawah tingkat rintangan, investor dapat memilih untuk tidak bergerak maju. Tingkat rintangan juga disebut sebagai hasil impas.

Ada dua cara untuk mengevaluasi kelayakan proyek. Pertama, perusahaan memutuskan berdasarkan pendekatan nilai sekarang bersih (NPV) dengan melakukan analisis arus kas diskonto (DCF).

Arus kas didiskontokan dengan tarif yang ditetapkan, yang dipilih perusahaan sebagai tingkat pengembalian minimum yang diperlukan untuk investasi atau proyek; tingkat rintangan. Nilai arus kas yang didiskontokan bergantung pada kurs yang digunakan untuk mendiskontokannya. Biaya keseluruhan proyek kemudian dikurangkan dari jumlah arus kas yang didiskon menggunakan tingkat rintangan untuk mendapatkan nilai bersih proyek saat ini. Jika NPV positif, perusahaan akan menyetujui proyek tersebut. Seringkali perusahaan menggunakan biaya modal rata-rata tertimbang (WACC) sebagai tingkat rintangan.


Dalam metode kedua, tingkat pengembalian internal (IRR) pada proyek dihitung dan dibandingkan dengan tingkat rintangan. Jika IRR melebihi tingkat rintangan, proyek kemungkinan besar akan dilanjutkan.

Cara Menggunakan Tingkat Rintangan

Seringkali, premi risiko ditetapkan ke investasi potensial untuk menunjukkan jumlah risiko yang diantisipasi. Semakin tinggi risikonya, semakin tinggi premi risiko yang seharusnya, karena mempertimbangkan fakta bahwa jika risiko kehilangan uang Anda lebih tinggi, maka laba atas investasi Anda juga harus lebih tinggi. Premi risiko biasanya ditambahkan ke WACC untuk mencapai tingkat rintangan yang lebih sesuai.

Menggunakan tingkat rintangan untuk menentukan potensi investasi membantu menghilangkan bias yang dibuat oleh preferensi terhadap suatu proyek. Dengan menetapkan faktor risiko yang sesuai, investor dapat menggunakan tingkat rintangan untuk menunjukkan apakah proyek tersebut memiliki keuntungan finansial terlepas dari nilai intrinsik yang ditetapkan .

Misalnya, perusahaan dengan tingkat rintangan 10% untuk proyek yang dapat diterima kemungkinan besar akan menerima proyek jika memiliki IRR 14% dan tidak ada risiko yang signifikan. Alternatifnya, mendiskontokan arus kas masa depan dari proyek ini dengan tingkat rintangan 10% akan menghasilkan nilai bersih sekarang yang besar dan positif, yang juga akan mengarah pada penerimaan proyek.

Contoh Tingkat Rintangan

Mari kita lihat contoh yang disederhanakan. Amy’s Hammer Supply ingin membeli mesin baru. Diperkirakan bahwa dengan mesin baru ini dapat meningkatkan penjualan palu, menghasilkan pengembalian investasi sebesar 11%. WACC untuk perusahaan adalah 5% dan risiko tidak menjual palu tambahan rendah, jadi premi risiko rendah ditetapkan sebesar 3%. Tingkat rintangan kemudian:

WACC (5%) + Premi risiko (3%) = 8%

Karena tingkat rintangan adalah 8% dan pengembalian investasi yang diharapkan lebih tinggi pada 11%, membeli mesin baru akan menjadi investasi yang baik.

Kerugian dari Tingkat Rintangan

Tingkat rintangan biasanya menyukai proyek atau investasi yang memiliki tingkat pengembalian tinggi berdasarkan persentase, bahkan jika nilai dolar lebih kecil. Misalnya, proyek A memiliki pengembalian 20% dan nilai keuntungan dolar $ 10. Proyek B memiliki pengembalian 10% dan nilai keuntungan dolar $ 20. Proyek A kemungkinan besar akan dipilih karena memiliki tingkat pengembalian yang lebih tinggi, meskipun pengembaliannya lebih sedikit dalam hal nilai dolar secara keseluruhan.

Selain itu, memilih premi risiko adalah tugas yang sulit karena bukan merupakan angka yang dijamin. Sebuah proyek atau investasi dapat menghasilkan lebih atau kurang dari yang diharapkan dan jika dipilih secara salah, ini dapat mengakibatkan keputusan yang bukan penggunaan dana yang efisien atau yang mengakibatkan hilangnya peluang.