• Tak Berkategori

Bagaimana George Soros Menghancurkan Bank Inggris?

Di Inggris, Black Wednesday, yang terjadi pada 16 September 1992, sekarang dikenal sebagai hari ketika spekulan “menghancurkan pound”, yang merupakan eufemisme yang digunakan untuk menggambarkan momen di mana kekuatan pasar bersatu untuk memaksa pemerintah Inggris keluar. Mekanisme Nilai Tukar Eropa(ERM)  dengan menghapus mata uangnya dari perjanjian itu.Bergabung dengan ERM adalah bagian dari upaya Inggris untuk membantu penyatuan ekonomi Eropa.  Namun, segera menjadi jelas bahwa Inggris tidak dapat mematuhi persyaratan yang disepakati yang menyebabkan penghapusan mata uangnya, Pound Inggris Raya ( GBP ), dari perjanjian.

Apa George Soros Menghancurkan Bank Inggris?

  • 16 September 1992, yang dikenal sebagai Black Wednesday, adalah hari para spekulan memaksa pemerintah Inggris untuk menarik pound dari European Exchange Rate Mechanism (ERM). 
  • Inggris bergabung dengan ERM dalam upaya terkonsentrasi untuk merangsang penyatuan ekonomi Eropa — upaya yang sayangnya gagal.
  • Menjelang tahun 1990-an, pound Inggris telah membayangi Deutschmark Jerman, yang memiliki efek merusak dari lonjakan inflasi di Inggris.




Meskipun terpisah dari mata uang Eropa, pound Inggris telah membayangi Deutschmark Jerman(DEM) pada periode menjelang tahun 1990-an, yang membuat Inggris memiliki suku bunga rendah dan inflasi tinggi.Inggris memasuki ERM dengan harapan mempertahankan mata uangnya di atas 2,7 DEM ke GBP.Ini pada dasarnya tidak sehat, terutama karena fakta bahwa tingkat inflasi Inggris berkali-kali lipat dari tingkat inflasi Jerman.

Masalah mendasar yang melekat pada dimasukkannya pound ke dalam ERM diperparah oleh ketegangan ekonomi yang signifikan akibat penyatuan kembali Jerman.Hal ini, pada gilirannya, memberikan tekanan pada Deutschmark sebagai mata uang inti ERM.Dorongan untuk unifikasi Eropa juga mengalami hambatan di sepanjang jalan selama berlakunya Perjanjian Maastricht , yang dimaksudkan untuk menghasilkan euro.  Spekulan mulai meneliti ERM, menyebabkan mereka mulai bertanya-tanya berapa lama nilai tukar tetap dapat melawan kekuatan pasar alami.


Referensi cepat

Perjanjian Maastricht dibuat sebagai tindak lanjut dari perjanjian sebelumnya yang membentuk Komunitas Eropa (EC), yang merupakan pilar pertama Uni Eropa.

Melihat tulisan di dinding, Inggris menaikkan suku bunganya kepada para remaja dalam upaya untuk menarik lebih banyak orang ke pound.Namun, spekulan seperti George Soros mulai sangat pendek mata uangnya.  Akibatnya, pemerintah Inggris menyerah dan menarik diri dari ERM, setelah menjadi jelas bahwa ia kehilangan miliaran pound dalam upayanya untuk secara artifisial mengangkat mata uangnya ke level yang lebih tinggi.

Meskipun ini adalah keputusan yang sulit untuk diambil, pound kembali menguat karena ekonomi Inggris menguat setelah tingkat inflasi terkendali dan tingkat suku bunga yang tinggi diturunkan. Soros, untuk perannya dalam “menegakkan” dinamika pasar, mengantongi $ 1 miliar pada kesepakatan itu dan memperkuat reputasinya sebagai spekulan mata uang utama di dunia. (Untuk lebih lanjut tentang prestasi Soros melawan pound Inggris, lihat Perdagangan Mata Uang Terbesar yang Pernah Dibuat .)