Penanaman Modal Asing (FDI)

Apa Penanaman Modal Asing (FDI)?

Penanaman Modal Asing Langsung (FDI) adalah investasi yang dilakukan oleh suatu perusahaan atau individu di suatu negara ke dalam kepentingan bisnis yang berlokasi di negara lain. Umumnya, FDI terjadi ketika investor mendirikan operasi bisnis asing atau memperoleh aset bisnis asing di perusahaan asing. Namun, FDI dibedakan dari investasi portofolio di mana investor hanya membeli ekuitas perusahaan asing.

Poin Penting

  • Penanaman Modal Asing (FDI) adalah penanaman modal yang dilakukan oleh satu perusahaan ke perusahaan lain yang berlokasi di negara lain.
  • FDI secara aktif digunakan di pasar terbuka daripada pasar tertutup untuk investor.
  • Horisontal, vertikal, dan konglomerat adalah jenis FDI. Horisontal membangun jenis bisnis yang sama di negara lain, sedangkan vertikal terkait tetapi berbeda, dan konglomerat adalah usaha bisnis yang tidak terkait. 
  • Biro Analisis Ekonomi terus melacak FDI ke AS
  • Investasi Apple di Cina adalah contoh FDI. 




Bagaimana Investasi Asing Langsung Bekerja

Investasi asing langsung biasanya dilakukan di ekonomi terbuka yang menawarkan tenaga kerja terampil dan prospek pertumbuhan di atas rata-rata bagi investor, sebagai lawan dari ekonomi yang diatur secara ketat. Investasi asing langsung seringkali melibatkan lebih dari sekedar investasi modal. Ini mungkin termasuk ketentuan manajemen atau teknologi juga. Ciri utama dari investasi asing langsung adalah bahwa ia menetapkan kendali efektif atau setidaknya pengaruh substansial atas pengambilan keputusan bisnis asing.

Biro Analisis Ekonomi ( BEA ), yang melacak pengeluaran oleh investor asing langsung ke bisnis AS, melaporkan total FDI ke bisnis AS sebesar $ 4,46 triliun pada akhir 2019. Manufaktur mewakili industri teratas, dengan lebih dari 40% FDI untuk 2019 . 

Referensi cepat

Negara-negara mengandalkan AS menggunakan kemampuan manufakturnya, dimana AS memberikan keuntungan yang besar bagi perekonomiannya bila dimanfaatkan.

Pertimbangan Khusus

Investasi asing langsung dapat dilakukan dengan berbagai cara, termasuk pembukaan anak perusahaan atau perusahaan asosiasi di negara asing, memperoleh kepentingan pengendali di perusahaan asing yang ada, atau melalui merger atau usaha patungan dengan perusahaan asing.


Ambang batas untuk investasi asing langsung yang membentuk kepentingan pengendali, sesuai pedoman yang ditetapkan oleh Organisasi Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan ( OECD ), adalah minimal 10% kepemilikan saham di perusahaan yang berbasis di luar negeri.Namun, definisi tersebut fleksibel, karena ada beberapa contoh di mana kepentingan pengendalian yang efektif dalam suatu perusahaan dapat ditetapkan dengan kurang dari 10% saham suara perusahaan.

Jenis Penanaman Modal Asing

Investasi asing langsung umumnya dikategorikan sebagai horizontal, vertikal atau konglomerat. Investasi langsung horizontal mengacu pada investor yang membangun jenis operasi bisnis yang sama di negara asing seperti yang beroperasi di negara asalnya, misalnya, penyedia telepon seluler yang berbasis di Amerika Serikat membuka toko di China. 

Investasi vertikal adalah investasi di mana kegiatan bisnis yang berbeda tetapi terkait dari bisnis utama investor didirikan atau diperoleh di negara asing, seperti ketika perusahaan manufaktur memperoleh kepentingan di perusahaan asing yang memasok suku cadang atau bahan baku yang diperlukan untuk perusahaan manufaktur. untuk membuat produknya.

Jenis investasi asing langsung konglomerat adalah investasi di mana perusahaan atau individu melakukan investasi asing dalam bisnis yang tidak terkait dengan bisnis yang ada di negara asalnya. Karena jenis investasi ini melibatkan memasuki industri di mana investor tidak memiliki pengalaman sebelumnya, seringkali berbentuk usaha patungan dengan perusahaan asing yang sudah beroperasi di industri tersebut.

Contoh Investasi Asing Langsung

Contoh investasi asing langsung antara lain merger, akuisisi, ritel, jasa, logistik, dan manufaktur. Investasi asing langsung dan undang-undang yang mengaturnya dapat menjadi sangat penting bagi strategi pertumbuhan perusahaan. 

Pada 2017, misalnya, Apple yang berbasis di AS mengumumkan investasi $ 507,1 juta untuk meningkatkan pekerjaan penelitian dan pengembangannya di China, pasar terbesar ketiga Apple di belakang Amerika dan Eropa. Investasi yang diumumkan menyampaikan bullish dari CEO Tim Cook ke pasar China meskipun pendapatan Apple Greater China turun 12% dari tahun ke tahun pada kuartal sebelum pengumuman. 

Ekonomi China telah didorong oleh masuknya FDI menargetkan manufaktur nasional teknologi tinggi dan jasa, yang menurut Kementerian Perdagangan China, tumbuh 11,1% dan 20,4% dari tahun ke tahun, masing-masing, pada semester pertama 2017.  Sementara itu, peraturan FDI yang longgar di India sekarang memungkinkan 100% investasi asing langsung dalam ritel merek tunggal tanpa persetujuan pemerintah.  Keputusan regulasi dilaporkan memfasilitasi keinginan Apple untuk membuka toko fisik di pasar India. Sejauh ini, iPhone perusahaan hanya tersedia melalui pengecer fisik dan online pihak ketiga.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apa itu Penanaman Modal Asing (FDI)?

Foreign Direct Investment (FDI) adalah praktik memulai atau berinvestasi dalam bisnis di luar negeri. Misalnya, jika perusahaan multinasional Amerika membuka operasi di China atau India, baik dengan membuka tempat sendiri atau bermitra dengan perusahaan lokal, investasi tersebut akan dianggap sebagai bagian dari FDI. Para ekonom melacak aliran FDI antar negara karena ini dipandang sebagai kontributor penting bagi pertumbuhan ekonomi.

Apa keuntungan dan kerugian dari Penanaman Modal Asing (FDI)?

FDI dapat membantu membina dan memelihara pertumbuhan ekonomi, baik bagi negara penerima maupun bagi negara yang melakukan investasi. Misalnya, negara berkembang mungkin mendapatkan keuntungan dari masuknya FDI sebagai cara untuk mendanai pembangunan infrastruktur baru atau menyediakan lapangan kerja bagi tenaga kerja lokalnya. Di sisi lain, perusahaan multinasional bisa mendapatkan keuntungan dari FDI sebagai cara untuk memperluas jejak mereka ke pasar internasional. Namun, salah satu kelemahan utama FDI adalah bahwa FDI cenderung bergantung pada keterlibatan atau pengawasan beberapa pemerintah, yang mengarah ke tingkat risiko politik yang lebih tinggi .

Apa sajakah contoh Penanaman Modal Asing (FDI)?

Salah satu contoh Investasi Asing Langsung (FDI) terbesar saat ini adalah inisiatif China yang dikenal sebagai One Belt One Road (OBOR). Program ini, kadang-kadang disebut sebagai inisiatif “Belt and Road”, melibatkan kontribusi FDI yang substansial terhadap berbagai program infrastruktur di seluruh Afrika, Asia, dan bahkan sebagian Eropa. FDI biasanya didanai oleh perusahaan milik negara China atau organisasi lain yang terkait dengan pemerintah China. Program serupa juga dilakukan oleh negara lain dan badan internasional, seperti Jepang, Amerika Serikat, dan Uni Eropa (UE) .