Giants of Finance: Charles Dow

Meskipun ia tidak pernah menjabat sebagai CEO  atau membangun kerajaan dari nol, nama Charles Dow selamanya terjalin dengan dunia keuangan, berkat rata-rata pasar yang menyandang namanya. Namun, kontribusi Dow jauh melampaui rata-rata yang terkenal. Dia termotivasi oleh keinginan untuk membuka dunia keuangan tingkat tinggi untuk masyarakat sehari-hari. Artikel ini akan membahas kehidupan Charles Dow.

Apa Giants of Finance: Charles Dow?

Tidak ada halaman keuangan yang membatasi tempat tidur Charles Henry Dow.Ia lahir di sebuah peternakan di Connecticut pada 6 November 1851. Meskipun tidak memiliki pelatihan formal dan sedikit pendidikan, Dow meninggalkan pertanian tersebut untuk membuat tanda dalam jurnalisme pada usia 21.  Dia dapat menemukan serangkaian pekerjaan sebagai reporter untuk berbagai publikasi dan dengan cepat menemukan bahwa dia memiliki bakat untuk potongan sejarah serta minat di sektor bisnis.

Para editor mendorong upaya Dow di bidang keuangan dan reporter muda itu mulai menulis artikel investigasi di berbagai industri. Dalam pelaporannya, Dow mewawancarai banyak kapitalis, pemodal, dan industrialis. Dia menggunakan wawancara ini untuk mempelajari metode yang digunakan orang dalam Wall Street untuk mengevaluasi saham .


Membawa Wall Street ke Main Street

Pada tahun 1882, Charles Dow dan sesama reporter, Edward Jones, memutuskan untuk memulai perusahaan mereka sendiri, Dow, Jones & Company.  Publikasi pertama mereka, pada tahun 1883, disebut Surat Sore Pelanggan.  Itu adalah ringkasan dua halaman dari berita keuangan hari itu, termasuk pergerakan harga saham tertentu, yang ditata dalam format yang mudah dimengerti. Pada saat banyak reporter akan menerima suap untuk meningkatkan saham dalam artikel mereka, Dow membangun reputasi untuk analisis yang tidak memihak. Lebih penting lagi, dia menulis analisis yang bisa dipahami mayoritas orang.

Prekursor Dow Jones Industrial Average muncul di buletin kecil ini sebagai rata-rata dari beberapa saham utama di industri perkapalan dan kereta api.Dow ingin memasukkan rata-rata pasar untuk memberikan gambaran kepada pembacanya apakah pasar bergerak maju atau mundur, sehingga memberikan kejelasan dan gambaran keseluruhan yang jika tidak dapat dengan mudah hilang dengan berfokus pada naik turunnya banyak saham.Pada tahun 1896,DJIA pertama dihitung menggunakan 12 saham teratas di pasar.Perhitungan awal adalah penjumlahan dan pembagian sederhana yang menghasilkan 40,94 sebagai rata-rata pertama yang dipublikasikan.


The Wall Street Journal

Popularitas Surat Sore Pelanggan yang sudah mencapai ribuan, mendorong Dow dan Jones memulai The Wall Street Journal.Terbitan pertamanya menghantam tribun pada tanggal 8 Juli 1889.  Duo ini menggunakan format Jurnal yang lebih luas untuk menyampaikan lebih banyak informasi keuangan, sehingga publik lebih mudah mendapatkan informasi.

Sebelum rata-rata dan The Wall Street Journal, tidak ada sumber yang konsisten atau dapat diandalkan untuk informasi saham. Perusahaan mungkin telah mencoba untuk menyembunyikan nilai sebenarnya atau mengaburkan pendapatan dengan informasi yang berlebihan, sehingga menyulitkan orang awam untuk membuat head atau tail dari pasar. Dow dan Jones menembus asap dan cermin untuk memberi orang-orang kualitas informasi yang sama yang dulunya hanya tersedia bagi orang dalam. The Wall Street Journal dengan cepat menjadi surat kabar keuangan yang paling banyak dibaca di AS, dan DJIA menjadi rata-rata dominan bagi orang yang ingin mengetahui arah pasar.

Teori Dow

Meskipun Dow percaya bahwa pengungkapan penuh oleh sebuah perusahaan adalah kunci untuk mengetahui perusahaan mana yang akan diinvestasikan, dia mulai memperhatikan pola yang berkembang dalam rata-rata pasarnya.Rata-rata tampaknya mengalami beberapa jenis tren yang dapat diukur, sehingga memberikan harapan kepada Dow bahwa aturan pasar fundamental dapat dilihat dari tren ini.Dow mengamati rata-ratanya dengan hati-hati dan merumuskan apa yang sekarang disebut teori Dow , yang menggunakan tertinggi dan terendah rata-rata pasarnya untuk memprediksi pergerakan pasar.Tetapi Dow tidak pernah secara resmi menjelaskan teorinya dan teori itu baru diketahui sepenuhnya — jika tidak sepenuhnya dipahami — setelah dia meninggal pada tahun 1902.

The Dow Legacy

Warisan Dow ada tiga:

  1. The Wall Street Journal, sudah beredar luas setelah kematiannya, melanjutkan ekspansinya dan tetap menjadi salah satu surat kabar utama di dunia saat ini.
  2. Dow mengawali pergerakan banyak perusahaan publik untuk memberikan pengungkapan keuangan penuh kepada publik. Saat ini sudah dianggap biasa, tetapi tanpa orang-orang seperti Dow yang mengungkap fakta kepada publik, investasi mungkin tetap menjadi aktivitas eksklusif untuk orang kaya dan terhubung dengan baik.
  3. Berbagai pasar Dow indeks telah menjadi revolusi bagi investor. Mereka adalah tolok ukur untuk mengukur kinerja kami, atau kinerja profesional sewaan kami terhadap gambaran ekonomi secara keseluruhan, dan sumber data untuk memberi makan semua jenis teori, strategi, dan analisis.

Garis bawah

Charles Dow memengaruhi fondasi pasar keuangan modern kita, dan meskipun DJIA mungkin belum kehilangan keunggulannya sebagai indeks terpenting di masa depan yang semakin global, pentingnya kontribusi pencipta tidak akan tersentuh oleh waktu.