Perbankan Rantai

25 Maret 2021 0:00

Spread the love

Apa Perbankan Rantai?

Perbankan berantai adalah bentuk tata kelola bank yang terjadi ketika sekelompok kecil orang mengendalikan setidaknya tiga bank yang disewa secara independen. Secara umum, pihak pengendali adalah pemegang saham mayoritas atau kepala direktorat yang saling terkait. Chain banking sebagai entitas telah menurun seiring dengan lonjakan perbankan antar negara bagian .

Poin Penting

  • Chain banking adalah suatu bentuk tata kelola bank di mana individu atau entitas mengendalikan, setidaknya, tiga bank yang disewa secara independen.
  • Ini tidak seperti bank cabang atau bank kelompok karena bank dalam sistem seperti itu dimiliki secara terpisah dan bukan bagian dari entitas yang sama.
  • Chain banking telah menurun popularitasnya dengan penyebaran yang cepat dari perbankan antar negara bagian.

Memahami Chain Banking

Bank rantai menjadi terkenal setelah jatuhnya pasar saham tahun 1929. Mereka populer karena menyebarkan risiko di antara kelompok bank, alih-alih memusatkannya pada satu entitas.Menurut laporan tahun 1931 yang dilakukan oleh komite Federal Reserve, perbankan berantai pertama kali muncul di North Dakota, di mana seorang David H. Beecher membeli sebuah bank pada tahun 1884 dan satu lagi pada tahun 1887.

Selanjutnya, bentuk kepemilikan bank ini menjadi populer di selatan.Mulai tahun 1896, organisasi Witham membeli serangkaian bank dan mengendalikan hampir 200 bank di New York, New Jersey, Georgia dan Florida tiga puluh tahun kemudian.

Alasan utama mengapa perbankan berantai berakar di negara bagian barat laut dan selatan adalah karena mereka tidak mengizinkan bank cabang.New Jersey menjadi negara bagian pertama pada tahun 1889 yang menetapkan preseden hukum untuk pendirian perusahaan yang dibentuk semata-mata untuk tujuan memegang saham di perusahaan lain.Organisasi dan individu perbankan memanfaatkan undang-undang ini untuk memperluas kepemilikan mereka atas lembaga keuangan lainnya.

Perbankan berantai tidak seperti bank cabang, yang melibatkan kegiatan perbankan (misalnya, menerima simpanan atau memberikan pinjaman) di fasilitas yang jauh dari kantor pusat bank. Perbankan cabang telah mengalami perubahan signifikan sejak 1980-an. Ini juga berbeda dari bank grup .

Dalam perbankan grup, beberapa bank afiliasi berada di bawah satu perusahaan induk bank. Dalam perbankan berantai, tiga atau lebih bank berfungsi secara independen tanpa hambatan tradisional dari perusahaan induk. Perusahaan induk bank adalah perusahaan induk, perseroan terbatas, atau persekutuan komanditer yang memiliki cukup saham suara bank asli untuk mengendalikan kebijakan dan manajemennya. Aktivitas bank terpisah dalam chain banking tidak tumpang tindih (seperti yang kadang terjadi di holding company) sehingga pendapatan bisa dimaksimalkan semaksimal mungkin.

Keuntungan dan Kerugian dari Chain Banking

Keuntungan utama dari chain banking adalah membatasi risiko bagi pelanggan. Meskipun mereka disewa secara independen, bank rantai terhubung satu sama lain melalui kesamaan kepemilikan. Ini memastikan bahwa risiko tersebar di antara berbagai institusi dan, akibatnya, dapat dikelola. Mereka juga memungkinkan organisasi perbankan besar untuk menjangkau komunitas yang kurang terlayani atau kecil dengan mengambil kepemilikan saham di bank yang beroperasi dalam komunitas itu.

Keuntungan lain dari chain banking termasuk perampingan operasi melalui skala ekonomi. Lembaga keuangan dalam sistem perbankan berantai dapat memberikan pinjaman satu sama lain dalam jangka waktu yang relatif longgar. Persaingan antar bank dalam kelompok rantai perbankan yang sama juga berkurang. Misalnya, hampir tidak mungkin bank dari suatu grup akan bersaing untuk mendapatkan pelanggan dari wilayah geografis yang sama.

Tetapi persaingan dan risiko yang lebih sedikit juga dapat berdampak buruk pada layanan perbankan untuk wilayah tertentu karena membatasi pilihan pelanggan. Dengan menghambat persaingan dan risiko, perbankan berantai juga dapat mengarah pada sentralisasi layanan di tangan pemain terpilih. Keterkaitan antara berbagai bank dalam sistem perbankan berantai berarti bahwa kegagalan pada satu bank dapat menimbulkan masalah pada lembaga lain yang terkait dengannya.

Perbankan Berantai versus Perbankan Antar Negara Bagian

Perbankan antarnegara bagian tumbuh secara signifikan pada pertengahan 1980-an, saat badan legislatif negara bagian mengeluarkan undang-undang baru yang memungkinkan perusahaan induk bank mengakuisisi bank luar negara bagian secara timbal balik dengan negara bagian lain. Seperti disebutkan di atas, peningkatan perbankan antarnegara bagian berkorelasi dengan penurunan perbankan berantai.

Perbankan antarnegara berkembang dalam tiga fase.Yang pertama dimulai pada 1980-an dengan bank regional, yang terbentuk ketika bank-bank kecil yang independen bergabung untuk membuat bank-bank yang lebih besar.Setelah itu, Riegle-Neal Interstate Banking and Branching Efficiency Act mengizinkan bank yang memenuhi persyaratan modal untuk mengakuisisi bank di negara bagian lain setelah 29 September 1995.  Tindakan legislatif ini mengakibatkan dimulainya perbankan antarnegara bagian secara nasional.

Perbankan Rantai dan Perbankan Investasi

Perbankan berantai berbeda dari perbankan investasi di mana bank investasi menciptakan modal dengan menjamin hutang baru dan sekuritas ekuitas, membantu dalam penjualan sekuritas, dan memfasilitasi merger dan akuisisi, reorganisasi, dan perdagangan perantara, bersama dengan memberikan panduan kepada penerbit mengenai masalah dan penempatan stok. Bank investasi pada dasarnya bersifat antarnegara (dan internasional), mengingat banyak kesepakatan, yang ditengahi oleh bank investasi, termasuk investor di seluruh dunia.

Banyak sistem perbankan investasi adalah anak perusahaan dari perusahaan braket tonjolan seperti Goldman Sachs, Morgan Stanley, JPMorgan Chase, Bank of America, dan Deutsche Bank.

Contoh Chain Banking

Perbankan berantai menjadi metode yang populer untuk menjangkau masyarakat pedesaan di Midwest selama tahun 1970-an.Menurut artikel Oktober 1977 diEconomic Perspectives , Iowa memiliki 30 organisasi perbankan berantai yang mengendalikan 87 bank komersial yang sebagian besar berlokasi di pedesaan.Bersama-sama, mereka memiliki sekitar $ 1,2 miliar deposito bank komersial.Illinois memiliki 40 organisasi perbankan berantai yang mengendalikan 197 bank komersial, yang merupakan seperlima dari jumlah total bank di negara bagian.  Bank-bank ini memiliki hubungan rumit yang saling terkait dengan manajemen senior dan anggota dewan bersama serta pinjaman yang diberikan kepada satu sama lain.