Belajar untuk ujian CFP

24 Maret 2021 23:59

Spread the love

The Planner Bersertifikat Financial penunjukan secara luas dianggap sebagai tanda definitif kompetensi di kalangan investor dan profesional keuangan. Individu yang mengejar stand penunjukan CFP untuk mendapatkan kompetensi profesional dari kurikulum, sementara prestise yang datang dengan memegang penunjukan dapat meningkatkan bisnis pribadi individu juga. (Ini terutama berlaku bagi mereka yang ingin memberikan nasihat keuangan dengan tarif per jam.) 

Pada tingkat paling dasar, penunjukan CFP membantu profesional keuangan lebih memahami situasi keuangan klien mereka secara keseluruhan. Apakah Anda bercita-cita menjadi pialang saham, agen asuransi, profesional pajak, atau petugas pinjaman hipotek, Anda mungkin dapat memajukan karier Anda dengan mencapai penunjukan CFP. Tetapi mereka yang berniat mengejar penunjukan CFP harus tahu apa yang mereka hadapi.

Apa Belajar untuk ujian CFP?

Ujian CFP mencakup pertanyaan tentang lima bidang keuangan: investasi, pajak, pensiun, perencanaan harta benda, dan asuransi, yang terakhir mencakup bagian tentang perencanaan pendidikan, etika, dan proses perencanaan keuangan.

Tes ini berlangsung sekitar enam jam, dibagi menjadi dua sesi tiga jam dengan jeda 40 menit di antaranya.

Dalam kurun waktu tersebut, individu harus menjawab 170 pertanyaan pilihan ganda, termasuk beberapa studi kasus singkat dan ekstensif. Studi kasus memungkinkan siswa untuk menunjukkan pengetahuan mereka tentang materi kursus dan menerapkannya pada skenario dunia nyata. Ujian CFP dilakukan tiga kali setiap tahun pada bulan Maret, Juli, dan November.

Referensi cepat

Meskipun siswa diizinkan, dan didorong, untuk mengikuti ujian CFP beberapa kali, peluang siswa untuk lulus ujian tertinggi untuk ujian pertama mereka dan berkurang dengan setiap ujian berikutnya yang mereka ambil.

Pada 2017,Dewan CFP melaporkan bahwa tingkat kelulusan keseluruhan adalah 62%, sedangkan tingkat kelulusan untuk peserta ujian pertama kali adalah 66%.

Akan tetapi, perlu diperhatikan bahwa tingkat kelulusan bukanlah cerminan yang tepat dari peluang Anda untuk lulus ujian.Angka-angka yang dilaporkan oleh Dewan CFP dipengaruhi oleh siswa yang tidak lulus ujian untuk pertama kalinya dan mencoba untuk mengulangnya tanpa persiapan tambahan.Siswa yang tidak lulus ujian untuk pertama kalinya tidak boleh berkecil hati untuk melakukan kerja keras tambahan dan mencoba lagi.

Poin Penting

  • Para profesional biasanya belajar hingga 1.000 jam untuk mempersiapkan ujian CFP mereka.
  • Pertanyaan dalam ujian CFP mencakup lima bidang keuangan, termasuk namun tidak terbatas pada investasi, pensiun, perencanaan harta benda, pajak, dan asuransi, termasuk bagian tentang perencanaan pendidikan untuk anggota keluarga.
  • Penunjukan CFP dapat membantu profesional keuangan membangun karier yang sukses sebagai pialang saham, akuntan pajak, petugas pinjaman hipotek, atau agen asuransi.
  • Ujian CFP membutuhkan waktu sekitar enam jam untuk menyelesaikannya. Ujian ini dilaksanakan dalam dua sesi tiga jam, bersama dengan istirahat 40 menit.
  • Para profesional yang berminat memiliki tiga kesempatan sepanjang tahun (musim semi, musim panas, dan musim gugur) untuk mengikuti ujian CFP.

Cara Belajar

Meski ujian CFP hanya enam jam, dibutuhkan rata-rata 1.000 jam belajar hanya untuk sampai kesana.

Siswa yang telah lulus ujian sekuritas yang diselenggarakan oleh asuransi atau FINRA mungkin merasa bahwa persiapan mereka untuk tes tersebut akan membantu mereka mengurangi sebagian dari 1.000 jam tersebut, tetapi, tragisnya, itu tidak selalu terjadi. Meskipun ada beberapa materi yang tumpang tindih pada kedua jenis tes tersebut, ujian CFP mengharuskan siswa menerapkan pengetahuan mereka tentang materi tersebut secara berbeda.

Berikut adalah beberapa tip untuk membantu Anda memaksimalkan keefektifan pembelajaran Anda.

  1. Jangan fokus pada menghafal konsep. Ujian lisensi menguji kandidat tentang mengingat fakta jangka pendek dan panjang, tetapi ujian CFP menuntut lebih banyak siswa. Untuk lulus ujian CFP, kandidat tidak hanya harus mengetahui kurikulumnya, tetapi mereka juga harus dapat mensintesis dan menerapkannya ke skenario perencanaan keuangan dunia nyata. Faktanya, cara Anda berpikir untuk belajar untuk ujian lisensi sebenarnya bisa menjadi kontraproduktif dalam hal ujian CFP. Meskipun ada banyak hafalan yang diperlukan untuk kedua sertifikasi, individu yang tidak mempraktikkan mengingat dan melamar tidak akan siap untuk ujian CFP.
  2. Pelajari alasan dewan CFP. Banyak peserta tes pemula akan terkejut dengan cara Dewan CFP menilai jawaban ujian. Papan CFP memiliki alasan khusus yang digunakannya saat membuat respons yang benar untuk menguji pertanyaan. Untuk mendapatkan peluang terbaik untuk lulus ujian, siswa harus memahami dan menerapkan alasan ini sedekat mungkin.
  3. Bertujuan untuk mencapai nilai terbaik.  Mungkin sudah jelas, tetapi kandidat yang mengikuti ujian CFP harus bekerja menuju skor setinggi mungkin. Tes perizinan dinilai dan diberi nilai persentase, di mana siswa harus mencapai persentase minimum agar bisa lulus. Tetapi dengan CFP, kandidat tidak menerima nilai. Sebaliknya, mereka menerima pemberitahuan melalui pos yang memberi tahu mereka jika mereka lulus atau gagal dalam ujian. 
  4. Mendaftarlah dalam kursus review. Anda juga dapat mempertimbangkan untuk mendaftar di salah satu dari banyak kursus ulasan yang ditawarkan sebagai persiapan untuk ujian CFP.Instruktur yang mengajar kursus ulasan sering kali memberi siswa tip di dalam tentang penalaran melalui studi kasus dan dapat menunjukkan berapa banyak bobot yang akan diberikan untuk setiap bagian pada ujian.Mengingat luasnya materi dalam kurikulum CFP, beberapa topik tidak akan diuji atau akan diberi pertanyaan yang sangat sedikit.Dengan memahami seberapa besar kemungkinan suatu topik akan ditampilkan dalam ujian, individu dapat menyusun pembelajaran mereka secara lebih efektif.4

Bagaimana Sukses di Hari Tes

Dalam hal pengujian pilihan ganda, kata-kata nasihat sangatlah berharga, tetapi strategi ini tidak ternilai harganya. Berikut adalah rekomendasi utama kami untuk siswa yang berharap dapat meningkatkan peluang mereka untuk lulus ujian CFP.

  1. Jawab setiap pertanyaan. Pastikan Anda menjawab setiap pertanyaan, meskipun Anda harus menebaknya. Anda memiliki peluang 25% untuk menebak jawaban dengan benar, tetapi peluang 0% untuk mendapatkan jawaban itu jika Anda melewatkan pertanyaan. Kandidat pada ujian CFP tidak dihukum karena menebak-nebak, jadi Anda harus menjawab setiap pertanyaan. Jika Anda dapat dengan aman menghilangkan satu atau bahkan dua dari kemungkinan jawaban, peluang Anda untuk memilih jawaban yang benar meningkat secara signifikan.
  2. Tetap berpegang pada naluri Anda. Respons pertama Anda untuk pertanyaan pilihan ganda biasanya paling akurat.
  3. Pelajari tentang pajak. Terkait kurikulum CFP, siswa cenderung setuju bahwa bagian pajak adalah yang paling sulit dipelajari dan diterapkan.Mungkin bermanfaat untuk menghabiskan waktu ekstra mempelajari pajak Anda sebelum memulai kurikulum CFP.Salah satu cara yang berguna untuk melakukannya adalah dengan mempelajari dan mengikutiujian Agen Terdaftar IRS, karena sebagian besar materi dari tes tersebut juga terdapat pada ujian CFP.

To Cram atau Not to Cram

Beberapa siswa membutuhkan waktu hingga lima tahun untuk menyelesaikan kurikulum kursus yang diperlukan untuk mengikuti Ujian Dewan CFP. Yang lainnya membutuhkan waktu lima bulan. Meskipun jumlah waktu yang dibutuhkan untuk belajar untuk Ujian Dewan CFP akan berbeda untuk setiap siswa, semua kandidat menghadapi pertanyaan yang sama ketika hari ujian tiba.

Panduan persiapan ujian sering kali memperingatkan siswa agar tidak berdesakan dalam ujian, tetapi banyak kandidat lulus ujian CFP setiap tahun dengan melakukan hal itu. Sebelum memutuskan untuk belajar pada saat-saat terakhir, pertimbangkan seberapa banyak yang telah Anda persiapkan dan seberapa baik kinerja Anda dalam hal mengingat jangka pendek.

Garis bawah

Seperti halnya tes lainnya, siswa harus tidur nyenyak sebelumnya, makan sarapan, mengenakan pakaian yang nyaman, dan bersiap untuk cahaya yang sangat terang dan kursi yang tidak nyaman yang datang dengan lingkungan pengujian apa pun.

Meskipun luasnya materi yang tercakup dalam kurikulum CFP mungkin menakutkan pada awalnya, hampir semua siswa yang meluangkan waktu untuk belajar mampu lulus — jika bukan percobaan pertama mereka, maka kali berikutnya.