Caveat emptor

Apa Caveat emptor?

Caveat emptor adalah frasa Latin yang secara kasar dapat diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris untuk “biarkan pembeli berhati-hati.” Meskipun frasa terkadang digunakan sebagai peribahasa dalam bahasa Inggris, frasa ini juga terkadang digunakan dalam kontrak hukum sebagai jenis pelepasan tanggung jawab hukum. Di banyak yurisdiksi, prinsip hukum kontraklah yang menempatkan pembeli untuk melakukan uji tuntas sebelum melakukan pembelian.

Istilah ini umumnya digunakan dalam transaksi real properti – karena berkaitan dengan penjualan properti real estat setelah tanggal penutupan – tetapi juga berlaku untuk transaksi jenis barang lain, seperti mobil.

Poin Penting

  • Caveat emptor adalah frasa Latin yang secara kasar dapat diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris untuk “biarkan pembeli berhati-hati.”
  • Meskipun frasa tersebut terkadang digunakan sebagai pepatah dalam bahasa Inggris, prinsip peringatan emptor juga terkadang digunakan dalam kontrak hukum sebagai jenis pelepasan tanggung jawab hukum.
  • Penafian peringatan emptor dimaksudkan untuk menyelesaikan perselisihan yang timbul dari asimetri informasi, suatu situasi di mana penjual memiliki lebih banyak informasi daripada pembeli tentang kualitas barang atau jasa.




Memahami Caveat Emptor

Pencantuman disclaimer caveat emptor dimaksudkan untuk menyelesaikan perselisihan yang timbul dari  asimetri informasi, situasi di mana penjual memiliki informasi lebih banyak daripada pembeli tentang kualitas barang atau jasa.

Misalnya, jika Hasan ingin membeli mobil dari Allison – berdasarkan prinsip peringatan emptor – dia bertanggung jawab untuk mengumpulkan informasi yang diperlukan untuk melakukan pembelian yang terinformasi. Untuk mengumpulkan informasi ini, Hassan dapat memutuskan untuk bertanya kepada Allison berapa jarak yang ditempuh mobil itu, apakah ada komponen utama yang perlu diganti, apakah sudah diservis secara teratur, dll.

Jika dia membeli mobil untuk harga yang diminta dan melakukan sedikit atau tidak ada upaya untuk menilai nilai sebenarnya, dan mobil tersebut kemudian rusak, Allison secara teknis tidak bertanggung jawab atas kerusakan berdasarkan prinsip peringatan emptor. 

Dalam praktiknya, ada banyak pengecualian untuk prinsip ini. Misalnya, jika Allison berbohong tentang jarak tempuh atau kebutuhan perawatan mobil, dia akan melakukan penipuan, dan Hasan, secara teori, berhak atas ganti rugi.


Kekuatan pasar bertindak untuk mengurangi penerapan peringatan emptor dalam beberapa kasus. Jaminan adalah jaminan kualitas atau kepuasan yang diberikan penjual secara sukarela kepada pembeli; jika penjual menyediakan produk yang berkualitas, mereka tidak perlu terlalu sering memberikan pengembalian uang atau penggantian, dan pembeli akan cenderung memilih vendor ini berdasarkan persepsi kualitas. 

Pemerintah juga menolak prinsip caveat emptor untuk melindungi kepentingan konsumen. Transaksi informal seperti yang terjadi antara Allison dan Hasan sebagian besar tidak diatur, tetapi dalam industri seperti jasa keuangan – terutama sejak krisis keuangan 2008  – pembeli seringkali berhak atas informasi yang jelas, sebagian besar terstandardisasi, mengenai produk tersebut. Banyak investor akrab dengan apa yang dalam bahasa sehari-hari disebut “pernyataan pelabuhan aman,” yang sesuai dengan pengamanan terhadap perusahaan yang akan menipu pembeli potensial tentang kualitas saham mereka. 

Pada saat yang sama, pernyataan tersebut, serta laporan triwulanan yang diamanatkan secara hukum, memperkuat prinsip peringatan emptor, memperkuat harapan bahwa pembeli memiliki akses ke semua informasi yang mereka butuhkan untuk membuat keputusan yang cukup tepat.

Caveat emptor sangat penting dalam transaksi real estat. Di AS, pembangun rumah diharuskan mengeluarkan jaminan kesesuaian tersirat kepada pembeli properti baru. Transaksi selanjutnya, bagaimanapun, tunduk pada aturan emptor peringatan (dengan asumsi tidak ada penipuan yang telah dilakukan). Properti hunian baru datang dengan harapan bahwa penjual bertanggung jawab atas kesalahan.