Apa yang menyebabkan resesi?

24 Maret 2021 23:51

Spread the love

The National Bureau of Economic Research (NBER) mendefinisikan resesi sebagai “penurunan signifikan dalam aktivitas ekonomi tersebar di seluruh perekonomian, yang berlangsung lebih dari beberapa bulan, biasanya terlihat di nyata produk domestik bruto (PDB), pendapatan riil, ketenagakerjaan, industri produksi, dan penjualan eceran grosir. ” Resesi juga dikatakan terjadi ketika bisnis berhenti berkembang, PDB berkurang selama dua kuartal berturut-turut, tingkat pengangguran meningkat , dan harga perumahan turun.

Apa yang menyebabkan resesi?

  • Resesi pada dasarnya adalah serentetan kegagalan bisnis dan rencana investasi secara bersamaan. 
  • Menjelaskan mengapa hal itu terjadi, dan mengapa beberapa bisnis bisa gagal sekaligus, telah menjadi fokus utama teori dan penelitian ekonomi, dengan beberapa penjelasan yang bersaing.
  • Faktor keuangan, psikologis, dan ekonomi riil berperan dalam penyebab dan akibat resesi.
  • Penyebab resesi yang baru jadi pada tahun 2020 termasuk dampak Covid-19 dan dekade sebelumnya dari stimulus moneter ekstrem yang membuat ekonomi rentan terhadap guncangan ekonomi. 

Sifat dan penyebab resesi secara bersamaan jelas dan tidak pasti. Resesi pada dasarnya adalah sekelompok kegagalan bisnis yang disadari secara bersamaan. Perusahaan dipaksa untuk merelokasi sumber daya, mengurangi produksi, membatasi kerugian dan, biasanya, memberhentikan karyawan. Itulah penyebab resesi yang jelas dan terlihat. Ada beberapa cara berbeda untuk menjelaskan apa yang menyebabkan sekelompok umum kegagalan bisnis, mengapa hal itu tiba-tiba disadari pada saat yang sama, dan bagaimana hal itu dapat dihindari. Para ekonom tidak setuju tentang jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini dan beberapa teori berbeda telah ditawarkan.

Referensi cepat

NBER secara resmi mengumumkan diakhirinya ekspansi ekonomi pada Februari 2020 ketika AS jatuh ke dalam resesi di tengah pandemi virus korona.

Tanda Makroekonomi dan Mikroekonomi dari Resesi

Definisi standar ekonomi makro dari resesi adalah dua kuartal berturut-turut dari tingkat pengangguran meningkat karena perusahaan memberhentikan pekerja untuk mengurangi biaya.

Di tingkat mikroekonomi, perusahaan mengalami penurunan margin selama resesi. Ketika pendapatan, baik dari penjualan atau investasi, menurun, perusahaan akan mengurangi aktivitas mereka yang paling tidak efisien. Perusahaan mungkin berhenti memproduksi produk dengan margin rendah atau mengurangi kompensasi karyawan. Mungkin juga melakukan negosiasi ulang dengan kreditor untuk mendapatkan keringanan bunga sementara. Sayangnya, penurunan margin sering kali memaksa bisnis untuk memecat karyawan yang kurang produktif.

Penyebab Umum Resesi

Secara umum, teori ekonomi utama resesi berfokus pada faktor keuangan, psikologis, dan ekonomi riil yang dapat menyebabkan kegagalan bisnis yang menyebabkan resesi. Beberapa teori melihat tren ekonomi jangka panjang yang menjadi dasar resesi di tahun-tahun menjelang itu, dan beberapa hanya melihat pada faktor-faktor yang langsung terlihat yang muncul pada permulaan resesi. Banyak atau semua dari berbagai faktor ini mungkin berperan dalam resesi tertentu. 

Apa Penyebab Resesi?

Berbagai faktor keuangan, psikologis, dan ekonomi riil berperan dalam setiap resesi.

Faktor keuangan pasti dapat berkontribusi pada jatuhnya ekonomi ke dalam resesi, seperti yang kita ketahui selama krisis keuangan AS. Pemberian kredit dan utang yang berlebihan pada pinjaman berisiko dan peminjam marjinal dapat menyebabkan peningkatan risiko yang sangat besar di sektor keuangan. Perluasan pasokan uang dan kredit dalam perekonomian oleh Federal Reserve dan sektor perbankan dapat mendorong proses ini ke ekstrem, memicu gelembung harga aset yang berisiko. Dan ketika musik berhenti, dampaknya bisa terbawa ke ekonomi riil. 

Lebih buruk lagi, suku bunga yang ditekan secara artifisial selama masa boom yang mengarah ke resesi dapat mendistorsi struktur hubungan antara bisnis dan konsumen dengan membuat proyek bisnis, investasi, dan keputusan konsumsi yang sensitif terhadap suku bunga, seperti keputusan untuk membeli sebuah rumah yang lebih besar atau meluncurkan ekspansi bisnis jangka panjang yang berisiko, tampaknya jauh lebih menarik daripada yang seharusnya. Kegagalan akhir dari keputusan ini ketika suku bunga naik untuk mencerminkan kenyataan merupakan komponen utama dari serbuan kegagalan bisnis yang membentuk resesi.

Faktor psikologis sering dikutip oleh para ekonom untuk kontribusinya terhadap resesi juga. Kegembiraan yang berlebihan dari investor selama tahun-tahun boom yang membawa ekonomi ke puncaknya, dan pesimisme malapetaka dan kesuraman timbal balik yang muncul setelah jatuhnya pasar setidaknya memperkuat efek faktor ekonomi dan keuangan riil saat pasar berayun. Selain itu, karena semua tindakan dan keputusan ekonomi sampai taraf tertentu selalu memandang ke depan, ekspektasi subjektif investor, bisnis, dan konsumen selalu terlibat dalam permulaan dan penyebaran kemerosotan ekonomi.

Perubahan nyata dalam fundamental ekonomi, di luar akun keuangan dan psikologi investor, juga memberikan kontribusi penting terhadap resesi. Beberapa ekonom menjelaskan resesi hanya sebagai akibat dari guncangan ekonomi yang nyata , seperti gangguan dalam rantai pasokan, dan kerusakan yang dapat ditimbulkannya pada berbagai bisnis. Guncangan yang berdampak pada industri utama seperti energi atau transportasi dapat memiliki efek yang begitu luas sehingga menyebabkan banyak bisnis di seluruh ekonomi untuk mengurangi dan membatalkan investasi dan rencana perekrutan secara bersamaan, dengan efek riak pada pekerja, konsumen, dan pasar saham. 

Beberapa faktor ekonomi riil juga dapat dikaitkan kembali ke pasar keuangan. Karena suku bunga pasar mewakili tidak hanya biaya likuiditas keuangan untuk bisnis, tetapi juga preferensi waktu konsumen, penabung, dan investor untuk konsumsi saat ini versus masa depan, penindasan artifisial terhadap suku bunga oleh bank sentral selama tahun-tahun boom sebelum resesi mendistorsi. bukan hanya pasar keuangan tetapi keputusan bisnis dan konsumsi riil.

Suku bunga

Suku bunga adalah penghubung utama antara sektor keuangan murni dan preferensi ekonomi riil serta keputusan bisnis dan konsumen.

Pada gilirannya, preferensi nyata konsumen, penabung, dan investor membatasi sejauh mana ledakan yang dirangsang secara artifisial dapat berlanjut. Ini terwujud sebagai kendala ekonomi nyata pada pertumbuhan yang berkelanjutan, dalam bentuk kekurangan pasar tenaga kerja, kemacetan rantai pasokan, dan lonjakan harga komoditas (yang menyebabkan inflasi ) ketika tidak tersedia cukup sumber daya nyata untuk mendukung semua rencana investasi bisnis yang terlalu terstimulasi. berdasarkan kebijakan uang mudah. Begitu hal ini terjadi, serangkaian kegagalan bisnis dimulai karena meningkatnya biaya produksi dan ekonomi mengarah ke resesi. 

Beberapa Penyebab Resesi Saat Ini

Meskipun resesi resmi belum diumumkan, perekonomian jelas sedang menuju ke arah itu. Penyebab utama jelas terlihat dalam guncangan ekonomi nyata dari gangguan yang meluas pada rantai pasokan global dan domestik dan kerusakan langsung pada bisnis di semua industri, karena epidemi Covid-19 dan respons kesehatan masyarakat. Baik dampak epidemi maupun ketakutan dan ketidakpastian yang mengelilinginya adalah penting. 

Tetapi penyebab utama yang mendasari juga adalah perpanjangan rantai pasokan, investasi berlebihan dalam bisnis marjinal, dan persediaan yang sangat tipis dan model bisnis yang rapuh yang semuanya telah menjadi norma selama dekade suku bunga rendah yang ekstrim dan kebijakan moneter oleh bank sentral di mana-mana. , dan terutama Federal Reserve, sejak resesi terakhir. Distorsi mendalam dalam bisnis, investasi, dan perilaku konsumen, yang pada tahun 2020 semuanya telah benar-benar kecanduan aliran uang mudah yang tak ada habisnya, meletakkan dasar bagi kehancuran ekonomi yang saat ini sedang berlangsung dengan meninggalkan ekonomi dengan margin ketahanan nol sebagai penyangga. melawan guncangan ekonomi negatif. 

Tanda Peringatan Resesi

Indikator utama sudah menunjukkan tanda peringatan pada 2019, jauh sebelum Covid-19.

Ini menjadi jelas pada awal 2018 dan 2019, ketika meluasnya kekurangan karyawan yang dibutuhkan dan kondisi pasar tenaga kerja yang umumnya ketat muncul dan mendorong The Fed untuk sedikit memperlambat ekspansi uang dan kredit. Pasar saham jatuh dan indikator-indikator utama seperti kurva imbal hasil dengan cepat mulai menunjukkan tanda-tanda peringatan resesi yang akan datang. Tantangan serius seperti Covid-19 dan penguncian terkait yang diwakili selama beberapa bulan terakhir, kejatuhan ekonomi telah terjadi selama bertahun-tahun. Ekonomi sedang duduk di atas tong mesiu, dan Covid-19 cocok.