Wajib Pajak Cash Basis

24 Maret 2021 23:47

Spread the love

Apa Wajib Pajak Cash Basis?

Wajib pajak cash basis adalah wajib pajak yang melaporkan pendapatan dan pemotongan pada tahun ketika mereka benar-benar dibayar atau diterima. Pembayar pajak berbasis kas tidak dapat melaporkan piutang sebagai pendapatan, atau mengurangi surat promes sebagai pembayaran.

Memahami Wajib Pajak Cash Basis

Semua wajib pajak perorangan dan bisnis diharuskan membayar pajak atas penghasilan mereka setiap tahun.Metode akuntansi yang konsisten harus digunakan untuk melaporkan pendapatan dan pajak untuk setiap tahun pajak tertentu.Dua metode akuntansi yang digunakan wajib pajak dalam melaporkan laba rugi adalah metode akrual dan metode kas.Wajib pajak yang menggunakan metode akrual harus melaporkan penghasilan pada tahun penerimaannya, bukan diterima.Demikian juga, biaya harus dikurangkan pada tahun terjadinya, tidak dilunasi atau diselesaikan.

Poin Penting

  • Wajib pajak cash basis melaporkan pendapatan dan pemotongan pada tahun mereka benar-benar dibayar atau diterima.
  • Wajib pajak cash basis memotong biaya pada tahun pelunasannya, yang belum tentu pada tahun terjadinya.

Sebaliknya, seorang wajib pajak cash basis melaporkan pendapatan pada tahun penerimaannya, terlepas dari kapan pendapatan tersebut sebenarnya diperoleh.Pada dasarnya, semua item pendapatan yang benar-benar atau secara konstruktif diterima selama tahun pajak dimasukkan dalam pendapatan kotor wajib pajak.Jika wajib pajak menerima properti dan jasa, ia harus memasukkan nilai pasar wajar (FMV) dalam pendapatan.Menurut Internal Revenue Service (IRS), pendapatan diterima secara konstruktif ketika sejumlah dikreditkan ke akun pembayar pajak atau disediakan untuk mereka tanpa batasan, terlepas dari apakah ia memiliki dana.  Misalnya, jika agen diberi wewenang untuk menerima pendapatan atas nama entitas pembayar pajak, wajib pajak dianggap telah menerima uang tersebut pada saat agen menerimanya. Selain itu, seorang karyawan yang menerima gaji pada akhir tahun harus melaporkannya sebagai pendapatan tahun itu, meskipun mereka tidak benar-benar menyetorkan cek tersebut sampai tahun berikutnya.

Wajib pajak cash basis memotong biaya pada tahun pelunasannya, yang belum tentu pada tahun terjadinya.Namun, biaya yang dibayarkan di muka tidak boleh dipotong;sebaliknya, IRS mengizinkan pembayar pajak untuk mengkapitalisasi biaya-biaya tertentu .Biaya yang dibayarkan di muka hanya dapat dikurangkan pada tahun penerapannya, kecuali jika biaya tersebut memenuhi aturan 12 bulan, di mana wajib pajak tidak diwajibkan untuk mengkapitalisasi jumlah yang dibayarkan untuk menciptakan hak atau manfaat tertentu bagi wajib pajak.

Meskipun wajib pajak dapat memilih metode pelaporan pajak sesuai kebijakannya, ada beberapa entitas yang dilarang menggunakan metode cash basis. Pembayar pajak ini meliputi:

Wajib pajak berikut ini tidak dilarang menggunakan metode pelaporan tunai:

  • Korporasi atau kemitraan mana pun yang memiliki penerimaan kotor tahunan rata-rata $ 25 juta atau kurang untuk 3 tahun pajak sebelumnya
  • Perusahaan layanan pribadi yang memenuhi syarat(PSC), yang didefinisikan sebagai perusahaan (1) yang melakukan layanan di bidang kualifikasi (kesehatan, hukum, teknik, arsitektur, akuntansi, ilmu aktuaria, seni pertunjukan, atau konsultasi) dan;(2) yang sahamnya secara substansial dimiliki oleh karyawan penyedia jasa saat ini atau yang sudah pensiun atau perkebunan mereka.