Rasio Pengembalian Tunai Atas Aset

24 Maret 2021 23:46

Spread the love

Apa Rasio Pengembalian Tunai Atas Aset?

Rasio pengembalian tunai atas aset (cash ROA) digunakan untuk mengukur kinerja bisnis dengan bisnis lain di industri yang sama. Ini adalah rasio efisiensi yang menilai arus kas aktual ke aset perusahaan tanpa dipengaruhi oleh pengakuan pendapatan atau pengukuran pendapatan. Rasio tersebut dapat digunakan secara internal oleh analis perusahaan atau oleh calon investor dan investor saat ini.

Poin Penting:

  • Rasio pengembalian tunai atas aset (cash ROA) digunakan untuk mengukur kinerja bisnis dengan bisnis lain di industri yang sama.
  • Tingkat ROA kas arus kas aktual ke aset tanpa dipengaruhi oleh pendapatan.
  • Rasio tersebut berguna bagi analis perusahaan atau calon investor dan investor saat ini.
  • Rasio ROA kas yang tinggi biasanya menunjukkan bahwa perusahaan memperoleh lebih banyak laba bersih dari $ 1 aset daripada perusahaan rata-rata, yang merupakan tanda efisiensi.
  • Rasio ROA kas yang rendah biasanya menunjukkan bahwa perusahaan menghasilkan lebih sedikit pendapatan bersih per $ 1 aset, yang merupakan tanda inefisiensi.

Memahami Rasio Pengembalian Tunai Atas Aset

Analis fundamental percaya bahwa saham dapat dinilai terlalu rendah atau dinilai terlalu tinggi. Artinya, analis fundamental percaya analisis mendalam dapat membantu meningkatkan pengembalian portofolio. Analis fundamental menggunakan berbagai alat, termasuk rasio, untuk menilai pengembalian portofolio. Rasio membantu analis membandingkan dan membedakan poin data, seperti laba atas aset (ROA) dan ROA tunai. Ketika kedua rasio ini menyimpang, itu adalah tanda bahwa arus kas dan laba bersih tidak selaras, yang menjadi perhatian.

ROA vs. ROA Tunai

Pengembalian aset dihitung dengan membagi laba bersih dengan rata-rata total aset.

Pendapatan bersih ÷ Total aset rata-rata = Pengembalian tunai atas aset

Jawabannya memberi tahu analis keuangan seberapa baik perusahaan mengelola aset. Dengan kata lain, ROA memberi tahu analis berapa banyak setiap dolar aset menghasilkan pendapatan.

Rasio ROA kas yang tinggi berarti perusahaan memperoleh lebih banyak laba bersih dari $ 1 aset daripada perusahaan rata-rata, yang merupakan tanda efisiensi. Rasio ROA kas yang rendah berarti perusahaan menghasilkan lebih sedikit pendapatan bersih per $ 1 aset, yang merupakan tanda inefisiensi.

Masalahnya, laba bersih tidak selalu sejalan dengan arus kas. Sebagai solusinya, analis menggunakan ROA tunai, yang membagi arus kas dari operasi (CFO) dengan total aset. Arus kas dari operasi dirancang khusus untuk merekonsiliasi perbedaan antara laba bersih dan arus kas. Dengan cara ini, ini adalah angka yang lebih akurat untuk digunakan dalam perhitungan ROA daripada laba bersih.

Contoh Arus Kas dan Misalignment Pendapatan Bersih

Sebagai contoh, jika Perusahaan A memiliki pendapatan bersih $ 10 juta dan total aset $ 50 juta, ROA adalah 20%. Perusahaan A juga memiliki pertumbuhan penjualan yang tinggi karena program pembiayaan baru yang memberikan pembiayaan 100% kepada semua pelanggan. Akibatnya, laba bersih tinggi, tetapi kenaikan laba bersih adalah hasil dari peningkatan penjualan kredit. Penjualan kredit ini meningkatkan penjualan dan laba bersih, tetapi perusahaan tidak menerima uang tunai untuk penjualan.

Arus kas dari operasi, item baris yang dapat ditemukan di laporan arus kas menunjukkan perusahaan memiliki penjualan kredit $ 5 juta. Arus kas dari operasi mengurangi penjualan kredit sebesar $ 5 juta ini dari laba bersih. Hasilnya, ROA tunai dihitung dengan membagi $ 5 juta dengan $ 50 juta, yaitu 10%. Pada kenyataannya, aset menghasilkan jumlah pendapatan tunai “nyata” yang lebih rendah daripada yang diperkirakan sebelumnya.