Pajak karbon

24 Maret 2021 23:38

Spread the love

Apa Pajak karbon?

Pajak karbon dibayarkan oleh bisnis dan industri yang menghasilkan karbon dioksida melalui operasi mereka. Pajak tersebut dirancang untuk mengurangi keluaran gas rumah kaca dan karbon dioksida, gas tidak mudah terbakar yang tidak berwarna dan tidak berbau, ke atmosfer. The pajak dikenakan dengan tujuan perlindungan lingkungan.

Poin Penting

  • Pajak karbon adalah biaya yang dikenakan pada bisnis dan individu yang bekerja sebagai semacam “pajak polusi”.
  • Pajak tersebut merupakan biaya yang dikenakan kepada perusahaan yang membakar bahan bakar berbasis karbon, termasuk batu bara, minyak bumi, bensin, dan gas alam.
  • Pembakaran bahan bakar ini menghasilkan gas rumah kaca, seperti karbon dioksida dan metana, yang memanaskan atmosfer dan menyebabkan pemanasan global.
  • Pajak karbon dipandang sebagai pengurangan emisi dengan membuatnya lebih mahal untuk menggunakan bahan bakar berbasis karbon, oleh karena itu memberikan alasan bagi perusahaan untuk menjadi lebih hemat energi, sehingga dapat menghemat uang.
  • Pajak karbon juga akan meningkatkan biaya bensin dan listrik, oleh karena itu memberi konsumen alasan untuk beralih ke energi bersih.
  • Saat ini tidak ada pajak karbon di Amerika Serikat.

Memahami Pajak Karbon

Pajak yang dirancang untuk mengurangi atau menghilangkan eksternalitas negatif emisi karbon, pajak karbon adalah jenis pajak Pigovian. Karbon ditemukan dalam setiap jenis bahan bakar hidrokarbon (termasuk batu bara, minyak bumi, dan gas alam) dan dilepaskan sebagai toksin karbon dioksida (CO 2 ) yang berbahaya saat bahan bakar jenis ini dibakar. CO 2  adalah senyawa yang terutama bertanggung jawab atas efek “rumah kaca” dari memerangkap panas di dalam atmosfer bumi, dan oleh karena itu, merupakan salah satu penyebab utama pemanasan global. 

Referensi cepat

Pajak karbon adalah jenis pajak Pigovian, yang berarti pajak yang harus dibayar oleh bisnis atau individu karena terlibat dalam aktivitas yang menyebabkan efek samping yang merugikan bagi masyarakat.

Peraturan Pemerintah

Pajak karbon juga disebut sebagai bentuk penetapan harga karbon atas emisi gas rumah kaca di mana harga tetap ditetapkan oleh pemerintah untuk emisi karbon di sektor tertentu. Harga diteruskan dari bisnis ke konsumen. Dengan meningkatkan biaya emisi rumah kaca, pemerintah berharap dapat mengekang konsumsi, mengurangi permintaan bahan bakar fosil, dan mendorong lebih banyak perusahaan untuk menciptakan pengganti yang ramah lingkungan. Pajak karbon adalah cara suatu negara untuk menggunakan beberapa kendali atas emisi karbon tanpa menggunakan tuas ekonomi komando, di mana negara dapat mengontrol alat produksi dan secara manual menghentikan emisi karbon.

Menerapkan Pajak Karbon

Karbon yang ditemukan dalam produk manufaktur seperti plastik yang tidak dibakar tidak dikenakan pajak. Hal yang sama berlaku untuk setiap CO 2  yang diisolasi secara permanen dari produksi dan tidak dilepaskan ke atmosfer. Tetapi pajak dibayarkan selama proses hulu , atau saat bahan bakar atau gas diambil dari Bumi. Produsen kemudian dapat membebankan pajak ke pasar sebanyak mungkin. Hal ini, pada gilirannya, memberikan kesempatan kepada konsumen untuk mengurangi jejak karbon mereka sendiri. 

Contoh Pajak Karbon

Pajak karbon telah diterapkan di sejumlah negara di dunia. Bentuknya berbeda-beda, tetapi sebagian besar berupa tarif pajak langsung per ton bahan bakar hidrokarbon yang digunakan. Negara pertama yang menerapkan pajak karbon adalah Finlandia, pada tahun 1990. Pungutan itu saat ini mencapai $ 24,39 dolar per ton karbon. Finlandia dengan cepat diikuti oleh negara-negara Nordik lainnya – Swedia dan Norwegia sama-sama menerapkan pajak karbon mereka sendiri pada tahun 1991. Mulai dari tarif $ 51 per ton CO 2 yang  digunakan dalam bensin (pajak kemudian akan turun secara signifikan), pajak Norwegia termasuk di antara yang paling ketat di dunia. 

Amerika Serikat saat ini tidak menerapkan pajak karbon federal.

Pajak Karbon yang Gagal

Sebagian besar bentuk pajak karbon telah berhasil diterapkan, tetapi upaya Australia yang gagal dari tahun 2012-2014 sangat kontras. Partai minoritas Hijau mampu menjadi perantara pajak karbon selama periode stagnasi politik pada tahun 2011, tetapi pajak tersebut tidak pernah mendapatkan dukungan dari salah satu partai utama di Australia, Partai Buruh yang berhaluan kiri (yang dengan enggan menyetujui pajak kepada membentuk pemerintahan dengan Partai Hijau) dan Liberal kanan-tengah, yang pemimpinnya Tony Abbott mempelopori pencabutan tahun 2014. Seperti kebanyakan inisiatif ekonomi untuk memerangi perubahan iklim, pajak karbon tetap sangat kontroversial.