Penjatahan modal

24 Maret 2021 23:36

Spread the love

Apa Penjatahan modal?

Penjatahan modal adalah tindakan membatasi jumlah investasi atau proyek baru yang dilakukan oleh suatu perusahaan. Ini dilakukan dengan mengenakan biaya modal yang lebih tinggi untuk pertimbangan investasi atau dengan menetapkan batas atas bagian tertentu dari anggaran.

Perusahaan mungkin ingin menerapkan penjatahan modal dalam situasi di mana pengembalian investasi masa lalu lebih rendah dari yang diharapkan.

Poin Penting

  • Penjatahan modal dilakukan oleh perusahaan untuk membatasi atau membatasi jumlah uang dan sumber daya lain yang dialokasikan untuk proyek atau investasi tertentu.
  • Tujuan penjatahan modal adalah untuk memastikan bahwa uang dialokasikan untuk penggunaan terbaiknya dan untuk memastikan bahwa perusahaan tidak akan kekurangan uang tunai.
  • Penjatahan keras melibatkan peningkatan modal baru sebagai tanggapan atas dana yang terbatas, sementara penjatahan lunak mengacu pada kebijakan internal untuk membatasi pengeluaran atau mengalokasikan sumber daya.

Memahami Penjatahan Modal

Secara garis besar, penjatahan adalah praktik pengendalian distribusi atau konsumsi suatu barang atau jasa untuk mengatasi  kelangkaan .

Penjatahan modal pada dasarnya adalah pendekatan manajemen untuk mengalokasikan dana yang tersedia di berbagai peluang investasi, meningkatkan laba perusahaan. Perusahaan menerima kombinasi proyek dengan total nilai sekarang bersih (NPV) tertinggi. Tujuan nomor satu penjatahan modal adalah untuk memastikan bahwa perusahaan tidak berinvestasi secara berlebihan dalam aset. Tanpa penjatahan yang memadai, perusahaan mungkin mulai menyadari pengembalian investasi yang semakin rendah dan bahkan mungkin menghadapi kebangkrutan finansial.

Dua Jenis Penjatahan Modal

Secara umum, ada dua metode utama penjatahan modal:

  1. Jenis modal pertama, penjatahan, disebut sebagai “penjatahan modal keras”. Ini terjadi ketika perusahaan memiliki masalah dalam mengumpulkan dana tambahan, baik melalui ekuitas atau hutang. Penjatahan muncul dari kebutuhan eksternal untuk mengurangi pengeluaran dan dapat menyebabkan kekurangan modal untuk mendanai proyek-proyek di masa depan.
  2. Jenis penjatahan kedua disebut “penjatahan modal lunak”, atau penjatahan internal. Jenis penjatahan ini muncul karena kebijakan internal perusahaan. Sebuah perusahaan yang konservatif secara fiskal, misalnya, mungkin memiliki pengembalian modal yang dibutuhkan untuk menerima sebuah proyek, memaksakan penjatahan modalnya sendiri.

Contoh Penjatahan Modal

Misalnya, ABC Corp. memiliki biaya modal 10% tetapi perusahaan tersebut telah menjalankan terlalu banyak proyek, banyak di antaranya tidak selesai. Hal ini menyebabkan laba atas investasi aktual perusahaan turun jauh di bawah tingkat 10%. Akibatnya, manajemen memutuskan untuk membatasi jumlah proyek baru dengan menaikkan biaya modal untuk proyek-proyek baru ini menjadi 15%. Memulai lebih sedikit proyek baru akan memberi perusahaan lebih banyak waktu dan sumber daya untuk menyelesaikan proyek yang ada.

Penjatahan modal memengaruhi laba perusahaan dan menentukan jumlah yang dapat dibayarkan dalam bentuk dividen dan memberi penghargaan kepada pemegang saham. Menggunakan contoh dunia nyata, Cummins, Inc., sebuah perusahaan publik yang menyediakan mesin gas alam dan teknologi terkait, harus sangat menyadari penjatahan modalnya dan bagaimana hal itu mempengaruhi harga sahamnya. Pada Maret 2016, dewan direksi perusahaan telah memutuskan untuk mengalokasikan modalnya sedemikian rupa sehingga memberikan investor hasil dividen mendekati 4%.

Perusahaan telah menjatah modalnya sehingga investasi yang ada memungkinkannya untuk membayar dividen yang meningkat kepada pemegang sahamnya dalam jangka panjang. Namun, pemegang saham mengharapkan peningkatan pembayaran dividen, dan pengurangan dividen dapat merusak harga sahamnya. Oleh karena itu, perusahaan perlu menjatah modalnya dan berinvestasi dalam proyek secara efisien, sehingga meningkatkan laba, memungkinkan perusahaan untuk meningkatkan hasil dividen atau meningkatkan dividen per saham aktualnya.