Beban utang yang buruk

Apa Beban utang yang buruk?

Beban piutang tak tertagih diakui ketika piutang tidak lagi dapat ditagih karena pelanggan tidak dapat memenuhi kewajibannya untuk membayar hutang karena kebangkrutan atau masalah keuangan lainnya. Perusahaan yang memberikan kredit kepada pelanggannya melaporkan kredit macet sebagai penyisihan piutang ragu-ragu di neraca, yang juga dikenal sebagai penyisihan kerugian kredit.

Poin Penting

  • Beban hutang macet adalah biaya yang tidak menguntungkan dalam melakukan bisnis dengan pelanggan secara kredit, karena selalu ada risiko gagal bayar yang melekat pada pemberian kredit.
  • Metode penghapusan langsung mencatat jumlah pasti akun yang tidak tertagih seperti yang diidentifikasi secara spesifik.
  • Untuk memenuhi prinsip pencocokan, beban piutang tak tertagih harus diestimasi dengan menggunakan metode penyisihan pada periode yang sama saat penjualan terjadi.
  • Ada dua cara utama untuk memperkirakan penyisihan piutang tak tertagih: metode persentase penjualan dan metode umur piutang.




Memahami Beban Kredit Macet

Beban piutang tak tertagih umumnya diklasifikasikan sebagai penjualan dan beban administrasi umum dan ditemukan di laporan laba rugi. Mengakui piutang tak tertagih mengarah pada pengurangan kompensasi piutang usaha di neraca — meskipun bisnis tetap memiliki hak untuk mengumpulkan dana jika keadaan berubah.

Penghapusan Langsung vs. Metode Penyisihan

Ada dua metode berbeda yang digunakan untuk mengenali beban piutang tak tertagih. Menggunakan direct write-off metode, piutang tak tertagih dihapuskan secara langsung sebagai beban pada saat mereka menjadi tertagih. Metode ini digunakan di AS untuk tujuan pajak penghasilan.

Namun, sementara metode penghapusan langsung mencatat jumlah pasti dari akun yang tidak tertagih, metode ini gagal untuk menegakkan prinsip pencocokan yang digunakan dalam akuntansi akrual dan prinsip akuntansi yang diterima secara umum (GAAP). Prinsip pencocokan mengharuskan biaya dicocokkan dengan pendapatan terkait dalam periode akuntansi yang sama di mana transaksi pendapatan terjadi.


Untuk alasan ini, beban piutang tak tertagih dihitung dengan menggunakan metode penyisihan, yang memberikan perkiraan jumlah dolar dari akun tak tertagih dalam periode yang sama saat pendapatan diperoleh.

Pencatatan Beban Piutang Tak Tertagih Menggunakan Metode Penyisihan

Metode penyisihan adalah teknik akuntansi yang memungkinkan perusahaan untuk memperhitungkan kerugian yang diantisipasi dalam  laporan keuangannya  untuk membatasi kelebihan penyajian pendapatan potensial. Untuk menghindari account overstatement, perusahaan akan memperkirakan berapa banyak piutangnya dari penjualan periode berjalan yang diperkirakan akan menunggak.

Karena tidak ada periode waktu yang signifikan telah berlalu sejak penjualan, perusahaan tidak tahu piutang mana yang akan dibayar dan mana yang akan gagal bayar. Jadi, penyisihan piutang ragu-ragu dibentuk berdasarkan angka perkiraan yang diantisipasi.

Perusahaan akan mendebit beban piutang tak tertagih dan mengkredit rekening penyisihan ini. Penyisihan piutang ragu-ragu adalah akun kontra-aset yang menjaring piutang, yang berarti mengurangi nilai total piutang ketika kedua saldo dicatat di neraca. Tunjangan ini dapat diakumulasikan selama periode akuntansi dan dapat disesuaikan berdasarkan saldo di akun.

Metode Estimasi Beban Kredit Macet

Ada dua metode utama untuk memperkirakan jumlah dolar dari piutang yang tidak diharapkan untuk dikumpulkan. Beban piutang tak tertagih dapat diperkirakan dengan menggunakan pemodelan statistik seperti probabilitas gagal bayar untuk menentukan kerugian yang diharapkan dari tunggakan dan utang buruk. Perhitungan statistik dapat memanfaatkan data historis dari bisnis maupun dari industri secara keseluruhan. Persentase tertentu biasanya akan meningkat seiring dengan bertambahnya usia piutang, untuk mencerminkan peningkatan risiko gagal bayar dan penurunan kolektibilitas.

Sebagai alternatif, beban hutang buruk dapat diperkirakan dengan mengambil persentase dari penjualan bersih, berdasarkan pengalaman historis perusahaan dengan hutang buruk. Perusahaan secara teratur membuat perubahan pada entri penyisihan kerugian kredit, sehingga sesuai dengan penyisihan pemodelan statistik saat ini.

Metode Penuaan Piutang

Metode penuaan mengelompokkan semua piutang berdasarkan usia, dan persentase tertentu diterapkan untuk setiap kelompok. Hasil agregat dari semua kelompok adalah perkiraan jumlah tak tertagih. Misalnya, perusahaan memiliki $ 70.000 dari piutang kurang dari 30 hari beredar dan $ 30.000 piutang lebih dari 30 hari beredar. Berdasarkan pengalaman sebelumnya, 1% piutang usaha kurang dari 30 hari tidak akan tertagih dan 4% piutang usaha minimal 30 hari tidak akan tertagih. Oleh karena itu, perusahaan akan melaporkan tunjangan dan beban piutang tak tertagih sebesar $ 1.900 (($ 70.000 * 1%) + ($ 30.000 * 4%)). Jika periode akuntansi berikutnya menghasilkan perkiraan penyisihan sebesar $ 2.500 berdasarkan piutang dagang yang beredar, hanya $ 600 ($ 2.500 – $ 1.900) yang akan menjadi beban piutang tak tertagih pada periode kedua.

Persentase Metode Penjualan

Metode penjualan menerapkan persentase tetap ke jumlah dolar total penjualan untuk periode tersebut. Misalnya, berdasarkan pengalaman sebelumnya, sebuah perusahaan mungkin mengharapkan bahwa 3% dari penjualan bersih tidak dapat tertagih. Jika total penjualan bersih untuk periode tersebut adalah $ 100.000, perusahaan membentuk penyisihan piutang tak tertagih sebesar $ 3.000 sekaligus melaporkan $ 3.000 sebagai beban piutang tak tertagih. Jika periode akuntansi berikut menghasilkan penjualan bersih $ 80.000, tambahan $ 2.400 dilaporkan sebagai penyisihan piutang tak tertagih, dan $ 2.400 dicatat dalam periode kedua sebagai beban piutang tak tertagih. Saldo agregat penyisihan piutang tak tertagih setelah dua periode ini adalah $ 5.400.