Apakah industri penerbangan oligopoli?

Industri penerbangan Amerika Serikat saat ini bisa dibilang merupakan oligopoli .Oligopoli terjadi ketika pasar dikendalikan oleh sekelompok kecil perusahaan, seringkali karena hambatan masuk cukup signifikan untuk menghalangi pesaing potensial.Pada 2019, ada empat maskapai penerbangan domestik besar — ​​American Airlines, Inc. (AAL), Delta Air Lines, Inc. (DAL), Southwest Airlines (LUV), dan United Airlines Holdings, Inc. (UAL) —yang hanya terbang di bawah 70% dari semua penumpang domestik.

Pada 2015, maskapai penerbangan Amerika Utara diproyeksikan oleh Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) untuk memperoleh laba bersih $ 15,7 miliardan mencapai margin laba bersih 7,5%, dua kali lipat rata-rata di seluruh dunia.  American Airlines memiliki pangsa pasar terbesardengan 17,6%.Delta berada di belakang dengan 17,5%, sedangkan Southwest dan United masing-masing memiliki 16,9% dan 14,9%.  AS belum memiliki maskapai penumpang berjadwal baru sejak 2007.


Apa Apakah industri penerbangan oligopoli?

  • Orang dapat berargumen bahwa industri penerbangan AS adalah oligopoli, yang dikendalikan oleh empat maskapai domestik utama: American Airlines, Delta Airlines, Southwest Airlines, dan United Airlines.
  • Undang-Undang Deregulasi Maskapai Penerbangan tahun 1978 mencabut kekuasaan Dewan Penerbangan Sipil (CAB) untuk mengatur industri penerbangan AS.
  • Tanpa kontrol pemerintah federal, maskapai penerbangan bebas menetapkan rute, menambah jumlah penerbangan, dan menyesuaikan tarif.
  • Seiring waktu, industri penerbangan mengalami konsolidasi, dengan sejumlah maskapai bergabung untuk membentuk maskapai teratas yang mendominasi pangsa pasar.
  • Dengan jumlah maskapai yang lebih sedikit, persaingan telah menurun dan beberapa pejabat pemerintah mengklaim maskapai menahan peningkatan kapasitas untuk mempertahankan tarif yang lebih tinggi.

Perubahan Regulasi

Antara 1937 dan 1978, Dewan Penerbangan Sipil (CAB) mengelola perjalanan udara domestik di AS seperti utilitas publik .Grup tersebut bertanggung jawab untuk menetapkan jadwal, tarif, dan rute.Maskapai penerbangan yang melihat permintaan untuk rute baru terpaksa mengajukan persetujuan CAB, yang seringkali tidak kunjung datang.Akibatnya, mereka sering dipaksa untuk melakukan intervensi yudisial untuk mendapatkan jalur yang disetujui.


Undang-Undang Deregulasi Maskapai Penerbangan diperkenalkan pada tahun 1978. Dampaknya adalah meningkatkan persaingan, dengan penurunan harga tarif dalam 20 tahun setelah diberlakukan.  Sementara itu, jumlah tarif meningkat dari 207,5 juta pada tahun 1974 menjadi 721,1 juta pada tahun 2010.

Namun, setelah konsolidasi ekstensif dalam industri ( merger profil tinggiseperti Delta dengan Northwest pada 2008, United Airlines dan Continental Airlines pada 2010, Southwest dan AirTran pada 2011, danAmerican Airlines dan US Airways pada 2013) dan kegagalan banyak maskapai kecil lainnya. penerbangan, harga mulai naik tajam, terus naik di awal tahun 2016, meskipun harga bahan bakar turun tajam.

Dalam beberapa tahun terakhir, empat maskapai besar telah menghapus penerbangan yang tidak menguntungkan, mengisi persentase kursi yang lebih tinggi di pesawat, dan memperlambat pertumbuhan kapasitas untuk mendapatkan harga tiket pesawat yang lebih tinggi.Akibatnya, kapasitas tumbuh dengan kecepatan yang jauh lebih lambat daripada penjualan tiket.Selain itu, sejak 2008, maskapai penerbangan telah membebankan biaya tambahan untuk layanan yang sebelumnya termasuk dalam tiket pesawat.

Menjadi Kartel?

Anggota parlemen dan penumpang menangis busuk.“Konsumen membayar langit-tinggi tarif dan terjebak di pasar tidak kompetitif dengan sejarah perilaku kolusi,” Connecticut Senator Richard Blumenthal, Demokrat, dinyatakan dalam sebuah surat kepada Asisten Jaksa Agung William Baer pada tanggal 17 Juni 2015.  The masuknya persaingan asing dengan tarif rendah seperti Norwegian Air International dan perluasan pemain domestik yang lebih kecil telah secara aktif dihalangi oleh maskapai penerbangan papan atas. Dengan lebih sedikit perusahaan, kolusi diam-diam mungkin terjadi dan persaingan diminimalkan. Tarif dijaga lebih tinggi dan frekuensi layanan relatif lebih rendah tanpa kesepakatan eksplisit di antara para pelaku pasar.

Dengan hubungan antara maskapai penerbangan yang bersaing tampak terlalu nyaman untuk kenyamanan, pada Juli 2015, Departemen Kehakiman (DOJ) meluncurkan penyelidikan terhadap industri penerbangan .Operator tersebut diminta untuk menyerahkan salinan semua komunikasi kepada eksekutif maskapai, pemegang saham, dan analis investasi tentang rencana kapasitas.Investigasi tersebut menyusul pernyataan publik oleh eksekutif maskapai pada pertemuan IATA, yang menyoroti perlunya “disiplin kapasitas”.

Menurut David McLaughlin dan Mary Schlangenstein untuk Bloomberg Business, DOJ sedang melihat apakah maskapai penerbangan telah mengkomunikasikan strategi satu sama lain melalui pemegang saham umum utama mereka, termasuk BlackRock Inc., State Street Corporation, JPMorgan Chase & Co., Primecap, dan Capital Perusahaan Grup. Studi akademis menunjukkan kepemilikan investor bersama atas pesaing dapat dianggap anti persaingan bahkan jika koordinasi terbuka tidak dilibatkan.

Eksekutif maskapai penerbangan dapat menahan diri dari perluasan kapasitas atau penurunan harga, karena hal itu bertentangan dengan kepentingan pemegang saham terbesar mereka, yang juga memiliki saham di pesaing mereka.Para eksekutif bahkan dapat mengoordinasikan strategi penetapan harga atau kapasitas melalui diskusi dengan investor umum yang besar.10

Garis bawah

Kemampuan DOJ untuk mengajukan tuntutan pidana terhadap maskapai penerbangan bergantung pada apakah ada bukti dokumenter tentang kolusi. Hal ini tampaknya tidak mungkin mengingat pengalaman industri dengan investigasi antitrust di masa lalu. Namun, penyelidikan itu mahal bagi industri tersebut. Bahkan jika maskapai penerbangan menghindari keharusan membayar denda miliaran, mereka menghadapi pengeluaran jutaan dolar untuk biaya hukum.