Hipotesis ekspektasi adaptif

Apa Hipotesis ekspektasi adaptif?

Hipotesis ekspektasi adaptif adalah teori ekonomi yang menyatakan individu menyesuaikan ekspektasi mereka di masa depan berdasarkan pengalaman dan peristiwa masa lalu. Di bidang keuangan, efek ini dapat menyebabkan orang membuat keputusan investasi berdasarkan arah data historis terkini, seperti aktivitas harga saham atau tingkat inflasi, dan menyesuaikan data (berdasarkan ekspektasi mereka) untuk memprediksi aktivitas atau tarif di masa mendatang.

Poin Penting

  • Hipotesis ekspektasi adaptif mengusulkan bahwa orang memperbarui keyakinan mereka sebelumnya tentang probabilitas masa depan berdasarkan informasi baru dari masa lalu.
  • Di bidang keuangan, investor akan cenderung percaya bahwa tren akan meluas ke masa depan, mungkin secara keliru.
  • Teori ini dapat membantu menjelaskan munculnya bubble dan crash yang timbul dari kegembiraan atau kekecewaan berdasarkan pergerakan pasar baru-baru ini.

Memahami Hipotesis Harapan Adaptif

Hipotesis ekspektasi adaptif menunjukkan bahwa investor akan menyesuaikan ekspektasi mereka terhadap perilaku masa depan berdasarkan perilaku masa lalu. Jika tren pasar telah menurun, orang-orang kemungkinan besar akan mengharapkannya untuk terus tren seperti itu karena itulah yang telah dilakukannya di masa lalu. Kecenderungan untuk berpikir seperti ini dapat berbahaya karena dapat menyebabkan orang-orang melupakan tren jangka panjang yang lebih besar dan sebaliknya hanya berfokus pada aktivitas terkini dan harapan bahwa hal itu akan berlanjut. Pada kenyataannya, banyak item berarti kembali. Jika seseorang menjadi terlalu fokus pada aktivitas baru-baru ini, mereka mungkin tidak menangkap tanda-tanda titik balik dan dapat kehilangan kesempatan.


Hipotesis ini, di mana keyakinan sebelumnya diperbarui saat informasi baru tiba adalah contoh pembaruan Bayesian. Namun, dalam kasus ini keyakinan bahwa tren akan bertahan karena telah terjadi dapat menyebabkan terlalu percaya diri bahwa tren akan berlanjut tanpa batas — yang dapat menyebabkan gelembung aset.

Contoh Hipotesis Harapan Adaptif

Misalnya, sebelum gelembung perumahan pecah, harga rumah telah terapresiasi dan cenderung naik untuk waktu yang cukup lama di banyak wilayah geografis di AS. Orang-orang berfokus pada fakta ini dan berasumsi bahwa hal itu akan berlanjut tanpa batas, jadi mereka meningkatkan dan membeli aset dengan asumsi bahwa harga berarti pengembalian tidak dimungkinkan karena tidak terjadi baru-baru ini. Siklus berubah dan harga jatuh saat gelembung pecah.

Contoh lain, jika inflasi selama 10 tahun terakhir berada pada kisaran 2-3%, investor akan menggunakan ekspektasi inflasi dari kisaran tersebut saat mengambil keputusan investasi. Akibatnya, jika terjadi fluktuasi ekstrim sementara pada inflasi yang terjadi belakangan ini, seperti fenomena cost-push inflation , maka investor akan melebih-lebihkan pergerakan tingkat inflasi ke depan. Kebalikannya akan terjadi dalam lingkungan inflasi yang menarik permintaan.