Pajak Penghasilan Akumulasi

Apa Pajak Penghasilan Akumulasi?

Pajak penghasilan terakumulasi adalah pajak yang dikenakan oleh pemerintah federal pada perusahaan dengan laba ditahan yang dianggap tidak masuk akal dan melebihi dari apa yang dianggap biasa. Intinya, pajak ini mendorong perusahaan untuk mengeluarkan dividen, daripada menahan pendapatannya. IRS memungkinkan pengecualian tertentu untuk aturan pajak.

Poin Penting

  • Pajak penghasilan yang diakumulasi adalah pajak atas laba ditahan yang dianggap tidak wajar, yang harus dibayarkan sebagai dividen.
  • Pajak pemerintah mengumpulkan pendapatan untuk mencegah perusahaan tidak membagikan dividen kepada pemegang sahamnya.
  • Dividen dikenai pajak lebih tinggi daripada capital gain sehingga menguntungkan secara finansial bagi pemegang saham untuk menghindari pembayaran pajak atas dividen.
  • Tarif pajak penghasilan terakumulasi adalah 20%.
  • Tingkat pembebasan dalam jumlah $ 250.000 dan $ 150.000, tergantung pada perusahaan, ada.
  • IRS juga mengizinkan pengecualian tertentu berdasarkan kebutuhan yang diperlukan untuk akumulasi penghasilan.

Memahami Pajak Penghasilan Akumulasi

Korporasi yang mengakumulasi laba atau laba, alih-alih membagikannya sebagai dividen kepada pemegang saham, akan dikenakan pajak penghasilan yang diakumulasi jika jumlah laba yang ditahan di atas tingkat tertentu. Perusahaan-perusahaan ini dapat mengakumulasi pendapatan hingga $ 250.000 tanpa menimbulkan akumulasi pajak penghasilan; jumlah yang lebih tinggi dianggap oleh Internal Revenue Service sebagai di luar kebutuhan bisnis yang wajar. Tarif pajak terakumulasi adalah 20% dari pendapatan yang terakumulasi.


Alasan Pajak Penghasilan Terakumulasi

Pemerintah memberlakukan pajak tarif akumulasi untuk mencegah pemegang saham mempengaruhi secara negatif keputusan perusahaan untuk membayar dividen dan dengan demikian menghindari keharusan membayar pajak atas dividen. Jika suatu perusahaan tidak membagikan dividen dengan menyimpan sebagian dari laba ditahan sebagai akumulasi laba, pemegang saham dapat menghindari pajak ini.

Perusahaan yang mempertahankan laba biasanya mengalami apresiasi harga saham yang lebih tinggi. Meskipun hal ini menguntungkan pemegang saham karena pajak capital gain lebih rendah daripada pajak dividen, hal ini merugikan pemerintah karena penerimaan pajak menurun. Dengan menambahkan pajak tambahan atas laba ditahan perusahaan, pemerintah akan mengumpulkan lebih banyak pajak dari perusahaan atau membujuk mereka untuk menerbitkan dividen, dengan demikian, memungkinkan pemerintah untuk menagih dari pemegang saham.

Pembebasan Pajak Penghasilan Akumulasi

Korporasi memiliki jumlah pembebasan $ 250.000. Ini berarti penghasilan akumulasi minimum $ 250.000 diperbolehkan, dan jumlah apa pun yang melebihi pembebasan akan dikenakan pajak sebesar 20%. Untuk perusahaan yang fungsi utamanya adalah melakukan jasa di bidang akuntansi, ilmu aktuaria, arsitektur, konsultasi, teknik, kesehatan, hukum, dan seni pertunjukan, jumlah pembebasannya adalah $ 150.000.


Perusahaan yang memiliki akumulasi pendapatan mungkin berkewajiban untuk membayar pajak penghasilan yang terakumulasi kecuali jika bisnis tersebut dapat menunjukkan bahwa pendapatan di atas ambang batas adalah untuk kebutuhan bisnis yang wajar, beberapa di antaranya didefinisikan oleh Internal Revenue Service (IRS) sebagai:

  • “Rencana khusus, pasti, dan layak untuk penggunaan akumulasi pendapatan
  • Kerugian kewajiban produk di mana jumlah yang terakumulasi diperlukan untuk pembayaran kerugian kewajiban produk yang diantisipasi secara wajar
  • Berbagai kebutuhan penebusan “