Akumulasi Dana

Apa Akumulasi Dana?

Dana yang terakumulasi adalah tempat surplus anggaran dipegang oleh organisasi nirlaba (NPO), dan ini sejalan dengan laba perusahaan yang diperoleh oleh entitas tradisional berdasarkan laba ditahannya .

Poin Penting

  • Akumulasi dana menyimpan kelebihan uang yang diterima oleh organisasi nirlaba (NPO).
  • Serupa dengan laba ditahan perusahaan nirlaba, akumulasi dana tumbuh ketika pendapatan lebih besar daripada pengeluaran dan ada surplus anggaran.
  • Uang hanya dapat dialihkan dari dana yang terkumpul untuk tujuan yang memajukan tujuan NPO atau dalam operasi sehari-hari.

Memahami Dana Akumulasi

Organisasi nonprofit adalah bisnis yang telah diberikan status bebas pajak oleh  Internal Revenue Service (IRS)  karena lebih jauh dari tujuan sosial dan memberikan keuntungan publik. Donasi yang diberikan ke organisasi nonprofit biasanya dapat dipotong pajak untuk individu dan bisnis yang membuatnya, dan lembaga nonprofit itu sendiri tidak membayar pajak atas donasi yang diterima atau uang lain yang diperoleh melalui aktivitas penggalangan dana.


Organisasi nonprofit terkadang disebut organisasi NPO atau  501 (c) (3)  berdasarkan bagian kode pajak yang mengizinkan mereka untuk beroperasi.

Ketika NPO mendapatkan uang melebihi pengeluaran dan sumbangan amal, itu ditempatkan ke dalam akumulasi dana. Uang ini disisihkan untuk pembelian aset di masa depan, atau digunakan untuk menyediakan likuiditas pada saat defisit anggaran. Nilai dana yang terakumulasi adalah aset bersih organisasi (mis., Aset terhadap liabilitas). Organisasi nirlaba, seperti klub sipil, perkumpulan, dan badan amal, memiliki akun modal yang dikenal sebagai dana terakumulasi.

Uang diarahkan ke dana yang terakumulasi ketika pendapatan lebih besar dari pengeluaran dan ada surplus anggaran. Uang dialihkan dari dana yang terkumpul (ditarik) ketika pengeluaran lebih besar dari pendapatan dan terdapat defisit anggaran. Istilah dana terakumulasi juga dapat digunakan sebagai istilah umum untuk menggambarkan dana apa pun yang mengumpulkan uang dari waktu ke waktu untuk tujuan tertentu, meskipun paling sering digunakan dalam hubungannya dengan organisasi nirlaba.


Pertimbangan Khusus

Agar bebas pajak berdasarkan Pasal 501 (c) (3), organisasi tidak boleh melayani kepentingan pribadi apa pun, termasuk kepentingan pencipta, keluarga pencipta, pemegang saham organisasi, individu lain yang ditunjuk, atau orang lain. dikendalikan oleh kepentingan pribadi. Tak satu pun dari pendapatan bersih dalam akumulasi dana organisasi dapat digunakan untuk menguntungkan pemegang saham swasta atau individu; semua penghasilan harus digunakan semata-mata untuk kemajuan tujuan amal atau operasi sehari-hari.

Ia juga dilarang menggunakan kegiatannya untuk mempengaruhi perundang-undangan secara substansial, termasuk berpartisipasi dalam kegiatan kampanye apapun yang mendukung atau menolak calon politik tertentu. Biasanya tidak diizinkan untuk terlibat dalam  lobi  (kecuali jika pengeluarannya di bawah jumlah tertentu).

Contoh Akumulasi Dana

Misalnya, jika perusahaan XYZ membuat hadiah uang setiap tahun dengan total $ 100.000 dan XYZ hanya menghasilkan $ 99.000 untuk tahun tersebut, perusahaan dapat mengambil $ 1.000 dari dana yang terkumpul untuk menghadiahkan jumlah penuh $ 100.000 untuk tahun tersebut. Jika tahun berikutnya menghasilkan $ 150.000 tetapi hanya hadiah $ 100.000, itu akan menyimpan sisa $ 50.000 dalam akumulasi dana.