Rasio turnover hutang hutang

Apa Rasio turnover hutang hutang?

Rasio perputaran hutang adalah ukuran likuiditas jangka pendek yang digunakan untuk mengukur tingkat di mana perusahaan membayar pemasoknya. Omset hutang dagang menunjukkan berapa kali perusahaan melunasi hutang dagangnya selama suatu periode.

Hutang usaha adalah hutang jangka pendek yang dimiliki perusahaan kepada pemasok dan kreditornya. Rasio perputaran hutang menunjukkan seberapa efisien perusahaan dalam membayar pemasok dan hutang jangka pendeknya.

Rumus Rasio Perputaran AP

AP Turnover=TSP(BAP + EAP)/2where:AP = Accounts payableTSP = Total supply purchasesBAP = Beginning accounts payableEAP = Ending accounts payable\ begin {aligned} & \ text {AP Turnover} = \ frac {\ text {TSP}} {(\ text {BAP + EAP}) / 2} \\ & \ textbf {di mana:} \\ & \ text { AP = Hutang akun} \\ & \ text {TSP = Total pembelian persediaan} \\ & \ text {BAP = Hutang awal} \\ & \ text {EAP = Akhir hutang akun} \\ \ end {aligned} orang Perputaran AP=(BAP + EAP )/2




Menghitung Rasio Perputaran Hutang

Hitung rata-rata hutang usaha untuk periode tersebut dengan menambahkan saldo hutang usaha pada awal periode dari saldo hutang usaha pada akhir periode.

Bagi hasilnya dengan dua untuk mendapatkan rata-rata hutang dagang. Ambil total pembelian pemasok untuk periode tersebut dan bagi dengan hutang rata-rata untuk periode tersebut.

Poin Penting

  • Rasio perputaran hutang adalah ukuran likuiditas jangka pendek yang digunakan untuk mengukur tingkat di mana perusahaan membayar pemasoknya.
  • Omset hutang dagang menunjukkan berapa kali perusahaan melunasi hutang dagangnya selama suatu periode.
  • Idealnya, perusahaan ingin menghasilkan pendapatan yang cukup untuk melunasi hutang dengan cepat, tetapi tidak begitu cepat perusahaan kehilangan peluang karena mereka dapat menggunakan uang itu untuk diinvestasikan dalam upaya lain.

Decoding Rasio Perputaran Hutang

The kewajiban lancar .  

Investor dapat menggunakan rasio perputaran hutang untuk menentukan apakah perusahaan memiliki cukup kas atau pendapatan untuk memenuhi kewajiban jangka pendeknya. Kreditor dapat menggunakan rasio tersebut untuk mengukur apakah akan memperpanjang jalur kredit ke perusahaan.


Rasio Perputaran AP Menurun

Rasio turnover yang menurun menunjukkan bahwa perusahaan membutuhkan waktu lebih lama untuk melunasi pemasoknya daripada periode sebelumnya. Tingkat pembayaran hutang perusahaan dapat memberikan indikasi kondisi keuangan perusahaan. Rasio yang menurun dapat menandakan bahwa sebuah perusahaan mengalami kesulitan keuangan. Sebagai alternatif, rasio penurunan juga bisa berarti perusahaan telah menegosiasikan pengaturan pembayaran yang berbeda dengan pemasoknya.

Rasio Perputaran yang Meningkat

Ketika rasio turnover meningkat, perusahaan membayar pemasok lebih cepat daripada periode sebelumnya. Rasio yang meningkat berarti perusahaan memiliki banyak uang tunai yang tersedia untuk melunasi hutang jangka pendeknya secara tepat waktu. Akibatnya, rasio perputaran hutang yang meningkat dapat menjadi indikasi bahwa perusahaan mengelola hutang dan arus kasnya secara efektif.

Namun, peningkatan rasio dalam jangka panjang juga dapat mengindikasikan perusahaan tidak menginvestasikan kembali ke bisnisnya, yang dapat mengakibatkan tingkat pertumbuhan yang lebih rendah dan pendapatan yang lebih rendah bagi perusahaan dalam jangka panjang. Idealnya, perusahaan ingin menghasilkan pendapatan yang cukup untuk melunasi hutang dengan cepat, tetapi tidak begitu cepat perusahaan kehilangan peluang karena mereka dapat menggunakan uang itu untuk diinvestasikan dalam upaya lain.

Rasio Perputaran AP vs Rasio Perputaran AR

The menyumbang rasio perputaran piutang adalah ukuran akuntansi yang digunakan untuk mengukur efektivitas perusahaan dalam mengumpulkan piutang atau uang yang terutang oleh klien. Rasio tersebut menunjukkan seberapa baik perusahaan menggunakan dan mengelola kredit yang diberikan kepada pelanggan dan seberapa cepat hutang jangka pendek itu dikumpulkan atau dibayarkan.

Rasio perputaran hutang digunakan untuk mengukur tingkat di mana perusahaan membayar pemasoknya. Omset hutang dagang menunjukkan berapa kali perusahaan melunasi hutang dagangnya selama suatu periode.

Perputaran piutang menunjukkan seberapa cepat perusahaan dibayar oleh pelanggannya sedangkan rasio perputaran hutang menunjukkan seberapa cepat perusahaan membayar pemasoknya.

Batasan Rasio Perputaran AP

Seperti semua rasio keuangan, yang terbaik adalah membandingkan rasio perusahaan dengan perusahaan di industri yang sama. Setiap sektor dapat memiliki rasio perputaran standar yang mungkin unik untuk industri tersebut.

Keterbatasan rasio tersebut dapat terjadi ketika perusahaan memiliki rasio perputaran yang tinggi, yang akan dianggap sebagai perkembangan positif oleh kreditor dan investor. Jika rasio tersebut jauh lebih tinggi daripada perusahaan lain dalam industri yang sama, ini dapat mengindikasikan bahwa perusahaan tersebut tidak berinvestasi di masa depan atau menggunakan kasnya dengan benar.

Dengan kata lain, rasio tinggi atau rendah tidak boleh dianggap sebagai nilai nominal, tetapi sebaliknya, mengarahkan investor untuk menyelidiki lebih lanjut alasan rasio tinggi atau rendah tersebut.

Contoh Rasio Perputaran Hutang

Perusahaan A membeli bahan dan inventarisnya dari satu pemasok dan selama setahun terakhir memiliki hasil sebagai berikut:

  • Total pembelian pemasok adalah $ 100 juta untuk tahun tersebut.
  • Hutang usaha adalah $ 30 juta untuk awal tahun sementara hutang usaha mencapai $ 50 juta pada akhir tahun.
  • Hutang usaha rata-rata untuk satu tahun dihitung sebagai berikut:
  • ($ 30 juta + $ 50 juta) / 2 atau $ 40 juta
  • Rasio perputaran hutang dihitung sebagai berikut:
  • $ 100 juta / $ 40 juta sama dengan 2,5 untuk tahun ini
  • Perusahaan A melunasi hutang akun mereka 2,5 kali selama tahun berjalan.

Asumsikan bahwa pada tahun yang sama, Perusahaan B, pesaing Perusahaan A memiliki hasil sebagai berikut untuk tahun tersebut:

  • Total pembelian pemasok adalah $ 110 juta untuk tahun tersebut.
  • Hutang usaha sebesar $ 15 juta untuk awal tahun dan pada akhir tahun memiliki $ 20 juta.
  • Hutang rata-rata dihitung sebagai berikut:
  • ($ 15 juta + $ 20 juta) / 2 atau $ 17,50 juta
  • Rasio perputaran hutang dihitung sebagai berikut:
  • $ 110 juta / $ 17,50 juta sama dengan 6,29 untuk tahun ini
  • Perusahaan A melunasi hutang mereka 6,9 kali selama tahun berjalan. Oleh karena itu, jika dibandingkan dengan Perusahaan A, Perusahaan B membayar pemasoknya dengan lebih cepat.