Akuntansi insolvension.

Apa Akuntansi insolvension?

Kebangkrutan akuntansi mengacu pada situasi di mana nilai kewajiban perusahaan melebihi nilai asetnya. Kebangkrutan akuntansi hanya melihat pada neraca perusahaan, menganggap perusahaan “bangkrut dalam pembukuan” ketika kekayaan bersihnya tampak negatif.

Juga dikenal sebagai kebangkrutan teknis, nilai kewajiban perusahaan dapat meningkat lebih cepat daripada asetnya karena peningkatan hutang atau pinjaman. Ini berbeda dari kebangkrutan aktual, atau kebangkrutan arus kas, yang terjadi ketika perusahaan tidak dapat melakukan pembayaran yang dijanjikan kepada vendor atau pemberi pinjaman.

Poin Penting

  • Kebangkrutan akuntansi mengacu pada situasi di mana nilai kewajiban perusahaan melebihi nilai asetnya.
  • Kebangkrutan akuntansi hanya melihat pada neraca perusahaan, menganggap perusahaan “bangkrut dalam pembukuan” ketika kekayaan bersihnya tampak negatif.
  • Jika kebangkrutan akuntansi berlanjut, kreditor dan pemberi pinjaman mungkin memaksa perusahaan untuk menjual aset atau menyatakan kebangkrutan.




Memahami Kebangkrutan Akuntansi

Kebangkrutan akuntansi dinyatakan secara eksklusif setelah pemeriksaan neraca perusahaan, terlepas dari kemampuannya untuk melanjutkan operasinya. Peningkatan jumlah pinjaman sementara pendapatan menurun dapat menyebabkan kebangkrutan akuntansi. Perusahaan yang memiliki aset yang turun nilainya sementara nilai liabilitas tetap tidak berubah atau meningkat juga mungkin termasuk dalam kategori ini.

Ketika sebuah perusahaan tampak bangkrut dalam pembukuan, kemungkinan pemegang hutang akan memaksa untuk memberikan tanggapan. Perusahaan dapat mencoba untuk merestrukturisasi bisnis untuk meringankan kewajiban hutangnya atau ditempatkan dalam kebangkrutan oleh kreditor.

Tuntutan hukum yang mungkin atau akan terjadi dapat menyebabkan peningkatan jumlah kewajiban di masa depan yang pada akhirnya dapat melebihi aset perusahaan. Kewajiban kontinjensi ini dapat mencegah subjek berfungsi dengan baik dan dapat menyebabkan kebangkrutan akuntansi dan arus kas.


Perusahaan dengan jumlah aset tetap dan jangka panjang yang signifikan di neraca mereka, seperti properti, bangunan, dan peralatan, juga dapat mengalami masalah. Jika aset menjadi usang karena inovasi teknologi, nilai aset secara teknis menurun, menyebabkan kebangkrutan akuntansi.

Aset bersih negatif, yang berarti aset tidak mencakup semua kewajiban hutang, dapat bermasalah dan menyebabkan arus kas negatif. Hasilnya dapat memaksa perusahaan menjual aset atau divisi yang menguntungkan untuk mendanai kekurangan arus kas, yang memicu kebangkrutan akuntansi.

Kebangkrutan Akuntansi vs. Kebangkrutan Arus Kas

Kebangkrutan arus kas berbeda dengan kebangkrutan akuntansi karena perusahaan mungkin memiliki aset untuk menutupi kewajiban, tetapi bukan arus kas. Ketika tidak ada cukup pendapatan dari penjualan yang dikumpulkan dalam bentuk uang tunai, perusahaan berisiko gagal memenuhi kewajiban hutang jangka pendeknya seperti pembayaran pinjaman.

Kebangkrutan arus kas dapat terjadi, misalnya, jika perusahaan memiliki hutang dagang — hutang uang kepada pemasok — jatuh tempo dalam jangka pendek, dan piutang — uang yang menjadi hutang pelanggan — tidak dibayar tepat waktu untuk melunasi tagihan ini.

Dalam beberapa kasus, kebangkrutan arus kas dapat diperbaiki dengan membuka fasilitas pinjaman jangka pendek dari bank. Perusahaan juga dapat menegosiasikan persyaratan yang lebih baik dengan pemasok, sehingga mereka menerima pembayaran nanti atas hutang akun mereka. Dengan kata lain, hanya karena perusahaan menjadi pailit arus kas, tidak berarti kebangkrutan adalah satu-satunya pilihan.

Kebangkrutan akuntansi bisa menjadi masalah yang jauh lebih besar bagi perusahaan untuk dinavigasi karena sering kali melibatkan masalah jangka panjang. Jika aset tetap telah menurun nilainya dan perusahaan perlu melikuidasi mereka untuk membayar hutang, itu mungkin mengalami masalah keuangan. Aset besar tidak mudah dijual di pasar, atau dilikuidasi, dan seringkali perusahaan mengalami kerugian ketika membandingkan harga jual versus harga beli awal.

Contoh Kebangkrutan Akuntansi

Perusahaan XYZ baru-baru ini mengambil pinjaman untuk membeli peralatan baru, dengan nilai pinjaman mendekati seluruh nilai peralatan tersebut. Sayangnya, segera setelah membeli peralatan tersebut, peningkatan teknologi di pasar menyebabkan nilainya turun secara signifikan.

Tiba-tiba, aset yang dimiliki oleh Perusahaan XYZ sekarang lebih kecil dari nilai kewajibannya. Meskipun perusahaan memiliki arus kas yang positif untuk melanjutkan operasi, XYZ secara teknis berada di wilayah kebangkrutan akuntansi.