Keuntungan absolut

Apa Keuntungan absolut?

Keunggulan absolut adalah kemampuan individu, perusahaan, wilayah, atau negara untuk menghasilkan barang atau jasa dalam jumlah yang lebih besar dengan jumlah input yang sama per unit waktu, atau untuk menghasilkan jumlah barang atau jasa yang sama per unit waktu menggunakan jumlah input yang lebih sedikit, daripada entitas lain yang menghasilkan barang atau jasa yang sama.

Entitas dengan keunggulan absolut dapat menghasilkan produk atau layanan dengan biaya absolut yang lebih rendah per unit menggunakan jumlah input yang lebih kecil atau proses yang lebih efisien daripada entitas lain yang menghasilkan barang atau jasa yang sama.

Poin Penting

  • Keuntungan mutlak adalah ketika seorang produsen dapat memproduksi barang atau jasa dalam jumlah yang lebih besar dengan biaya yang sama, atau jumlah yang sama dengan biaya yang lebih rendah, daripada produsen lain.
  • Keunggulan absolut dapat menjadi dasar untuk keuntungan besar dari perdagangan antara produsen barang yang berbeda dengan keuntungan absolut yang berbeda.
  • Dengan spesialisasi, pembagian kerja, dan perdagangan, produsen dengan keunggulan absolut yang berbeda selalu dapat memperoleh lebih dari sekedar memproduksi dalam isolasi.
  • Keunggulan absolut terkait dengan keunggulan komparatif, yang bahkan dapat membuka peluang yang lebih luas untuk pembagian kerja dan keuntungan dari perdagangan.




Memahami Keunggulan Mutlak

Konsep keunggulan absolut dikembangkan oleh Adam Smith dalam bukunya ” Wealth of Nations ” untuk menunjukkan bagaimana negara dapat memperoleh keuntungan dari perdagangan dengan berspesialisasi dalam memproduksi dan mengekspor barang yang dapat mereka produksi dengan lebih efisien daripada negara lain.

Negara-negara dengan keunggulan absolut dapat memutuskan untuk mengkhususkan diri dalam memproduksi dan menjual barang atau jasa tertentu dan menggunakan dana yang dihasilkan barang atau jasa tersebut untuk membeli barang dan jasa dari negara lain.

Dengan argumen Smith, mengkhususkan diri pada produk yang masing-masing memiliki keunggulan absolut dan kemudian memperdagangkan produknya, dapat membuat semua negara menjadi lebih baik, selama mereka masing-masing memiliki setidaknya satu produk yang mereka pegang keunggulan absolutnya atas negara lain.

Keunggulan Mutlak vs. Keunggulan Komparatif

Keunggulan absolut dapat dibandingkan dengan keunggulan komparatif, yaitu ketika seorang produsen memiliki biaya peluang yang lebih rendah untuk menghasilkan barang atau jasa daripada produsen lain.


Keunggulan absolut mengarah pada keuntungan yang tidak ambigu dari spesialisasi dan perdagangan hanya dalam kasus di mana setiap produsen memiliki keunggulan absolut dalam memproduksi beberapa barang. Jika seorang produser tidak memiliki keunggulan absolut maka argumen Adam Smith tidak akan selalu berlaku.

Namun, produsen dan mitra dagangnya mungkin masih dapat memperoleh keuntungan dari perdagangan jika mereka dapat berspesialisasi berdasarkan keunggulan komparatif masing-masing.

Contoh Keunggulan Mutlak

Pertimbangkan dua negara hipotetis, Atlantica dan Krasnovia, dengan populasi dan sumber daya yang setara, dengan masing-masing menghasilkan dua produk: senjata dan bacon. Setiap tahun, Atlantica dapat menghasilkan 12 senjata atau enam lempengan bacon, sedangkan Krasnovia dapat menghasilkan enam senjata atau 12 lempengan bacon.

Setiap negara membutuhkan minimal empat senjata dan empat lempengan daging asap untuk bertahan hidup. Dalam keadaan autarky , memproduksi hanya sendiri untuk kebutuhan mereka sendiri, Atlantica dapat menghabiskan sepertiga tahun membuat senjata dan dua pertiga tahun membuat bacon, dengan total empat senjata dan empat lempengan daging asap.

Krasnovia dapat menghabiskan sepertiga tahun ini membuat bacon dan dua pertiga membuat senjata untuk menghasilkan yang sama: empat pucuk senapan dan empat lempengan bacon. Hal ini membuat setiap negara di ambang kelangsungan hidup, dengan senjata dan daging asap yang hampir tidak cukup untuk dibagikan. Namun, perlu diperhatikan bahwa Atlantica memiliki keunggulan absolut dalam memproduksi senjata dan Krasnovia memiliki keunggulan absolut dalam memproduksi bacon.

Keunggulan absolut juga menjelaskan mengapa masuk akal bagi individu, bisnis, dan negara untuk berdagang. Karena masing-masing memiliki keunggulan dalam memproduksi barang dan jasa tertentu, kedua entitas dapat memperoleh keuntungan dari perdagangan .

Jika setiap negara berspesialisasi dalam keunggulan absolut mereka, Atlantica dapat membuat 12 senjata dan tidak ada bacon dalam setahun, sementara Krasnovia tidak membuat senjata dan 12 lempengan daging asap. Dengan berspesialisasi, kedua negara membagi tugas kerja mereka di antara mereka.

Jika mereka kemudian menukar enam senjata dengan enam lempengan daging asap, masing-masing negara akan memiliki enam dari masing-masing. Kedua negara sekarang akan menjadi lebih baik daripada sebelumnya, karena masing-masing akan memiliki enam senjata dan enam lempengan daging asap, dibandingkan dengan empat dari masing-masing barang yang dapat mereka produksi sendiri.

Keuntungan bersama dari perdagangan ini membentuk dasar argumen Adam Smith bahwa spesialisasi, pembagian kerja, dan perdagangan selanjutnya mengarah pada peningkatan kekayaan secara keseluruhan yang dapat dimanfaatkan oleh semua orang. Ini, menurut Smith, adalah akar penyebab dari “Wealth of Nations” yang eponim.