Melihat pembelian kembali dan dividen saham Apple

Jika Steve Jobs masih hidup, mudah untuk membayangkan bahwa dia tidak akan senang dengan berita terbaru dari Apple. Dia, bersama dengan Warren Buffett, Michael Dell dan pemikir bisnis yang tajam lainnya, tahu bahwa membayar dividen bukanlah cara terbaik untuk menambah nilai pada saham pemegang saham, tetapi itulah yang dilakukan Apple. Pada harga saham saat ini, dividen kuartalan $ 2,65 akan sama dengan hasil 1,7%, tidak ada yang akan membuat investor berpenghasilan inti menempatkan Apple di bagian atas daftar mereka, tetapi mungkin ada lebih dari satu alasan mengapa Steve Jobs mungkin akan membuangnya. kemarahannya yang terkenal jika dia masih di sini hari ini.

Pajak! Dividen membuat kita semua merasa senang. Mereka disebut satu-satunya makan siang gratis di dunia investasi, tetapi jika Anda ditawari makan siang gratis asalkan Anda membayar 15% dari cek, apakah Anda masih akan menyebutnya gratis ? Seiring dengan dividen datang pajak dividen. Pada sebagian besar dividen tunai, tarif pajak adalah 15%, jadi jika Anda memegang Apple di akun non-pajak tangguhan, Anda membayar pajak itu setiap tahun.


Jika itu tidak cukup buruk, kecuali Kongres bertindak untuk mengubah keadaan, tarif pajak dividen ditetapkan menjadi tiga kali lipat. Sekarang makan siang gratis Anda hanya gratis setelah Anda membayar sebanyak 45% dari tagihan. Para CEO yang tidak tunduk pada tekanan publik memahami bahwa dengan membayar dividen, mereka memberi pemerintah Federal 15% dari simpanan uang mereka dan mungkin lebih banyak lagi tahun depan. Dalam perekonomian di mana uang tunai sulit didapat dan investor mengukur nilai perusahaan dengan jumlah uang tunai yang mereka miliki di neraca mereka, mengapa memberikannya begitu saja? Dalam kasus Apple, tumpukan uang tunai menjadi terlalu tinggi, menyebabkan kemarahan investor, tetapi adakah cara yang lebih baik untuk menggunakan uang itu?

Mengapa Mereka Melakukannya? Desas-desus telah beredar di sekitar Wall Street bahwa kenaikan hampir 74% Apple pada tahun lalu sebagian besar disebabkan oleh rumor bahwa Apple akan memulai pembagian dividen. Mungkinkah itu sebabnya pada hari dividen diumumkan, saham tersebut mendapat tanggapan hangat dari investor? Sejak pengumuman tersebut, saham Apple naik lebih dari 1%, membuat investor percaya bahwa dividen sudah dihargai.


Share Buyback Bertekad untuk bertanya, “apa yang akan Steve lakukan?” tampaknya Apple mendapatkan jawaban mereka, dan itu bagus jika Anda berlangganan cara-cara Warren Buffett dalam mengelola saham Anda. Bersamaan dengan pengumuman dividen, Apple melakukan pembelian kembali saham senilai $ 10 miliar yang akan dimulai pada bulan Oktober dan berlangsung selama tiga tahun, menurut pengumuman 19 Maret. Dengan mengurangi jumlah saham yang beredar, nilai saham tersebut meningkat, tetapi investor tidak menanggung beban pajak. Perusahaan Warren Buffett, Berkshire Hathaway, bahkan sampai mengumumkan harga maksimum yang akan mereka bayarkan untuk setiap saham dalam program pembelian kembali mereka, memberikan dorongan instan dalam nilai.

Apakah Ini Mengubah Sesuatu? Sebuah survei CNBC baru-baru ini menemukan bahwa lebih dari 50% rumah tangga Amerika memiliki produk Apple, dan dengan iPad Baru yang mencetak rekor penjualan baru, ada sedikit keraguan bahwa Apple tetap menjadi stok momentum. Morgan Stanley baru-baru ini menaikkan target harga Apple menjadi $ 720 dan mengatakan bahwa kita mungkin melihat $ 960 tahun depan.

Pada harga tersebut, imbal hasil 1,7% akan berkurang menjadi 1,1%, tentu saja menyebabkan investor meminta Apple untuk meningkatkan dividennya dan mungkin mempercepat pembelian kembali sahamnya, tetapi apakah Apple berubah menjadi saham pendapatan ?

Intinya Apple masih bisa dibilang saham paling populer di dunia, bukan hanya karena kenaikannya yang meroket, tetapi karena telah mengubah cara kita menggunakan teknologi. Teknologi lama mungkin telah melihat kebangkitan akhir-akhir ini, tetapi tidak ada nama teknologi yang mendekati kualitas Apple – setidaknya tidak untuk saat ini.