3 Alasan untuk Tidak Menjual Setelah Penurunan Pasar

Banyak penurunan pasar dalam dekade terakhir, termasuk jatuhnya pasar saham tahun 2008, menjadi kenangan yang memudar bagi kebanyakan dari kita. Pada akhirnya, investor yang mengalami masa-masa sulit ini, dan tetap berinvestasi, mungkin muncul dalam kondisi terbaiknya. Tetapi kehancuran pasar dan kemerosotan ekonomi tidak kunjung hilang. Seperti yang ditunjukkan pandemi COVID-19, bencana pasar tampaknya bisa terjadi entah dari mana. Tapi jangan putus asa, dan jangan biarkan emosi seperti ketakutan dan kecemasan menyebabkan Anda membuat keputusan gegabah untuk menjual ke pasar yang sedang jatuh.

Mengapa? Itu karena setelah setiap penurunan dalam sejarah, tidak peduli seberapa parah, investor cenderung memulihkan kerugian mereka dan pasar mulai stabil dan melihat pertumbuhan positif dalam jangka panjang. Peluang ini untuk bertahan, atau bahkan mengakumulasi lebih banyak saham saat harga rendah, hilang dari investor yang menjual selama penurunan pasar berharap untuk membendung kerugian mereka dan menunggu di sela-sela. Di bawah ini, kami membahas tiga alasan kuat untuk tidak menjual selama penurunan pasar.


Apa 3 Alasan untuk Tidak Menjual Setelah Penurunan Pasar?

  • Jatuhnya pasar dapat menyebabkan banyak ketakutan dan kecemasan karena nilai portofolio turun dan volatilitas meningkat.
  • Akibatnya, Anda mungkin tergoda untuk menjual kepemilikan Anda dan duduk di luar pasar dan menunggu sampai semuanya reda.
  • Namun, ini bisa menjadi taktik yang buruk, menyebabkan Anda menjual rendah dan kehilangan peluang untuk kenaikan harga di masa mendatang. Di sini, kami membahas tiga alasan bagus untuk tidak menyerah pada ketakutan Anda dan menjual.

1. Penurunan Cenderung Diikuti oleh Kemerosotan

Dapat dipahami bahwa di pasar bawah, investor sering kali dikuasai oleh naluri penghindaran kerugian mereka , berpikir bahwa jika mereka tidak menjual, mereka akan kehilangan lebih banyak uang. Namun, penurunan nilai aset seringkali bersifat sementara dan akan naik kembali.

Di sisi lain, jika investor menjual saat pasar sedang turun, mereka akan merugi. Pelajaran yang dipetik banyak investor adalah bahwa meskipun mengamati pasar yang merosot — dan tidak mundur — itu sulit dilakukan — ada baiknya untuk tetap diam dan menunggu kenaikan datang.


Penelitian telah menunjukkan bahwa durasi rata-rata pasar beruang adalah 1,4 tahun, dibandingkan dengan 9,1 tahun untuk pasar bullish rata-rata.Penurunan rata-rata pasar beruang adalah 41%, sedangkan keuntungan rata-rata pasar naik adalah 480%.

Hal penting untuk diingat adalah bahwa pasar beruang hanya bersifat sementara. Pasar bullish berikutnya menghapus penurunannya, yang kemudian memperpanjang keuntungan dari pasar bullish sebelumnya. Risiko yang lebih besar bagi investor bukanlah penurunan 41% berikutnya di pasar, tetapi kehilangan keuntungan 480% berikutnya di pasar. Meskipun masa lalu bukanlah peramal masa depan, hal itu harus memberikan jaminan bahwa apa yang turun memang cenderung naik pada akhirnya.

2. Anda Tidak Bisa Mengatur Waktu Pasar

Pengaturan waktu pasar bisa sangat sulit, dan investor yang terlibat dalam pengaturan waktu pasar selalu melewatkan beberapa hari terbaik pasar.Secara historis, enam dari sepuluh hari terbaik di pasar terjadi dalam dua minggu dari sepuluh hari terburuk.

Menurut JP Morgan, seorang investor dengan $ 10.000 di Indeks S&P 500 yang tetap berinvestasi penuh antara 4 Januari 1999, dan 31 Desember 2018, akan memiliki sekitar $ 30.000.Seorang investor yang melewatkan 10 hari terbaik di pasar setiap tahun akan memiliki kurang dari $ 15.000.Seorang investor yang sangat gelisah yang melewatkan 30 hari terbaik akan mendapatkan kurang dari apa yang mereka mulai — tepatnya $ 6.213.

Alhasil, alih-alih menjual dalam perjalanan turun, mengapa tidak mencoba membeli saja. Mengumpulkan lebih banyak saham dengan cara yang teratur, bahkan saat saham jatuh, memungkinkan Anda menghitung rata-rata biaya dolar , membangun portofolio Anda dengan dasar biaya yang lebih rendah dan masuk saat harga rendah.

3. Ini Bukan Bagian dari Rencana

Untuk investor jangka panjang, seperti seseorang dengan jangka waktu investasi 20 atau 30 tahun, kejatuhan pasar saham tahun 2008, penurunan pasar setelah referendum Brexit pada tahun 2016, dan penurunan dan penurunan lainnya di pasar kemungkinan besar akan terjadi. efek yang lebih kecil pada kinerja jangka panjang portofolio mereka, dibandingkan dengan seseorang yang menjual selama penurunan.

Itu karena yang penting bagi investor jangka panjang adalah tujuan investasi mereka sendiri dan strategi investasi yang baik berdasarkan portofolio yang terdiversifikasi dengan baik dengan campuran kelas aset untuk menjaga volatilitas tetap terkendali.

Jika Anda tetap berpegang pada strategi investasi jangka panjang, Anda tidak boleh membiarkan emosi seperti ketakutan dan keserakahan mengubah tindakan Anda. Jika Anda berkontribusi dalam jumlah tertentu ke portofolio Anda setiap bulan, terus lakukan itu! Jika alokasi target Anda adalah 80% saham, 20% obligasi, alokasikan kembali saat saham turun untuk memulihkan bobot target Anda dengan diskon relatif.

Referensi cepat

Nasihat ini tidak boleh diterapkan jika Anda hampir pensiun dan tidak memiliki kemewahan waktu untuk melewati periode volatilitas pasar. Namun, dalam kasus ini, Anda seharusnya sudah berada dalam portofolio yang lebih konservatif saat mendekati masa pensiun.

Garis bawah

Memiliki kesabaran dan disiplin untuk tetap berpegang pada strategi investasi Anda sangat penting dalam mengelola portofolio apa pun dengan sukses. Dan jika Anda memiliki strategi investasi jangka panjang, Anda akan jauh lebih kecil kemungkinannya untuk mengikuti kawanan panik di atas tebing.

Alih-alih menjual berdasarkan rasa takut, gunakan pasar beruang sebagai peluang untuk membeli lebih banyak — kumpulkan saham dengan diskon besar dalam beberapa kasus dan biarkan diri Anda melakukan diversifikasi, membangun basis yang lebih stabil ketika sesuatu pada akhirnya berbalik.