Dasar-dasar Struktur Perusahaan

Apa Dasar-dasar Struktur Perusahaan?

CEO, CFO, presiden, dan wakil presiden — apa bedanya? Dengan perubahan cakrawala perusahaan, semakin sulit untuk melacak apa yang dilakukan orang dan di mana mereka berdiri di tangga perusahaan. Haruskah kita lebih memperhatikan berita yang berkaitan dengan CFO atau wakil presiden? Apa sebenarnya yang mereka lakukan?

Tata kelola perusahaan adalah salah satu alasan utama munculnya istilah-istilah ini. Evolusi kepemilikan publik telah menciptakan pemisahan antara kepemilikan dan manajemen. Sebelum abad ke-20, banyak perusahaan kecil, milik keluarga dan dijalankan keluarga. Saat ini, banyak konglomerat internasional besar yang berdagang secara publik di satu atau banyak bursa global. 

Dalam upaya untuk menciptakan perusahaan di mana kepentingan pemegang saham dipelihara, banyak perusahaan telah menerapkan hierarki perusahaan dua tingkat. Di tingkat pertama adalah dewan gubernur atau direktur : orang-orang ini dipilih oleh pemegang saham korporasi.


Poin Penting

  • Struktur perusahaan yang paling umum di Amerika Serikat terdiri dari dewan direksi dan tim manajemen. 
  • Dewan direksi paling sering terdiri dari direktur dalam, yang bekerja sehari-hari di perusahaan, dan direktur luar, yang dapat membuat penilaian yang tidak memihak.
  • Tim manajemen paling atas memiliki setidaknya seorang Chief Executive Officer (CEO), Chief Financial Officer (CFO), dan Chief Operations Officer (COO).

Di tingkat kedua adalah manajemen atas: orang-orang ini dipekerjakan oleh dewan direksi. Mari kita mulai dengan melihat lebih dekat pada dewan direksi dan apa yang dilakukan para anggotanya. Harap perhatikan bahwa struktur perusahaan ini adalah yang umum di AS; di negara lain, struktur perusahaan mungkin sedikit berbeda.

1:07

Memahami Dasar-dasar Struktur Perusahaan

Jajaran direktur

Dipilih oleh pemegang saham, dewan direksi terdiri dari dua jenis perwakilan. Jenis pertama melibatkan direktur dalam yang dipilih dari dalam perusahaan. Ini bisa menjadi CEO, CFO, manajer, atau orang lain yang bekerja untuk perusahaan setiap hari.


Jenis perwakilan lainnya mencakup direktur luar, dipilih secara eksternal dan dianggap independen dari perusahaan. Peran dewan adalah untuk memantau tim manajemen perusahaan, bertindak sebagai advokat bagi pemegang saham. Intinya, direksi berusaha untuk memastikan bahwa kepentingan pemegang saham terlayani dengan baik. 

Anggota dewan dapat dibagi menjadi tiga kategori:

Ketua: Secara teknis pemimpin korporasi, ketua dewan bertanggung jawab untuk menjalankan dewan dengan lancar dan efektif. Tugas mereka biasanya mencakup memelihara komunikasi yang kuat dengan chief executive officer dan eksekutif tingkat tinggi, merumuskan strategi bisnis perusahaan, mewakili manajemen dan dewan direksi kepada masyarakat umum dan pemegang saham, serta memelihara integritas perusahaan. Ketuanya dipilih dari dewan direksi.

Direktur Dalam: Direktur ini bertanggung jawab untuk menyetujui anggaran tingkat tinggi yang disiapkan oleh manajemen atas, menerapkan dan memantau strategi bisnis, dan menyetujui inisiatif dan proyek inti perusahaan. Direktur dalam adalah pemegang saham atau manajer tingkat tinggi dari dalam perusahaan.

Direktur dalam membantu memberikan perspektif internal untuk anggota dewan lainnya. Orang-orang ini juga disebut sebagai direktur eksekutif jika mereka adalah bagian dari tim manajemen perusahaan.

Direktur Luar: Meskipun memiliki tanggung jawab yang sama dengan direktur dalam dalam menentukan arah strategis dan kebijakan perusahaan, direktur luar berbeda karena mereka tidak secara langsung menjadi bagian dari tim manajemen. Tujuan memiliki direktur luar adalah untuk memberikan perspektif yang tidak bias tentang masalah yang dibawa ke dewan.

Tim manajemen

Sebagai lapisan lain dari perusahaan, tim manajemen bertanggung jawab langsung atas operasi dan profitabilitas perusahaan sehari-hari.

Chief Executive Officer (CEO): Sebagai manajer puncak, CEO biasanya bertanggung jawab atas seluruh operasi perusahaan dan melapor langsung kepada ketua dan dewan direksi. Merupakan tanggung jawab CEO untuk menerapkan keputusan dan inisiatif dewan, serta menjaga kelancaran operasi perusahaan dengan bantuan manajemen senior.

Seringkali, CEO juga akan ditunjuk sebagai presiden perusahaan dan oleh karena itu menjadi salah satu direktur dalam di dewan (jika bukan ketua). Namun, sangat disarankan agar CEO perusahaan tidak juga menjadi ketua perusahaan untuk memastikan independensi ketua dan garis kewenangan yang jelas.

Chief Operations Officer (COO): Bertanggung jawab atas operasi perusahaan, COO menangani masalah yang terkait dengan pemasaran, penjualan, produksi, dan personel. Seringkali lebih aktif daripada CEO, COO menjaga aktivitas sehari-hari sambil memberikan umpan balik kepada CEO. COO sering disebut sebagai wakil presiden senior.

Chief Financial Officer (CFO): Juga melapor langsung ke CEO, CFO bertanggung jawab untuk menganalisis dan meninjau data keuangan, melaporkan kinerja keuangan, menyiapkan anggaran, dan memantau pengeluaran dan biaya.

CFO diharuskan untuk menyajikan informasi ini kepada dewan direksi secara berkala dan memberikannya kepada pemegang saham dan badan pengatur seperti Securities and Exchange Commission (SEC). Juga biasanya disebut sebagai wakil presiden senior, CFO secara rutin memeriksa kesehatan dan integritas keuangan perusahaan.

Pertimbangan Khusus

Bersama-sama, manajemen dan dewan direksi memiliki tujuan akhir untuk memaksimalkan nilai pemegang saham. Secara teori, manajemen menjaga operasi sehari-hari, dan dewan memastikan bahwa pemegang saham terwakili secara memadai. Namun kenyataannya banyak direksi yang terdiri dari anggota tim manajemen. 

Saat Anda meneliti sebuah perusahaan, selalu ada baiknya untuk melihat apakah ada keseimbangan yang baik antara anggota dewan internal dan eksternal. Tanda baik lainnya adalah pemisahan peran CEO dan ketua dan berbagai keahlian profesional di dewan dari akuntan, pengacara, dan eksekutif.

Tidak jarang melihat dewan yang terdiri dari CEO saat ini (yang merupakan ketua), CFO, dan COO, bersama dengan pensiunan CEO, anggota keluarga, dll. Ini tidak selalu menandakan bahwa perusahaan adalah investasi yang buruk, tetapi sebagai pemegang saham, Anda harus mempertanyakan apakah struktur perusahaan seperti itu adalah untuk kepentingan terbaik Anda.