• Tak Berkategori

Writ of Execution.

Apa Writ of Execution?

Perintah eksekusi adalah perintah pengadilan yang memberlakukan putusan kepemilikan dan mengarahkan aparat penegak hukum untuk memulai pengalihan properti sebagai hasil dari putusan hukum. Properti mungkin termasuk aset, uang, atau properti nyata.

Keputusan tentang kepemilikan adalah perintah pengadilan yang menentukan siapa yang berhak atas properti. Setelah keputusan tentang kepemilikan diberikan oleh pengadilan, hakim kemudian dapat mengeluarkan surat perintah eksekusi untuk memulai pengalihan properti. Putusan atas kepemilikan menyatakan bahwa penggugat memiliki hak atas properti; Surat eksekusi sebenarnya memulai proses pengalihan dari debitur putusan kepada penggugat.

Poin Penting

  • Perintah eksekusi adalah perintah pengadilan yang memberlakukan putusan tentang kepemilikan dan mengarahkan petugas penegak hukum untuk memulai transfer aset, uang, atau properti sebagai hasil dari keputusan hukum.
  • Putusan atas kepemilikan menyatakan bahwa penggugat memiliki hak atas properti; Surat eksekusi sebenarnya memulai proses pengalihan dari debitur putusan kepada penggugat.
  • Surat eksekusi dapat digunakan dalam kasus kebangkrutan dan dalam kasus penggusuran (ketika penyewa tidak akan pergi sendiri dan tidak akan membayar sewa).




Ketika pengadilan mengeluarkan surat perintah eksekusi, sheriff, wakil sheriff, atau pejabat pengadilan biasanya dituduh mengambil kepemilikan properti apa pun yang menjadi hak penggugat. Jika propertinya berupa uang, rekening bank debitur dapat dibekukan atau dananya dapat dipindahkan ke rekening penampungan. Jika properti nyata akan ditransfer, item dapat ditransfer dalam bentuk natura atau dapat dijual dalam penjualan sheriff. Dana dari penjualan dapat diberikan kepada penggugat untuk memenuhi ketentuan putusan pengadilan.

Bagaimana Penulisan Eksekusi Bekerja

Setelah keputusan kepemilikan, surat eksekusi biasanya hanya diberikan jika tergugat diwajibkan oleh hukum untuk melakukan pembayaran kepada penggugat, tetapi tidak akan melakukannya secara sukarela. Surat eksekusi juga dapat digunakan untuk menggusur penyewa yang tidak mau pergi sendiri dan tidak akan membayar sewa. Jika terjadi penggusuran penyewa, penerbitan surat perintah eksekusi memungkinkan penyewa dan barang-barang mereka dipindahkan dari tempat tinggal.

Perintah eksekusi juga memungkinkan properti dikumpulkan yang kemudian dapat dijual untuk menghasilkan dana untuk pembayaran kembali. Dalam kasus tertentu, rekening bank debitur dapat diakses. Namun, dana tertentu mungkin terlarang bahkan dengan perintah eksekusi, termasuk pendapatan Jaminan Sosial. Banyak negara bagian juga membebaskan tunjangan asuransi pengangguran (UI) dan uang yang disimpan di IRA .


Perintah eksekusi juga dapat dikeluarkan dalam kasus kebangkrutan. Dalam kasus kebangkrutan, hakim biasanya mengarahkan surat perintah eksekusi kepada Marsekal AS daripada pejabat negara, seperti sheriff atau petugas pengadilan. Kasus kebangkrutan hanya dapat disidangkan di pengadilan federal; di tingkat federal, US Marshals Service biasanya merupakan agen untuk melaksanakan perintah eksekusi. Marsekal AS kemudian ditugaskan untuk menegakkan dan memenuhi putusan untuk pembayaran uang.