Apa Itu Properti?

Apa Itu Properti?

Properti adalah istilah yang menjelaskan segala sesuatu yang dimiliki seseorang atau bisnis secara legal, yang memberi pemilik hak tertentu yang dapat diberlakukan atas barang-barang tersebut. Contoh properti, yang dapat berwujud atau tidak berwujud, termasuk kendaraan otomotif, peralatan industri, furnitur, dan real estat – yang terakhir sering disebut sebagai “properti nyata”. Sebagian besar properti memiliki nilai moneter saat ini atau potensial dan oleh karena itu dianggap sebagai aset. Tetapi properti secara bersamaan dapat menjadi kewajiban dalam beberapa situasi. Contoh kasus: jika pelanggan mengalami cedera di properti perusahaan, pemilik bisnis mungkin secara hukum bertanggung jawab untuk membayar tagihan medis pihak yang dirugikan.

Poin Penting

  • Properti adalah barang apa pun yang kepemilikan hukumnya dimiliki oleh seseorang atau bisnis.
  • Properti bisa berupa barang berwujud, seperti rumah, mobil, atau peralatan, atau bisa juga merujuk pada barang tak berwujud yang menjanjikan nilai masa depan, seperti sertifikat saham dan obligasi.
  • Kekayaan intelektual mengacu pada ide-ide seperti desain logo dan paten.
  • Pemilik properti mungkin juga memiliki kewajiban, yang terjadi jika pemilik bisnis diikat untuk biaya pengobatan yang diakibatkan oleh pelanggan yang mengalami cedera di halaman perusahaannya.

Memahami Jenis Properti

Properti tak berwujud menggambarkan aset yang mewakili nilai saat ini atau nilai potensial, tetapi tidak memiliki nilai intrinsik sendiri, seperti sertifikat saham dan obligasi. Meskipun barang-barang ini hanyalah selembar kertas, mereka mungkin mewakili sejumlah besar uang, begitu saham ditebus, dan obligasi mencapai jatuh tempo. Jenis properti tidak berwujud lainnya, seperti reputasi merek, lebih kabur, dan tidak dapat ditandai dengan dokumen kertas.


Properti tak berwujud, seperti konsep desain, lirik lagu, buku, dan skenario, dikategorikan sebagai properti intelektual. Meskipun entitas ini tidak bersifat fisik, namun memiliki nilai signifikan. Contoh properti intelektual termasuk logo “swoosh” Nike dan formula kimia untuk Coca-Cola. Untuk menegakkan kepemilikan properti tidak berwujud, individu dan bisnis biasanya menyewa pengacara untuk melindungi barang mereka secara legal dari pelanggaran.

Mengevaluasi Aset Properti

Ketika auditor, penilai, dan analis menghitung nilai bisnis, mereka memfaktorkan semua properti yang mendasarinya ke dalam persamaan. Misalnya, produsen suku cadang mesin kecil mungkin mendapatkan keuntungan kotor hanya $ 80.000 per tahun, tetapi jika ia memiliki pabrik di mana ia beroperasi, dan bangunan tersebut dihargai $ 1 juta, nilai keseluruhan bisnis akan jauh lebih tinggi daripada keuntungan yang disarankan.. Selain itu, jika perusahaan yang sama tersebut memegang paten untuk suatu bagian, maka perusahaan tersebut berpotensi menghasilkan pendapatan yang besar dengan melisensikan hak untuk memproduksi barang tersebut ke bisnis yang lebih besar, daripada memproduksi bagian tersebut sendiri. Dengan cara ini, kesepakatan lisensi dapat menciptakan aliran pendapatan yang menguntungkan yang secara signifikan meningkatkan nilai keseluruhan perusahaan.


Membangun Kekayaan Bersih Melalui Properti

Kekayaan bersih seseorang dapat ditentukan dengan menghitung nilai total properti yang mereka miliki, seperti real estat, mobil, perhiasan, saham, obligasi, dan tabungan pensiun, dan kemudian mengurangkan kewajiban atau hutang dari angka tersebut. Misalnya, jika aset individu termasuk rumah $ 100.000, mobil $ 7.000, dan IRA $ 65.000, penghitungan properti mereka menjadi $ 172.000. Tetapi jika orang yang sama itu dibebani dengan pinjaman pelajar $ 20.000 dan tagihan kartu kredit $ 3.000, total kewajiban bertambah menjadi $ 23.000. Jadi, total kekayaan bersih akan menjadi $ 149.000 ($ 172.000 – $ 23.000).

Referensi cepat

Saat menghitung kekayaan bersih seseorang, barang-barang yang kurang berharga, seperti furnitur atau barang-barang pakaian umumnya tidak diperhitungkan dalam persamaan, kecuali barang-barang tersebut memiliki nilai yang signifikan sebagai barang antik atau sebagai barang koleksi langka.