Manajemen atas


Apa Manajemen atas?

Manajemen tingkat atas mencakup individu dan tim yang bertanggung jawab untuk membuat keputusan utama dalam perusahaan. Personil yang dianggap sebagai bagian dari manajemen atas perusahaan berada di puncak tangga perusahaan  dan memikul tanggung jawab yang lebih besar daripada personel tingkat bawah. Anggota manajemen tingkat atas diilhami dengan kekuasaan yang diberikan oleh pemegang saham atau dewan direksi perusahaan. Contoh personel manajemen atas termasuk CEO, CFO, dan COO.


Memahami Manajemen Atas

Pemegang saham meminta tanggung jawab manajemen atas perusahaan untuk menjaga agar perusahaan tetap menguntungkan dan berkembang. Para pemegang saham melakukan ini dengan menggunakan hak suara mereka untuk memasang dewan direksi yang akan memecat manajer yang berkinerja buruk atau sebaliknya tidak disetujui. Karena anggota personel manajemen atas sering tidak terlihat oleh sebagian besar karyawan, mereka tidak diharapkan untuk terlibat dalam operasi sehari-hari.

Poin Penting

  • Manajemen tingkat atas mencakup individu dan tim yang bertanggung jawab untuk membuat keputusan utama dalam perusahaan.
  • Pemegang saham meminta tanggung jawab manajemen atas perusahaan untuk menjaga agar perusahaan tetap menguntungkan dan berkembang.
  • Posisi manajemen tingkat-C mencakup manajer atas yang paling penting termasuk CEO dan CFO, antara lain.

Bagaimana Manajemen Atas Diminta Pertanggungjawabannya

Tugas, tanggung jawab, dan karier manajemen puncak sering kali terkait langsung dengan kinerja dan kesuksesan perusahaan. Sementara karyawan biasanya diukur berdasarkan tujuan harian, seperti aliran penjualan di lokasi ritel mereka atau jumlah pelanggan yang mereka layani, manajemen atas mungkin menghadapi tingkat kriteria yang sama sekali berbeda.

Penjualan keseluruhan di seluruh divisi atau pasar regional dapat digunakan untuk mengukur kinerja pekerjaan eksekutif di manajemen atas yang mengawasi divisi tersebut.

Misalnya, seorang ilmuwan atau peneliti lain yang bekerja untuk sebuah perusahaan obat dapat diharapkan untuk mengambil peran langsung dan langsung dalam pengembangan calon obat baru. Mereka akan melakukan pengujian dan perumusan ulang untuk memajukan produk potensial untuk diserahkan ke regulator. Manajer menengah mungkin memimpin tim mereka mengerjakan proyek, tetapi seorang eksekutif dari manajemen atas akan memiliki otoritas yang berlaku atas arah yang diambil tim dan memikul tanggung jawab atas bagaimana upaya mereka memengaruhi perusahaan secara keseluruhan. Jika pengembangan obat berhasil dan melanjutkan rencana strategis perusahaan, eksekutif yang mengepalai divisi tersebut dapat ditugaskan untuk proyek serupa di masa mendatang.

Jika sebuah perusahaan berkinerja di bawah tujuan yang ditargetkan, kehilangan daya tarik dibandingkan dengan para pesaingnya, atau penilaian pasarnya menurun, anggota manajemen atas mungkin menghadapi pengawasan paling cepat dari para pemegang saham. Kinerja buruk perusahaan yang terus-menerus dapat menyebabkan perombakan manajemen atas. Ini mungkin difokuskan pada satu atau lebih individu seperti CEO atau mungkin saja penghapusan kepemimpinan eksekutif. Penghapusan manajemen atas dapat dilakukan untuk menyelamatkan bisnis dan operasi perusahaan dan memperkenalkan arah baru untuk diikuti. Tim manajemen tingkat atas yang baru mungkin dibawa untuk memperbaiki jalannya perusahaan dan mempersiapkannya untuk mengejar arah baru, yang mungkin termasuk penjualan bisnis.

Peran dan Gelar C-Suite

C-suite, atau C-level, banyak digunakan dalam bahasa sehari-hari yang menggambarkan sekelompok eksekutif senior terpenting perusahaan. C-suite mendapatkan namanya dari gelar staf senior teratas, yang cenderung dimulai dengan huruf C, untuk “chief”, seperti pada chief executive officer (CEO), chief financial officer (CFO), chief operating officer (COO) , dan petugas informasi kepala (CIO).

Chief Executive Officer  (CEO) – Selalu merupakan eksekutif perusahaan tingkat tertinggi, CEO secara tradisional berfungsi sebagai wajah perusahaan, dan sering berkonsultasi dengan anggota C-suite lainnya untuk mendapatkan nasihat tentang keputusan besar. CEO dapat berasal dari latar belakang karier apa pun, selama mereka telah mengembangkan keterampilan kepemimpinan dan pengambilan keputusan yang substansial di sepanjang jalur karier mereka.

Chief Financial Officer (CFO) – Dalam industri keuangan, posisi CFO mewakili puncak tangga perusahaan untuk analis keuangan dan akuntan yang berjuang untuk mobilitas ke atas. Manajemen portofolio, akuntansi, penelitian investasi, dan analisis keuangan adalah keterampilan utama yang harus dipelajari CFO selama bertahun-tahun. CFO memiliki pola pikir global dan bekerja sama dengan CEO untuk mencari peluang bisnis baru sambil menimbang risiko finansial dan manfaat dari setiap usaha potensial.

Chief Information Officer (CIO) – Pemimpin dalam teknologi informasi, CIO biasanya memulai sebagai analis bisnis, kemudian bekerja menuju kejayaan tingkat C, sambil mengembangkan keterampilan teknis dalam disiplin ilmu seperti pemrograman, pengkodean, manajemen proyek, MS Kantor dan pemetaan. CIO biasanya terampil dalam menerapkan keterampilan fungsional ini pada manajemen risiko, strategi bisnis, dan aktivitas keuangan. Di banyak perusahaan, CIO disebut sebagai Chief Technology Officers .

Chief Operating Officer (COO) –   Eksekutif level C Sumber Daya Manusia (SDM), COO memastikan operasi perusahaan berjalan lancar di berbagai bidang seperti rekrutmen, pelatihan, penggajian, hukum, dan layanan administrasi. COO biasanya adalah orang kedua setelah CEO.

Chief Marketing Officer (CMO) – CMO biasanya bekerja hingga C-suite dari peran penjualan dan / atau pemasaran. Para eksekutif ini terampil dalam mengelola inovasi sosial dan inisiatif pengembangan produk di seluruh perusahaan fisik dan platform elektronik – yang terakhir sangat penting di era digital saat ini.

Petugas C-Suite lainnya termasuk Chief Compliance Officer (CCO), Chief Human Resources Manager (CHRM), Chief Security Officer (CSO), Chief Green Officer (CGO), Chief Analytics Officer (CAO), Chief Medical Officer (CMO), dan Chief Data Officer (CDO).

Jumlah posisi level C bervariasi, tergantung pada variabel seperti ukuran perusahaan, misi, dan sektor. Meskipun perusahaan yang lebih besar mungkin memerlukan CHRM dan COO, operasi yang lebih kecil mungkin hanya memerlukan COO untuk mengawasi aktivitas sumber daya manusia.