Pompa priming.

Apa Pompa priming?

Pump priming adalah tindakan yang diambil untuk merangsang ekonomi, biasanya selama periode resesi, melalui pengeluaran pemerintah dan penurunan suku bunga dan pajak. Istilah priming pompa berasal dari pengoperasian pompa yang lebih tua – katup isap harus dipancing dengan air agar pompa dapat berfungsi dengan baik.

Memahami Priming Pompa

Pompa priming mengasumsikan bahwa perekonomian harus dipersiapkan untuk berfungsi dengan baik sekali lagi. Sehubungan dengan hal tersebut, belanja pemerintah diasumsikan dapat mendorong belanja swasta yang pada gilirannya akan mengarah pada ekspansi ekonomi .

Poin Penting

  • Pump priming mengacu pada langkah-langkah yang diambil untuk merangsang pengeluaran dalam perekonomian selama atau setelah resesi.
  • Umumnya, ini melibatkan pemompaan sejumlah kecil dana pemerintah ke dalam ekonomi yang tertekan untuk mendorong pertumbuhan.

Dana Pemerintah dalam Jumlah Kecil

Pompa priming melibatkan memasukkan dana pemerintah dalam jumlah yang relatif kecil ke dalam ekonomi yang tertekan untuk memacu pertumbuhan. Hal tersebut dicapai melalui peningkatan daya beli yang dialami oleh mereka yang terkena suntikan dana, dengan tujuan mendorong permintaan barang dan jasa yang lebih tinggi. Peningkatan permintaan yang dialami melalui pump priming dapat menyebabkan peningkatan profitabilitas di sektor swasta, yang membantu pemulihan ekonomi secara keseluruhan.


Pump priming berkaitan dengan teori ekonomi Keynesian , yang diambil dari nama ekonom terkenal John Maynard Keynes , yang menyatakan bahwa intervensi pemerintah dalam perekonomian, yang bertujuan untuk meningkatkan permintaan agregat , dapat menghasilkan pergeseran positif dalam perekonomian. Hal ini didasarkan pada sifat siklik uang dalam suatu perekonomian, di mana pengeluaran seseorang secara langsung berkaitan dengan penghasilan orang lain, dan peningkatan penghasilan tersebut mengarah pada peningkatan pembelanjaan berikutnya.

Penggunaan Pump Priming di Amerika Serikat

Frasa “pump priming” berasal dari penciptaan Reconstruction Finance Corporation (RFC) oleh Presiden Herbert Hoover pada tahun 1932, yang dirancang untuk memberikan pinjaman kepada bank dan industri. Ini diambil satu langkah lebih jauh pada tahun 1933, ketika Presiden Franklin Roosevelt merasa bahwa pump-priming akan menjadi satu-satunya cara bagi perekonomian untuk pulih dari Depresi Hebat. Melalui RFC dan organisasi pekerjaan umum lainnya, miliaran dolar dihabiskan untuk memompa untuk mendorong pertumbuhan ekonomi.


Frasa ini jarang digunakan dalam diskusi kebijakan ekonomi setelah Perang Dunia II, meskipun program dikembangkan dan digunakan sejak saat itu, seperti asuransi pengangguran dan pemotongan pajak, dapat dianggap sebagai bentuk primer pompa otomatis. Namun, selama krisis keuangan tahun 2007 , istilah tersebut kembali digunakan, karena penurunan suku bunga dan belanja infrastruktur dianggap sebagai jalan terbaik untuk pemulihan ekonomi, bersama dengan potongan pajak yang dikeluarkan sebagai bagian dari Undang-Undang Stimulus Ekonomi tahun 2008.

Pump Priming dalam Perekonomian Jepang

Mirip dengan kegiatan yang digunakan di Amerika Serikat, Perdana Menteri Jepang, Shinzo Abe, dan kabinet terkaitnya menyetujui paket stimulus pada tahun 2015, setara dengan $ 29,1 miliar, dengan harapan menyegarkan ekonomi yang tegang. Tujuannya untuk meningkatkan produk domestik bruto (PDB) Jepang sebesar 0,7% pada akhir tahun 2016.