PHK.

Apa PHK?

PHK menggambarkan tindakan pemberi kerja yang menangguhkan atau memberhentikan seorang pekerja, baik sementara atau permanen, untuk alasan selain kinerja aktual karyawan. PHK tidak sama dengan pemecatan langsung, yang mungkin diakibatkan oleh ketidakefisienan pekerja, penyalahgunaan jabatan, atau pelanggaran tugas.

Dalam konteks awalnya, PHK dimaksudkan untuk menunjukkan gangguan kerja sementara, tetapi seiring waktu, istilah tersebut berubah menjadi kurangnya pekerjaan permanen. Pemutusan hubungan kerja dapat terjadi pada pekerja yang dipindahkan yang pekerjaannya dihilangkan karena pemberi kerja menutup operasinya atau pindah. Seorang pekerja juga dapat diganti karena perlambatan atau penghentian produksi.

Referensi cepat

Dalam beberapa kasus, pemberi kerja melakukan pemutusan hubungan kerja bahkan ketika perusahaan mereka berkembang pesat karena mereka memperkirakan ketidakpastian ekonomi, dan karena itu mereka mengatasi masa-masa sulit dengan meningkatkan pendapatan.

Memahami PHK

PHK dapat terjadi karena berbagai alasan yang dapat mempengaruhi individu atau sekelompok pekerja, baik di sektor publik maupun swasta. Umumnya PHK dilakukan untuk mengurangi pengeluaran gaji, dalam upaya meningkatkan nilai pemegang saham. PHK dapat terjadi ketika tujuan bisnis strategis atau proses perusahaan berubah, dalam menghadapi penurunan pendapatan, penerapan otomatisasi, atau offshoring atau outsourcing.


Ketentuan Terkait

Mengingat bahwa PHK tidak populer di kalangan pekerja, istilah ini memiliki sejumlah sinonim, serta beberapa eufemisme. Misalnya, pemutusan hubungan kerja juga dapat disebut sebagai ” perampingan “, “perampingan” atau “perampingan.” 

Demikian pula, seorang pekerja yang di-PHK bisa menjadi pengangguran sebagai bagian dari “pengurangan angkatan kerja”, “pengurangan angkatan”, “pemindahan kembali” atau “pengurangan yang berlebihan”. Karyawan yang mengalami PHK yang terlambat dapat diberikan ” pensiun dini “, yang berarti mereka akan berhenti bekerja dan berhenti menagih gaji tetapi tetap berhak atas tunjangan pensiun.

Efek Psikologis dari PHK

Sementara pekerja menanggung beban pemutusan hubungan kerja dengan hilangnya upah dan ketidakpastian pengangguran, efek pemutusan hubungan kerja juga terasa di ekonomi lokal dan nasional. Mereka juga berdampak pada pekerja yang tetap bekerja, mengikuti pengurangan tenaga kerja tersebut.




Misalnya, pekerja yang menyaksikan rekan kerja mereka di-PHK melaporkan kecemasan yang lebih besar dan kekhawatiran yang meningkat atas keamanan pekerjaan mereka sendiri. Hal ini sering kali mengakibatkan berkurangnya motivasi, dan pengurangan karyawan. Pekerja yang telah mengalami pemutusan hubungan kerja mungkin juga merasakan tingkat ketidakpercayaan terhadap pemberi kerja di masa depan, itulah sebabnya beberapa perusahaan mungkin mencoba memberhentikan banyak pekerja sekaligus, untuk meredakan pukulan psikologis dan memastikan orang tidak merasa dikucilkan.

PHK massal dapat menciptakan dampak yang cukup besar pada ekonomi dan basis pajak komunitas atau wilayah dan dapat menciptakan efek riak di antara industri terkait di suatu negara.

Poin Penting

  • PHK adalah tindakan tidak menyenangkan dari pemberi kerja yang memberhentikan seorang pekerja karena alasan selain kinerja aktual karyawan. 
  • PHK sangat berbeda dari pemecatan langsung, yang mungkin diakibatkan oleh kinerja di tempat kerja yang tidak efisien atau perilaku di tempat kerja yang tidak dapat diterima.
  • Pemberhentian dapat berdampak psikologis pada pekerja yang tetap bekerja, dengan meningkatkan kekhawatiran atas keamanan kerja mereka sendiri. 

Di Amerika Serikat, data tentang PHK dikumpulkan oleh Biro Statistik Tenaga Kerja, yang melacak klaim asuransi pengangguran. Program Mass Layoff Statistics (MLS) mengumpulkan laporan tentang tindakan PHK massal yang mengakibatkan pekerja dipisahkan dari pekerjaannya. Pemberhentian massal dalam konteks ini melibatkan 50 pekerja atau lebih.