J

Apa J?

Istilah J mengacu pada sebutan untuk saham yang terdaftar di Nasdaq yang menentukan bahwa saham tersebut memiliki hak suara. Penandaan muncul sebagai huruf kelima setelah titik setelah simbol saham empat huruf. Itu ditambahkan untuk menunjukkan situasi suara pemegang saham. Huruf J adalah sufiks sementara yang dihapus setelah situasi suara pemegang saham diselesaikan. Penunjukan surat lainnya digunakan untuk menggambarkan kelas saham, masalah luar negeri, masalah pilihan, dan status keuangan perusahaan.

Poin Penting

  • J adalah penunjukan huruf kelima yang digunakan untuk menunjukkan situasi suara pemegang saham untuk sekuritas yang terdaftar di Nasdaq.
  • Surat ini muncul setelah titik mengikuti simbol ticker perusahaan.
  • Penunjukan J bersifat sementara dan dihapus setelah pemungutan suara pemegang saham selesai.

Memahami J

Efek yang diperdagangkan di Bursa Efek New York (NYSE) memiliki tiga huruf sedangkan di Nasdaq memiliki empat huruf.


Saham yang diperdagangkan secara publik juga dilengkapi dengan sufiks yang mengingatkan pemegang saham akan situasi tertentu. Sufiks ini muncul sebagai pengenal huruf kelima setelah titik setelah simbol ticker perusahaan. Huruf J adalah salah satu sufiks itu. Penunjukan ini mengidentifikasi masalah keamanan publik yang memiliki hak suara. J juga mengungkapkan bahwa ada lebih dari satu masalah saham biasa perusahaan. Misalnya, Google menawarkan dua kelas saham kepada publik — satu saham dengan hak suara dan yang lainnya tanpa hak suara.

Sebagaimana disebutkan di atas, huruf J hanya ditambahkan sementara jika ada situasi suara pemegang saham. Saham biasa dengan hak suara dianggap saham suara. Mayoritas saham biasa memiliki hak suara. Saham pemungutan suara, yang membawa hak suara, memungkinkan pemegang saham untuk memberikan suara selama situasi pemungutan suara pemegang saham. Item yang mungkin memerlukan suara pemegang saham termasuk pemungutan suara di dewan direksi atau transaksi perusahaan seperti merger. Pertukaran tersebut menghapus penunjukan setelah situasi pemungutan suara pemegang saham selesai.


Referensi cepat

Karena simbol tickernya terdiri dari tiga huruf, NYSE menggunakan huruf keempat untuk mengidentifikasi kejadian unik di mana penerbitannya berbeda dari kondisi normal.

J vs. Penunjukan Surat Lainnya

Nasdaq menggunakan berbagai huruf, yang disebut sebutan huruf kelima, untuk membedakan penerbitan saham dan hak yang menyertainya. J hanyalah salah satu dari sebutan itu. Seperti disebutkan di atas, J adalah tambahan sementara untuk simbol ticker saham. Seperti J, huruf D juga merupakan sufiks sementara. D mewakili masalah baru , dengan catatan bahwa ini adalah reorganisasi perusahaan.

Jika Anda melihat simbol ticker yang memiliki huruf H setelah titik, itu berarti yang diterbitkan adalah obligasi pilihan kedua perusahaan. K di akhir simbol berarti saham tidak memberikan suara.

Huruf E berarti perusahaan tersebut menunggak  pengajuan Securities and Exchange Commission (SEC), sedangkan C berarti perusahaan tidak memenuhi semua persyaratan untuk listing di Nasdaq. A atau B berarti itu adalah saham A atau B perusahaan, dan sebagian besar surat lainnya berurusan dengan penerbitan preferen, konversi , atau hak.