Bagaimana ESG, SRI, dan Dampak Dana Berbeda

Semakin banyak investor yang menuntut pilihan investasi dari penasihat mereka yang melakukan lebih dari sekadar memberi mereka tingkat pengembalian yang sederhana. Investor muda, khususnya, mencari opsi yang tidak hanya akan membantu aset mereka tumbuh, tetapi juga akan menguntungkan masyarakat luas dalam beberapa hal.

Sebuah survei investor baru-baru ini oleh TIAA mengungkapkan bahwa sekitar sepertiga dari mereka yang disurvei menjawab bahwa mereka sudah memiliki beberapa bentuk investasi yang bertanggung jawab secara sosial (SRI), dan sekitar setengah dari mereka yang tidak mengatakan bahwa mereka berencana untuk segera bergerak ke arah ini. Ada beberapa kategori investasi berbeda yang melakukan ini, dan penasihat serta investor harus mampu mengenali perbedaan mereka untuk mengalokasikan dana dengan tepat.

Apa ESG, SRI, dan Dampak Dana Berbeda?

Departemen Tenaga Kerja AS merilis peraturan baru pada akhir Oktober 2020 yang dapat membatasi atau menghilangkan investasi yang bertanggung jawab secara sosial dalam rencana pensiun. Meskipun aturan tersebut direvisi untuk menghapus referensi eksplisit ke faktor lingkungan, sosial, dan tata kelola (ESG), peraturan tersebut mengamanatkan bahwa pemegang fidusia rencana pensiun memilih strategi investasi berdasarkan sepenuhnya pada bagaimana strategi tersebut memengaruhi kinerja keuangan. Keputusan ini mungkin berdampak signifikan pada dana dan investasi yang diklasifikasikan di bawah LST dan investasi yang bertanggung jawab secara sosial.


Persamaan dan perbedaan

Investasi yang termasuk dalam kategori penawaran yang luas yang memberikan lebih dari sekedar tingkat pengembalian dapat diklasifikasikan sesuai dengan penekanan yang ditempatkan pada kinerja keuangan investasi. Patrick Drum, manajer portofolio di Saturna Capital, telah memimpin upaya perusahaannya untuk membantu para penasihat memahami investasi ini, lapor ThinkAdvisor. Dia telah menciptakan spektrum investasi berdimensi sosial yang disebut Senyuman Keberlanjutan yang mengkategorikan penawaran ini dengan cara yang baru saja dijelaskan. Di satu sisi spektrum adalah investasi tradisional murni yang dibeli semata-mata untuk potensi keuntungan mereka, tidak relevan dengan pengaruhnya terhadap masyarakat luas.

Kategori berikutnya adalah investasi terintegrasi, yang memperhitungkan dampak lingkungan, sosial, dan tata kelola (LST), tetapi tetap menghasilkan keuntungan investasi. “ESG adalah tentang kinerja keuangan tetapi mempertimbangkan serangkaian pertanyaan uji tuntas yang lebih luas tentang bagaimana fakta lingkungan, sosial dan tata kelola mendorong atau menghambat kinerja,” kata Drum ThinkAdvisor. Dalam kategori ini, kinerja keuangan tetap dipertimbangkan, tetapi tujuan akhirnya adalah menghasilkan hasil yang optimal dengan uang yang diinvestasikan.


Langkah selanjutnya dari motif keuntungan murni diberi label sebagai investasi etis / advokasi. Pendekatan ini mencoba untuk menyeimbangkan motif keuntungan dengan keyakinan investor dengan mengecualikan segmen tertentu seperti saham “dosa” seperti alkohol, tembakau, atau senjata api. Drum memberi ThinkAdvisor contoh jenis investasi ini, mengutip sebuah perusahaan bernama The Carbon Divestment Campaign, yang menantang dan mendorong perusahaan yang berurusan dengan karbon, seperti perusahaan minyak untuk bergerak lebih jauh ke ranah energi terbarukan. Pengembalian modal masih penting di sini, tetapi Drum mengatakan bahwa ada “tingkat pengampunan” pada faktor ini juga. 

Drum memberi label pada anak tangga berikutnya sebagai investasi tematik / berdampak, di mana kinerja keuangan adalah nomor dua dari tema sosial atau dampak investasi. Tujuan utama di sini adalah untuk mencapai tujuan perusahaan tempat klien berinvestasi. Investor mungkin masih berusaha untuk menghasilkan pengembalian investasi, tetapi ini tanpa syarat berada di bawah aspek sosial dari investasi tersebut. Kategori terakhir dari investasi adalah murni filantropis, di mana tidak ada pemikiran yang diberikan tentang tingkat pengembalian yang diperoleh jika ada.

Garis bawah

CFA Institute mensurvei lebih dari 1.300 penasihat keuangan dan analis riset yang mengungkapkan bahwa integrasi LST adalah prioritas utama bagi mereka, dan lebih penting daripada investasi tematik atau dampak. Lebih dari setengah dari mereka yang disurvei memasukkan investasi ESG ke dalam analisis investasi mereka, sementara kurang dari seperempatnya menggunakan strategi tematik atau dampak. Morningstar Inc. sekarang juga memberikan peringkat dunia untuk banyak investasi yang mengukur dampak sosial dari investasi tersebut. Penasihat dan investor yang tertarik pada investasi yang berdampak sosial dapat menggunakan peringkat ini untuk membantu menentukan apakah pilihan investasi yang diberikan memenuhi kriteria sosial mereka.