Penghasilan biaya

Apa Penghasilan biaya?

Lembaga keuangan menghasilkan uang hanya dengan dua cara: dengan mengumpulkan bunga atas pinjaman dan dengan mengenakan biaya atas layanan.

Pendapatan biaya adalah pendapatan yang diambil dari biaya terkait akun. Biaya yang menghasilkan pendapatan biaya antara lain biaya dana tidak mencukupi, biaya cerukan , biaya keterlambatan, biaya over-the-limit, biaya transfer bank , biaya layanan bulanan, dan biaya penelitian akun, antara lain.

Koperasi kredit, bank, dan perusahaan kartu kredit adalah jenis lembaga keuangan yang memperoleh pendapatan biaya.

Memahami Pendapatan Fee

Pendapatan bunga adalah uang yang diperoleh lembaga dengan meminjamkan uang, dan termasuk pembayaran bunga untuk hipotek, pinjaman usaha kecil, jalur kredit, pinjaman pribadi, dan pinjaman mahasiswa. Sumber pendapatan bunga lain yang sangat menggiurkan adalah saldo sisa pada kartu kredit.

Poin Penting




  • Pendapatan biaya adalah pendapatan yang diperoleh lembaga keuangan dari layanan daripada pembayaran bunga.
  • Pendapatan biaya menjamur sejak tahun 1980-an deregulasi bank memungkinkan lembaga keuangan untuk melakukan diversifikasi ke layanan investasi dan asuransi.
  • Biaya juga meningkat untuk layanan bank standar seperti rekening giro dan penarikan ATM.

Lembaga keuangan juga memperoleh sebagian besar pendapatan mereka dari biaya, yang terkadang disebut pendapatan non-bunga. Faktanya, pendapatan fee meroket sejak 1980-an.

The deregulasi  industri perbankan di pertengahan 1980-an ditawarkan bank peluang baru untuk menjual layanan berbasis biaya non-tradisional. Pendapatan non-bunga sudah mencapai hampir seperempat dari semua pendapatan operasional yang dihasilkan oleh bank komersial. Persentase itu meningkat secara dramatis karena lembaga perbankan Amerika melakukan diversifikasi ke aktivitas keuangan lainnya termasuk perbankan investasi, perbankan pedagang, penjualan asuransi, dan layanan perantara.


$ 30

Biaya rata-rata yang dibebankan untuk cek yang dikembalikan pada 2019.

Pendapatan fee non-bunga meningkat dengan Undang-Undang Gramm-Leach-Bliley (GLB) tahun 1999, yang menciptakan kerangka kerja perusahaan induk keuangan (FHC) yang memungkinkan kepemilikan bersama atas aktivitas perbankan dan nonbanking. GLB Act adalah katalisator yang menghapuskan Glass-Steagall Act (1933), yang melarang pencampuran perbankan komersial dengan aktivitas layanan keuangan lainnya seperti layanan perbankan investasi.

Pada saat yang sama, bank komersial mulai memaksimalkan pendapatan dari biaya yang mereka kumpulkan dari lini bisnis tradisional mereka seperti rekening giro dan tabungan.

Bonanza of Fee

Diperkirakan pendapatan fee non-bunga sekarang menyumbang hampir setengah dari semua pendapatan operasional yang dihasilkan oleh bank-bank komersial AS.

Tidak peduli seberapa rendah tingkat suku bunga hipotek, bank dapat mengandalkan berbagai biaya sebagai sumber pendapatan tetap. Biaya rata-rata untuk cek yang dikembalikan adalah $ 30 pada 2019. Bank-bank besar mengumpulkan $ 34 miliar dalam biaya cerukan sendiri dari pelanggan Amerika mereka pada tahun 2019, menurut Forbes, dan itu tidak termasuk biaya deposit yang dikembalikan kepada orang-orang yang menyimpan cek buruk. Biaya rata-rata untuk menggunakan penarikan ATM di luar jaringan adalah $ 4,72.

Biaya umum lainnya dapat mencakup biaya pemeliharaan rekening bulanan untuk rekening giro dan tabungan dan biaya saldo minimum. Layanan khusus juga dikenakan biaya, seperti biaya transaksi luar negeri, biaya cek kasir, dan biaya pernyataan tertulis.