Indikator Ekonomi


Apa Indikator Ekonomi?

Indikator ekonomi adalah bagian dari data ekonomi, biasanya dalam skala ekonomi makro, yang digunakan oleh analis untuk menafsirkan kemungkinan investasi saat ini atau di masa depan. Indikator-indikator ini juga membantu untuk menilai kesehatan ekonomi secara keseluruhan.


Indikator ekonomi dapat berupa apa saja yang dipilih investor, tetapi data spesifik yang dirilis oleh pemerintah dan organisasi nirlaba telah diikuti secara luas. Indikator tersebut termasuk tetapi tidak terbatas pada:

Indikator Ekonomi Dijelaskan

Indikator ekonomi dapat dibagi menjadi beberapa kategori atau kelompok. Sebagian besar indikator ekonomi ini memiliki jadwal khusus untuk dirilis, memungkinkan investor untuk mempersiapkan dan berencana melihat informasi tertentu pada waktu tertentu dalam sebulan dan tahun.

Indikator utama , seperti kurva imbal hasil, barang tahan lama konsumen, formasi bisnis bersih, dan harga saham, digunakan untuk memprediksi pergerakan ekonomi di masa depan. Angka atau data pada tiang penuntun keuangan ini akan bergerak atau berubah sebelum perekonomian, demikian nama kategorinya. Pertimbangan informasi dari indikator ini harus diambil dengan sebutir garam, karena bisa saja tidak benar.

Poin Penting

  • Indikator ekonomi adalah pengukuran ekonomi makro yang digunakan oleh analis untuk memahami aktivitas dan peluang ekonomi saat ini dan masa depan.
  • Indikator ekonomi yang paling banyak digunakan berasal dari data yang dikeluarkan oleh pemerintah dan organisasi nirlaba atau universitas.
  • Indikator bisa jadi memimpin — yang cenderung mendahului tren, tertinggal — yang mengkonfirmasi tren, atau kebetulan — apa yang sedang terjadi sekarang.

Indikator coincident , yang mencakup hal-hal seperti PDB, tingkat lapangan kerja, dan penjualan eceran, terlihat dengan terjadinya kegiatan ekonomi tertentu. Kelas metrik ini menunjukkan aktivitas area atau wilayah tertentu. Banyak pembuat kebijakan dan ekonom mengikuti data waktu nyata ini.

Indikator tertinggal , seperti produk nasional bruto (GNP), CPI, tingkat pengangguran, dan suku bunga, hanya terlihat setelah aktivitas ekonomi tertentu terjadi. Sesuai dengan namanya, kumpulan data ini menunjukkan informasi setelah peristiwa tersebut terjadi. Indikator trailing ini adalah indikator teknis yang muncul setelah pergeseran ekonomi yang besar.

Menafsirkan Indikator Ekonomi

Sebuah indikator ekonomi hanya berguna jika seseorang menafsirkannya dengan benar. Sejarah telah menunjukkan korelasi yang kuat antara  pertumbuhan ekonomi , yang diukur dengan PDB, dan pertumbuhan laba perusahaan. Namun, menentukan apakah perusahaan tertentu dapat meningkatkan pendapatannya berdasarkan satu indikator PDB hampir tidak mungkin.

Referensi cepat

Indikator memberikan rambu di sepanjang jalan, tetapi investor terbaik menggunakan banyak indikator ekonomi, menggabungkannya untuk mendapatkan wawasan tentang pola dan verifikasi dalam beberapa set data.

Tidak dapat disangkal pentingnya obyektif suku bunga, produk domestik bruto, dan penjualan rumah yang ada atau indeks lainnya. Mengapa secara obyektif penting? Karena yang sebenarnya Anda ukur adalah biaya uang, pengeluaran, investasi, dan tingkat aktivitas dari sebagian besar perekonomian secara keseluruhan.

Pasar Saham sebagai Indikator

Indikator utama meramalkan kemana arah ekonomi. Salah satu indikator utama teratas adalah pasar saham itu sendiri. Meskipun bukan indikator utama yang paling kritis, itu yang dilihat oleh kebanyakan orang. Karena faktor harga saham dalam kinerja berwawasan ke depan, pasar dapat menunjukkan arah perekonomian, jika perkiraan pendapatan akurat.

Pasar yang kuat mungkin menunjukkan bahwa perkiraan pendapatan naik, yang mungkin menunjukkan aktivitas ekonomi secara keseluruhan naik. Sebaliknya, pasar yang turun dapat mengindikasikan bahwa pendapatan perusahaan diperkirakan akan turun. Namun terdapat keterbatasan kegunaan pasar saham sebagai indikator karena kinerja terhadap estimasi tidak dijamin, sehingga terdapat resiko.

Selain itu, saham tunduk pada manipulasi harga yang disebabkan oleh pedagang dan perusahaan Wall Street. Manipulasi dapat mencakup penggelembungan harga saham melalui perdagangan volume tinggi, strategi derivatif keuangan yang kompleks, dan prinsip akuntansi kreatif — baik legal maupun ilegal. Pasar saham juga rentan terhadap munculnya “bubble” yang dapat memberikan false positive mengenai arah pasar.